Kompas.com - 08/12/2019, 14:00 WIB
Hotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor yang berkonsep bumi perkemahan atau glamour camping (glamping), Sabtu (7/12/2019). Tepat di belakang kamar-kamar atau lodge, terdapat pemandangan Gunung Salak yang memanjakan mata. Nicholas Ryan AdityaHotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor yang berkonsep bumi perkemahan atau glamour camping (glamping), Sabtu (7/12/2019). Tepat di belakang kamar-kamar atau lodge, terdapat pemandangan Gunung Salak yang memanjakan mata.


BOGOR, KOMPAS.com - Jelang liburan akhir tahun, wisatawan mulai memikirkan segala hal terkait destinasi wisata, termasuk tempat penginapan.

Bogor sebagai salah satu destinasi wisata terdekat bagi warga Jakarta memiliki sejumlah tempat penginapan berkonsep glamping, salah satunya Leuweung Geledegan Ecolodge (LGE).

Baca juga: Bukit Lintang Sewu, Pilihan Glamping di Yogyakarta

Dalam bahasa Sunda, Leuweung Geledegan berarti sebuah hutan yang sangat rimbun. Seperti namanya, rimbun pepohonan akan tampak dari sekitar tempat penginapan.

Oleh karena itu, tempat glamping di Bogor ini dapat menjadi salah satu pilihan yang cocok bagi pengunjug yang punya ketertarikan dengan alam.

Baca juga: Jawa Barat Surganya Glamping, 8 Tempat Kemah Mewah dekat Jakarta

"Karena kan kita letaknya di kaki Gunung Salak, ini sekitar 740 mdpl. Maka kita inginkan pengunjung bisa tetap merasa dekat dengan alam," kata Rizal Ginanjar Cahyaningrat, Direktur PT Bogor Wahan Kreasi dan pengelola LGE kepada Kompas.com, Sabtu (7/12/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nah, kesan glamping kian terasa saat menginap di LGE dengan keberadaan 82 lodge unik yang berbentuk seperti tenda.

Baca juga: Marriot International Kini Punya Penginapan Berkonsep Glamping di Bintan

Selain alam, kultur Sunda juga menjadi daya tarik sendiri bagi pengunjung yang menginap di LGE. Budaya Sunda dari tempat glamping ini, mulai dari makanan, permainan dan seni tradisional.

Untuk makanan, misalnya, LGE menyiapkan makanan dan minuman tradisional tanah Priangan, seperti kue balok, bandros, kue putu, bajigur, bandrek hingga sekoteng.

Baca juga: Ada Glamping Bertema Hello Kitty di Jepang

"Namun, bukan berarti tak tersedia makanan nasional dan internasional," ujarnya.

Selain itu, hotel dengan luas 3,1 hektar ini juga memiliki kolam renang tematik, 2 restoran dengan kapasitas 50 hingga 100 orang.

Baca juga: Glamping di Hutan Pinus, Wisata Baru Dekat Candi Borobudur

Tamu yang menginap juga dimanjakan dengan berbagai kegiatan outbound yang memiliki luas satu hektar.

Kolam renang yang memiliki pemandangan belakang Gunung Salak di Hotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor, Minggu (8/12/2019). Nicholas Ryan Aditya Kolam renang yang memiliki pemandangan belakang Gunung Salak di Hotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor, Minggu (8/12/2019).
Fasilitas lainnya adalah lima ruang pertemuan yang bisa dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan, termasuk pernikahan.

Tempat glamping yang baru dibuka awal Desember 2019 ini juga menyiapkan paket wisata edukasi bagi pengunjung.

Baca juga: 4 Tempat Glamping yang Bisa Bikin Lupa Pulang

"Edukasinya lebih ke arah penjelasan tentang berbagai tumbuhan yang ada di sekitar LGE," kata Rizal.

"Tanaman-tanaman di sini ada 500 jenis tanaman. Ada kebun buah-buahan dan taman bunga juga," lanjutnya.

Baca juga: Liburan Keluarga di Paradise Country, Glamping hingga Gendong Koala

Selain bercengkerama dengan alam, pengunjung juga bisa disuguhkan dengan pengalaman dan nostalgia untuk generasi milenial serta sebelumnya.

Pengunjung menikmati spot instagrammable di hotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor, Minggu (8/12/2019)Nicholas Ryan Aditya Pengunjung menikmati spot instagrammable di hotel Leuweung Geledegan Ecolodge Bogor, Minggu (8/12/2019)
"Kita memang sengaja membuat konsep selain alam yaitu pengalaman dan kenangan," kata Rizal.

"Nah keduanya itu kita tuangkan dalam berbagai hal seperti kuliner, dan tak lupa spot Instagrammable," lanjutnya.

Jangan lupa juga untuk menikmati wahana misbar atau kerap dikenal sebagai layar tancap.

Baca juga: Menikmati Hidangan Lezat ala Glamping di Jepang

Rizal mengakui bahwa konsep misbar sengaja diciptakan untuk mengkaitkan antara film dengan alam.

"Kenapa misbar? Karena lokasi layar tancap ini di luar ruangan, tanpa atap. Hanya kain dibentangkan sebagai layar lalu filmnya disorot ke kain itu," tuturnya.

Baca juga: Glamping, Kemewahan dalam Berkemah

Pihak LGE juga memperbolehkan pedagang makanan masuk ke area lodge. Adapun makanan yang masuk seperti pedagang cuanki.

"Kalau sampai sekarang yang baru masuk itu pedagang cuanki, mereka bebas jualan di sini dari sore jam 17.00 sampai malam," kata pemandu tanaman buah, bunga dan permainan tradisional, Eko kepada Kompas.com, Minggu (8/12/2019).

"Ke depannya kami akan usahakan pedagang yang warga lokal itu bertambah banyak dan bervariasi, seperti bajigur, kue putu," lanjutnya.

Selain itu, LGE juga memberikan suvenir kepada tamu penginapan berupa mainan zaman dulu seperti mobil-mobilan plastik, balon tiup, dan lainnya.

Baca juga: Glamping, Berkemah Tak Perlu Repot

Tertarik menginap di tempat glamping di bawah kaki Gunung Salak ini? Cukup siapkan uang sebesar Rp 1.200.000 hingga Rp 2.100.000 untuk berbagai tipe kamar mulai dari Lodge A sampai E.

Akses transportasi menuju hotel ini bisa menggunakan kendaraan pribadi ataupun transportasi online.

Arahkan kendaraanmu dari Tol Bogor menuju Terminal Baranangsiang, kemudian belok kanan menuju arah Ciapus hingga bertemu Jalan Tamansari.

Lokasi LGE berada di Jalan Tamansari, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Bogor, dan tak jauh dari pusat Kota Bogor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

Kembangkan Wellness Tourism, Yuk Kenali Rekomendasi Wisata Sehat di Korea

BrandzView
Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Desa Wisata Sekitar Semeru Terdampak Erupsi, Ini Bantuan Kemenparekraf

Travel Update
Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Indonesia Perketat Kedatangan Internasional, Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Libur Nataru, Kebijakan Ganjil Genap di Kawasan Wisata Bukan dari Kemenparekraf

Travel Update
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Tempat Wisata Boleh Buka tapi Diperketat

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.