Gereja Santa Maria de Fatima di Glodok, Bangunan Gereja Mirip Klenteng

Kompas.com - 23/12/2019, 21:03 WIB
Gereja Santa Maria De Fatima Kompas.com / Gabriella WijayaGereja Santa Maria De Fatima


JAKARTA, KOMPAS.com - Sekilas bagunan Gereja Santa Maria de Fatima lebih menyerupai klenteng, tempat ibadah bagi pemeluk agama Konghucu . Ornamen gedung gereja semarak dengan warna merah, kuning dan emas.

Dua patung kilin berjejer di depan pintu masuk gereja, semakin mengingatkan akan klentneg yang bergaya China.

Gereja Santa Maria de Fatima berada di kawasan Glodok, Jakarta Barat.  Gereja Katolik ini masih mempertahankan gaya bangunan khas Fukien atau Tiongkok Selatan.

Ira Lathief, sebagai pemandu dan pendiri komunitas Jakarta Food Travel (JFT) menjelaskan, gereja ini termasuk sebagai cagar budaya pada tahun 1972.

Cikal bakal Gereja Santa Maria de Fatima mulai berdiri ketika adanya tugas pelayanan dan pewartaan dari Vikaris Apostolik Jakarta, Mgr. Adrianus Djajasepoetra SJ kepada Pater Wilhelmus Krause Van Eeden SJ.

Baca juga: Liburan Natal, Kunjungi 12 Pasar Natal Paling Populer di Dunia

Gereja Santa Maria De FatimaKOMPAS.com / Gabriella Wijaya Gereja Santa Maria De Fatima

"Tujuan awal didirikannya gereja ini adalah sebagai gereja, sekolah dan asrama bagi orang-orang Hoakiau (Cina Perantau) yang berada di sekitar Glodok. Pater Antonius Loew SJ dari Austria dipilih sebagai kepala paroki," jelas Ira dalam rangkaian tur Wisata Bhineka Spesiap Natal, Jelajah Gereja Kuno, Sabtu, (21/12/2019).

Pater Leitenbauer sebagai pendampingnya menjadi pengelola sekolah yang pertama.

Sekolah tersebut dinamakan Sekolah Ricci, berasal dari nama imam missionaries Yesuit , Matteo Ricci. Sampai sekarang Sekolah Ricci masih eksis. 

Baca juga: 8 Tempat Glamping di Bogor, Cocok untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Mereka juga membuka kursus bahasa Inggris, Jerman dan Mandarin, yang terkenal dengan sebutan Ricci Evening School dan asrama yang diberi nama Ricci Youth Center.

"Pada 1953, dibelilah sebidang tanah seluas satu hektar, untuk digunakan sebagai kompleks gereja dan sekolah. Dari seorang kapitan, sebutan untuk seorang Lurah Keturunan Tionghoa di Zaman Penjajahan Belanda bermarga Tjioe," jelas Ira.

Tahun 1954 tanah dan bangunan resmi menjadi milik gereja. Di tahun yang sama perayaan ekaristi pertama dilaksanakan di dalam gereja. Empat orang imam memimpin ibadah perdana tersebut dan diikuti oleh 16 orang umat.

Patung Bunda maria di Dalam Gereja Santa Maria De FatimaKompas.com / Gabriella Wijaya Patung Bunda maria di Dalam Gereja Santa Maria De Fatima


Setiap minggunya umat di Gereja Santa Maria De Fatima terus bertambah hingga saat ini. Gereja ini juga mempertahankan ibadah yang menggunakan Bahasa Mandarin.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X