Kompas.com - 20/01/2020, 08:40 WIB

BANDUNG, KOMPAS.com - Bandung tak melulu terkenal dengan wisata kuliner dan spot-spot Instagramable. Kota Kembang itu juga punya wisata edukasi yang interaktif, yakni Gedung Sate.

Jika kamu berpikir Gedung Sate hanya tempat pemeritahan atau objek foto dari luar semata, hal itu salah besar. Gedung yang dijuluki sebagai "Smart Museum" ini juga bisa kamu kunjungi.

Penamaan smart itu tak lepas dari perpaduan teknologi digital, sehingga terdapat beberapa instalasi interaktif dan visual menarik sejak 8 Desember 2017.

Baca juga: Itinerary Wisata Bandung, Sehari Jalan Kaki di Sekitar Gedung Sate

Gedung Sate memiliki empat instalasi seni interaktif, dua visual menarik, dan satu ruang audio visual yang dapat digunakan oleh pengunjung.

Tempat wisata yang memanfaatkan perpaduan teknologi tersebut tersebar di beberapa bagian di lantai dasar Gedung Sate.

Berikut beberapa hal yang bisa kamu lihat di Gedung Sate:

1. Media Interaktif

Kamu tidak perlu berjalan jauh untuk melihat Media Interaktif. Sebab, lokasinya tidak jauh dari pintu masuk ruang informasi yang terletak tepat di dekat meja pembelian tiket.

Media Interaktif merupakan sebuah instalasi interaktif berbentuk layar yang besar. Untuk melihat interaksi seperti apa yang dapat dilakukan, kamu harus menyentuh layar tersebut.

Baca juga: Tempat Wisata di Bandung Terbaru, Foto-foto di The Great Asia Afrika Lembang

Saat menyentuh layar, kamu dapat melihat tipe pilar atau atap seperti apa yang membentuk Gedung Sate.

Akan tetapi, instalasi tersebut hanya dapat digunakan untuk memilih kategori bangunan Gedung Sate dan menggeser gambar ke kanan dan ke kiri saja.

Sejauh ini, kamu belum bisa membuat gambar menjadi besar untuk melihat secara rinci.

Melalui media interaktif ini, kamu bisa melihat apa saja yang membentuk Gedung Sate. Cara menggunakannya adalah dengan menekan dan menggeser tombol tanda panah dengan menggunakan lima jari, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Melalui media interaktif ini, kamu bisa melihat apa saja yang membentuk Gedung Sate. Cara menggunakannya adalah dengan menekan dan menggeser tombol tanda panah dengan menggunakan lima jari, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Kemudian, informasi yang disajikan juga terbatas dan tidak terlalu merinci. Sebab, seluruh informasi terkait Gedung Sate sudah ada di dinding informasi dalam ruang tersebut.

Namun untuk membaca informasi seputar bagian-bagian yang membentuk Gedung Sate, kamu hanya tinggal berjalan ke arah dinding yang berada tepat di belakang Media Interaktif.

Tidak hanya itu, Media Interaktif juga memiliki gambar 3D Scan Gedung Sate dan blueprint resmi gedung tersebut yang digambar dengan tangan pada zaman Belanda dulu.

Baca juga: Belajar Sejarah dan Arsitektur Zaman Kolonial di Museum Gedung Sate

Untuk menggunakan Media Interaktif, kamu harus menggunakan lima jari agar layar sentuh bergerak sesuai keinginanmu dan menampilkan informasi yang ingin kamu lihat.

2. Miniatur Gedung Sate

Terletak tepat di dekat display atap sirap yang terbuat dari kayu ulin khas Kalimantan, kamu bisa melihat sebuah miniatur Gedung Sate yang terletak di atas sebuah meja hitam yang dihiasi dengan lampu warna-warni.

Minatur Gedung Sate ini dapat memisahkan bangunan sehingga kamu dapat melihat isi bangunan, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Minatur Gedung Sate ini dapat memisahkan bangunan sehingga kamu dapat melihat isi bangunan, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Melalui miniatur tersebut, kamu dapat melihat bagaimana isi dari seluruh lantai yang ada di Gedung Sate. Sebab, miniatur dapat membelah menjadi dua.

Oleh karena itu, kamu dapat melihat sebuah garis lurus tepat di tengah miniatur yang menandakan bagian tersebut akan terbuka jika digerakkan.

Sayangnya ketika Kompas.com sedang berkunjung ke Gedung Sate, miniatur tidak dapat digerakkan karena dalam tahap perawatan.

3. Visual Perkembangan Kota Bandung

Visual Perkembangan Kota Bandung terletak tepat di seberang replika sirine yang berfungsi sebagai penanda bahaya.

Baca juga: Hari Angklung Sedunia Diperingati di Gedung Sate Bandung

 

Bentuk instalasi interaktif ini adalah sebuah meja timbul berwarna hijau yang dilengkapi dengan layar yang menampilkan video perkembangan Kota Bandung dan pembangunan Gedung Sate.

