Kompas.com - 14/12/2019, 10:07 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengatakan, laut yang menjadi bagian dari kawasan Indonesia masih memiliki banyak potensi yang bisa dimaksimalkan.

“Kita belum mengetahui semua ceruk yang bisa dioptimalkan. Ini jadi prioritas Kementerian Kelautan dan Perikanan. Sayangnya, yang dikelola langsung oleh kita baru 10 kawasan saja, jadi belum terintegrasi,” ujar Edhy kala menjadi pembicara dalam acara Gelar Wisata Bahari 2019, di Gedung KKP Mina Bahari 3, Kamis (12/12/2019).

Untuk memaksimalkan potensi laut Indonesia, Edhy menargetkan 33 juta hektar kawasan konservasi laut pada 2024 dari 22 juta hektar saat ini.

Hal ini disebutkan Edhy juga bertujuan menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara terbesar penyuplai oksigen di dunia.

Walau begitu, kondisi kawasan terumbu karang di perairan Indonesia banyak yang terdampak perubahan iklim. Banyak terumbu karang yang berubah warna memutih karena perubahan suhu laut.

Baca juga: Menjelajahi Indahnya Kehidupan Bawah Laut di Pulau Bintan

(ki-ka) Gubernur BI Perry Warjiyo dan Menteri KKP Edhy Prabowo usai menutup acara Gelar Wisata Bahari di KKP Jakarta, Kamis (12/12/2019).KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYA (ki-ka) Gubernur BI Perry Warjiyo dan Menteri KKP Edhy Prabowo usai menutup acara Gelar Wisata Bahari di KKP Jakarta, Kamis (12/12/2019).

“Setidaknya ada 24 jenis terumbu karang yang tahan terhadap perubahan suhu laut. Ada di Wakatobi, Raja Ampat. Semoga saja bisa dikembangbiakkan dan ditransplantasi ke daerah lain,” pungkas Edhy.

Hal serupa diungkapkan oleh Executive Director Biorock Indonesia P Tasya Karissa. Menurut dia, masalah yang saat ini mengancam adalah tidak adanya restorasi kawasan perairan yang berkelanjutan.

“Tidak ada sustainable marine restoration. Makanya, kami dari Biorock juga sudah berusaha dengan merawat dan membudidayakan terumbu karang. Berkolaborasi dengan banyak pihak, pemerintah, komunitas lokal, perusahaan. Di Pejarakan (Bali) contohnya, dalam tiga tahun budidaya terumbu karang kita sudah berhasil,” ujar Tasya.

Baca juga: Program Pelestarian Lingkungan Jadi Daya Pikat Festival Bunaken 2019

Berkaitan dengan hal ini, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo juga mengungkapkan hal yang sama. Menurut dia, salah satu cara untuk menjaga laut Indonesia dari sektor pariwisata adalah dengan tidak menjadikannya destinasi wisata massal.

Menurut Perry, wisata massal akan menjadikan destinasi wisata tersebut cepat rusak. Ia pun mengaitkannya pada kerusakan terumbu karang di Bunaken, Sulawesi Utara, karena maraknya kunjungan wisatawan ke lokasi tersebut beberapa tahun belakangan.

“Tolong wisata baharinya jangan wisata bahari massal. Dengan begitu, risiko kerusakan akan lebih kecil,” tutup Perry. 

Kawasan konservasi laut di Indonesia saat ini memiliki luas sekitar 22 juta hektar. Di dalamnya, terdapat sekitar 195 kawasan budi daya yang jadi perhatian pemerintah.

Baca juga: Unik, Terumbu Karang Bentuk Lotus Sampai Sepeda Ada di Buleleng

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Jalan Jalan
Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Travel Update
Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Travel Tips
Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Tiket Pesawat Mahal, Ini Solusi Menparekraf Sandiaga

Travel Update
Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Ancol Tutup 4 Juni 2022, Kecuali bagi Pemegang Tiket Formula E

Travel Update
Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.