Cumasi, Durian Premium dari Bangka Belitung

Kompas.com - 11/12/2019, 11:11 WIB
Durian Cumasi yang dijajakan Acing di jalan Mayor Syafri Rahman Pangkalpinang. Bangka Pos/Iwan SatriawanDurian Cumasi yang dijajakan Acing di jalan Mayor Syafri Rahman Pangkalpinang.

PANGKAL PINANG, KOMPAS.com - Momen akhir tahun yang berbarengan dengan musim hujan di Kepulauan Bangka Belitung menjadi berkah bagi para petani. Sebab di musim hujan ini buah-buahan tumbuh lebih cepat dan siap untuk dipanen.

Salah satunya yang mulai dipanen yakni durian Bangka. Buah yang identik dengan duri dan bau menyengat ini mulai membanjiri setiap sudut jalan di Kepulauan Bangka Belitung.

Ada banyak jenis durian yang dijajakan pedagang. Namun yang menarik perhatian adalah durian kelas "premium" yang diberi nama Cumasi. Durian ini disebut juga dengan durian Namlung atau Tai Babi.

"Ini adalah durian unggulan di Bangka Belitung. Dinamakan Tai Babi karena konon dulu bibitnya tumbuh subur di dekat kandang Babi," kata Ardianeka, petugas dari Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Rambat Menduyung, Bangka Barat saat berbincang dengan Kompas.com, Selasa (10/12/2019).

Baca juga: 5 Tips Memilih Durian dari Penjual Langsung, Tidak Lagi Galau Pilih Durian Enak

Belakangan durian Cumasi banyak dibudidayakan petani. Caranya tidak lagi mengandalkan biji buah, tapi dengan teknik okulasi. Cara ini diyakini lebih cepat berbuah dan kualitasnya sama dengan indukan.

"Butuh kepiawaian untuk budidaya durian satu ini. Bisa saja bunganya banyak, tapi tidak ada yang melekat hingga jadi buah," ujar Ardianeka.

Kondisi demikian membuat durian Cumasi tergolong langka di pasaran. Sehingga harganya melejit melampaui harga durian jenis biasa.

"Kami terus mendorong petani untuk inovasi dalam budidaya durian. Bahkan ada investor juga mau mengembangkan durian Bangka. Tentu ini bagus untuk daerah," ujar dia.

Sementara itu, dari penelusuran Kompas.com, tidak semua pedagang menyediakan Cumasi. Faktor harga yang mahal hingga stok terbatas menjadi alasannya.

Baca juga: Nikmat Legit Durian Musang King di Lhokseumawe, Mau Coba?

Durian Cumasi atau durian Tai Babi dijajakan pedagang di Pangkal Pinang, Selasa (10/12/2019).KOMPAS.com/HERU DAHNUR Durian Cumasi atau durian Tai Babi dijajakan pedagang di Pangkal Pinang, Selasa (10/12/2019).

Seperti di Pangkal Pinang yang merupakan ibu kotanya Kepulauan Bangka Belitung, hanya ditemukan dua kelompok pedagang yang menjajakan Cumasi. Salah satunya Aguan yang membuka lapak khusus durian di ruas Jalan Sudirman.

"Ini harganya Rp 400.000," kata Aguan sembari menunjuk durian berwarna hijau di dalam keranjang.

Durian seberat satu kilogram itu memiliki panjang 25 sentimeter dengan lingkaran sekitar 10 sentimeter.

Harga tersebut memang jauh lebih mahal ketimbang durian biasa yang dipatok Rp 30.000 hingga Rp 50.000 per buah.

Ia menyebut, Cumasi termasuk durian peranakan yang dikembangkan dari bibit unggul. Teknik budidaya yang cukup rumit serta butuh waktu sehingga tidak semua petani membudidayakannya.

"Warna buahnya putih, tebal dengan rasa manis yang kuat hingga terasa kelat atau pahit," ucapnya.

Nah, bagi anda pemburu durian, silakan berkunjung ke Kepulauan Bangka Belitung. Rasakan sensasi makan durian di musim penghujan ini. Tentunya dengan "fulus" yang mesti disiapkan ekstra.

Baca juga: 5 Tips Berburu Durian di Sentra Kuliner Durian Kalibata



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X