Mengunjungi Desa Pembuat Gerabah di Borobudur

Kompas.com - 06/12/2019, 18:16 WIB
Hasil pembuatan gerabah di Kelompok Gerabah Arum Art, Dusun Klipoh, Desa Karanganyar, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Rabu (13/11/2019). Nicholas Ryan AdityaHasil pembuatan gerabah di Kelompok Gerabah Arum Art, Dusun Klipoh, Desa Karanganyar, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Rabu (13/11/2019).


MAGELANG, KOMPAS.com - Bicara Borobudur, terutama obyek wisatanya, ternyata tak hanya Candi Borobudur. Banyak tempat menarik lainnya yang dapat menjadi pilihan bagi wisatawan.

Salah satu yang bisa jadi pilihan saat berwisata ke Borobudur adalah Desa Wisata Klipoh, di Desa Karanganyar, Kecamatan Borobudur, Magelang.

Desa ini menawarkan obyek wisata kerajinan pembuatan gerabah secara tradisional.

Baca juga: Balkondes, Tempat Menginap Dekat Borobudur Harga Mulai Rp 275.000

Kompas.com berkesempatan mengunjungi desa yang lebih dikenal dengan dusun oleh warga sekitar, pada Rabu (13/11/2019).

Salah satu tempat penghasil gerabah di Dusun Klipoh yang dikunjungi saat itu bernama Kelompok Gerabah Arum Art.

Kelompok Gerabah ini dimiliki oleh Supoyo (48), warga asli Klipoh.

Salah satu tempat pengrajin gerabah di Dusun Klipoh bernama Kelompok Gerabah Arum Art milik Supoyo (48). Ia mendirikan kelompok gerabah ini sejak tahun 2004, dan telah banyak menerima kunjungan mulai dari wisatawan nusantara hingga wisatawan mancanegara.Nicholas Ryan Aditya Salah satu tempat pengrajin gerabah di Dusun Klipoh bernama Kelompok Gerabah Arum Art milik Supoyo (48). Ia mendirikan kelompok gerabah ini sejak tahun 2004, dan telah banyak menerima kunjungan mulai dari wisatawan nusantara hingga wisatawan mancanegara.
Supoyo menuturkan, kerajinan gerabah di daerah ini sudah dilakukan secara turun temurun. Namun, dirinya baru memulai mendirikan kelompok gerabah tahun 2004.

Ilmu kerajinan gerabah ini didapat Supoyo dari orangtua yang memang sudah jadi tradisi.

"Tapi untuk anak-anak sekarang memang ada program dari Pemerintah Desa untuk mengadakan kegiatan membuat gerabah tiap tahun," kata Supoyo kepada Kompas.com.

Baca juga: Kisah Cinta yang Tak Terekspos di Relief Candi Borobudur

Supoyo juga mengatakan, wisatawan yang datang ke dusun ini tak hanya dari Indonesia, juga mancanegara seperti Belanda, Perancis dan Australia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X