Kompas.com - 08/12/2019, 15:00 WIB
Melon Yubari, Jepang asiaoneMelon Yubari, Jepang


KOMPAS.com - Harga mahal buah melon di Jepang sempat membuat sejumlah pesohor Indonesia--Raffi Ahmad dan Jerome Polin--terheran-heran.

Hal ini terjadi saat Nagita Slavina, istri Raffi, membeli buah melon hampir Rp 1juta. Bahkan, jika dijumlahkan, total belanja buah-buahan Nagita mencapai Rp 2 juta-an.

Apakah lumrah harga buah di Jepang mahal?

Jawabannya adalah iya.

Baca juga: Jerome Polin Tertawa, Raffi Ahmad Geleng-geleng Lihat Nagita Beli Melon Seharga Rp 1 Jutaan

Di lansir dari The Guardian, satu melon dapat dijual seharga lebih dari 15.000 yen sekitar Rp 2 juta.

Lalu seikat anggur dengan harga 8.000 yen setara dengan Rp 1 juta dan stroberi putih premium seharga masing-masing satu buah 3.000 yen atau Rp 400.000.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu jenis buah melon paling dikenal adalah jenis crown melon. Melon ini banyak dijual di toko-toko buah mewah dan dipajang secara khusus.

Melon crown hanya dibudidayakan di wilayah perfektur Shizuoka, Jepang. Harga satu buah melon bisa mencapai Rp 2,8 juta.

Mengapa harga melon Jepang bisa cukup mahal? Adalah budidaya yang serius digarap petani setempat.

Perlu diketahui, crown melon adalah hasil persilangan dari beberapa jenis melon terbaik dan ditanam pertanam kali di kota Fukuroi, prefektur Shizuoka, pada tahun 1924.

Baca juga: Begini Cara Memilih Buah Melon yang Tepat

Dilansir dari agronet.id, melon ditanam dalam rumah kaca yang panas dan lembap, bukan di luar.

Pemilihan media rumah kaca agar dapat menyerap sinar matahari secara maksimum. Sementara itu suhunya diatur seperti di Mesir, asal buah melon itu.

Suhu yang dipertahankan dalam rumah kaca harus sekitar 42 derajat Celcius.

Crown melon juga ditanam dengan posisi yang agak berjauhan dari tanah.

Media tanam melon ini sedikit ditinggikan, jika dibandingkan dengan melon-melon yang diproduksi massal di kebun besar.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

MUSK MELONS: THE BEST IN THE WORLD GROWN IN SHIZUOKA PREFECTURE! TASTING HEAVEN! #shizuokamelon #bestmelonever #melon #melonsuper #crownmelon #japan #japanmelon #fruit

Sebuah kiriman dibagikan oleh vendy (@vendyhawilliam) pada 27 Agu 2016 jam 7:23 PDT

Setelah sekitar sepuluh hari, saat melon tumbuh kira-kira sebesar telur, hanya satu melon terbaik yang disisakan petani.

Melon tersebut disebut akan menyerap seluruh nutrisi dari tanaman, sehingga dapat tumbuh lebih cepat.

Setelah itum melon yang sudah dipilih dibungkus memakai kertas tipis dan lembut. Tujuannya agar mendapatkan permukaan seragam dan warna sempurna.

Nantinya, melon yang sudah lewat proses ini akan memiliki batang di ujung yang mirip bentuk huruf T.

Baca juga: Apa Bedanya Melon Hijau dan Melon Kuning?

Untuk dapat menghasilkan melon dengan kualitas baik, petani di Shizuoka memilih menggunakan sistem komputerisasi untuk mengatur jumlah air yang harus diberikan, suhu dan kelembaban dalam rumah kaca.

Petani juga harus melakukan tama-fuki--proses menggosok perlahan buah melon dengan menggunakan sarung tangan katun.

Crown MelonShutterstock Crown Melon
Cara ini diyakini merangsang dan menambah rasa manis pada melon. Proses ini dilakukan beberapa kali hingga melon siap dipanen.

Tak jarang, petani menghabiskan beberapa pasang sarung tangan lantaran robek saat proses tersebut untuk beberapa melon.

Berbeda dengan di Indonesia di mana melon akan di panen secara masal, petani melon di Shizuoka justru harus tahu kapan buahnya harus dipetik.

Sebab, terlau cepat atau terlambat memetik akan menimbulkan perbedaan besar, rasa, tekstur, dan wangi buah.

Baca juga: Mencicipi Melon Ashimori, Wow! Rasanya Pecah di Mulut

Rata-rata siklus pertumbuhan melon dari awal penanaman hingga panen membutuhkan waktu sekitar 100 hari.

Buah melon juga diberi topi kecil jika matahari sangat terik agar buahnya tidak terpapar langsung dengan sinar matahari.

Crown MelonShutterstock Crown Melon
Petani melon Shizuoka juga harus memperhatikan melon agar tidak benjol, berbeda ukuran bahkan busuk.

Mereka mengerahkan tenaga pikiran agar dapat membuat melon dengan kualitas terbaik di seluruh dunia. Crown Melon terbagi dalam enam tingkatan sesuai dengan kualitas dari yang abik hingga buruk.

Tingkat tertinggi untuk melon dengan kualitas terbaik disebut dengan Fuji. Selanjutnya diikuti oleh tingkat Yama, Shiro, Yuki dan seterusnya.

Dari sekitar seribu melon yang dipanen, biasanya hanya diperoleh satu melon yang memenuhi tingkatan Fuji.

Baca juga: Apa Bedanya Melon Hijau dan Melon Kuning?

Bukan Sebagai Camilan, Tapi Sebagai Hadiah

Tidak Heran masyarakat Negeri Sakura adalah sekumpulan orang yang selalu berambisi untuk memberikan yang terbaik. Mereka juga memiliki tradisi yaitu bertukar hadiah.

Contoh dari atasan kebawahan, dari perusahaan ke pelanggan yang setia atau mitra usaha lainnya. Selain itu, pada para tetangga, saudara dan teman-teman.

Baca juga: Hotel di Jepang Ini Tawarkan Kamar Seharga Rp 13.000, Apa Syaratnya?

Mereka memandang hadiah melon crown satu ini merupakan hadiah yang sangat istimewa dan dinilai sebagai salah satu hadiah terbaik.

Mereka memandang melon crown bukan berharga karena harganya yang mahal, namun dari perjuangan para petani yang susah payah untuk dapat memamen satu buah.

Orang Jepang juga sangat menghargai makanan dapat dilihat dari bagaimana mereka sangat menghargai nasi. Mereka memandang sebutir nasi adalah sebutir keringat para petani yang menanam padi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film House of Gucci di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film House of Gucci di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Travel Update
Desa Wisata Liya Togo di Wakatobi, Punya Kekayaan Wisata Bahari sampai Seni Budaya

Desa Wisata Liya Togo di Wakatobi, Punya Kekayaan Wisata Bahari sampai Seni Budaya

Jalan Jalan
Rute Menuju Ruang Lapang Bandung dari Terminal Ledeng

Rute Menuju Ruang Lapang Bandung dari Terminal Ledeng

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.