Miniatur Kota Bandung tidak sama seperti miniatur Gedung Sate. Sebab, kamu akan melihat sebuah meja timbul berwarna hijau terang yang dilengkapi dengan visual yang terpancar dari lampu-lampu di atas meja.

Melalui meja ini, kamu dapat melihat visual perkembangan Kota Bandung dari tahun ke tahun. Tidak hanya itu, kamu juga dapat melihat informasi yang lebih rinci melalui layar yang terletak tepat di atas meja tersebut, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Melalui meja ini, kamu dapat melihat visual perkembangan Kota Bandung dari tahun ke tahun. Tidak hanya itu, kamu juga dapat melihat informasi yang lebih rinci melalui layar yang terletak tepat di atas meja tersebut, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Meja timbul tersebut pertama akan menunjukkan luas Kota Bandung di tahun 1920an, kemudian menampilkan perkembangan kota tersebut dari tahun ke tahun.

Di sana, kamu dapat melihat gambar alun-alun dan jalan pertama yang ada di kota tersebut.

Meskipun tidak interaktif, akan tetapi visual perkembangan Kota Bandung sangat menarik. Sebab, visual yang terpancar di meja timbul tersebut selalu bergerak.

Salah satu bagian yang unik adalah bagaimana simbol mata angin yang terletak di pojok kanan bawah meja selalu berputar.

4. Ruang Audio Visual

Ruang Audio Visual merupakan ruangan pertama yang ada di lorong dekat ruang informasi. Ruangan tersebut merupakan sebuah ruang teater mini yang dilengkapi dengan beberapa undakan kursi.

Baca juga: Viral Cafe More Bandung, Sajikan Kopi Racikan Barista Penyandang Tunanetra

Di sana, kamu dapat menonton sebuah film pendek berdurasi kurang lebih tujuh menit. Film dengan judul “7 Pemuda” tersebut bercerita tentang tujuh orang pemuda yang gugur dalam mempertahankan gedung dari tentara Gurkha.

5. Ruang Augmented Reality

Setelah berkunjung ke Ruang Audio Visual, kamu bisa langsung menghampiri Ruang Augmented Reality (AR) yang terletak tepat di sebelahnya.

Berbeda dengan instalasi interaktif lain, AR lebih mengutamakan para pengunjung untuk berinteraksi dengan animasi yang terpampang di layar.

Ketika kamu memasuki ruang tersebut, kamu akan disambut oleh beberapa properti seperti sepasang meja dan kursi, dan beberapa alat yang digunakan untuk membangun gedung.

Dalam ruangan berwarna biru tersebut juga terdapat sebuah layar televisi kecil yang menempel di dinding.

Dalam ruang Augmented Reality, kamu dapat merasakan sensasi sedang turut membantu para pekerja membangun sebuah ruangan dan ditemani oleh orang Belanda menggunakan pakaian zaman kolonial Belanda, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Dalam ruang Augmented Reality, kamu dapat merasakan sensasi sedang turut membantu para pekerja membangun sebuah ruangan dan ditemani oleh orang Belanda menggunakan pakaian zaman kolonial Belanda, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Untuk bermain AR, kamu hanya perlu berjalan masuk ke ruangan tersebut. Ketika kamu melihat ke arah layar, kamu akan disuguhi pemandangan yang sangat berbeda.

Sebab, ruangan modern yang kamu lihat di dunia nyata akan langsung berubah menjadi sebuah ruangan tua yang masih dalam tahap pembangunan.

Tidak hanya itu, kamu juga akan melihat beberapa pekerja di sisi kanan dan kiri ruangan yang sedang sibuk bekerja.

Baca juga: Itinerary Wisata Jalan Kaki di Sekitar Alun-alun Bandung, Alternatif Jika Macet

Bahkan, kamu juga akan melihat seorang warga Belanda mengenakan pakaian khas zaman kolonial yang bergerak ke sana kemarin seperti sedang melihat proses pengerjaan ruangan tersebut.

Jika kamu berdiri tepat di depan meja, kamu akan berhadapan langsung dengan orang Belanda tersebut di layar.

6. Pemandangan Gedung Sate Dari Langit

Jika kamu penasaran seperti apa bentuk seluruh area Gedung Sate jika dilihat dari atas, kamu bisa bermain dengan visual yang terdapat di lantai depan Ruang Augmented Reality.

Sama seperti Visual Perkembangan Kota Bandung, visual ini juga bukan sebuah instalasi interaktif.

Baca juga: Catat, Pilihan Wisata Bareng Anak di Bandung Selatan

Meski begitu, kamu tetap bisa bermain dengan seluruh awan yang bergerak sepanjang visual pemandangan Gedung Sate tersebut.

Namun jika kamu cenderung mudah terkena motion sickness, sebaiknya kamu melewati visual ini.

7. Melihat Gedung Sate Melalui Balon Terbang

Meski sama-sama dapat membuatmu melihat Gedung Sate dari langit, namun instalasi seni interaktif yang satu ini berbeda dengan visual yang berada di depan Ruang Augmented Reality.

Terletak tepat di sebelah ruang tersebut, kamu akan dibawa masuk ke sebuah simulasi balon terbang yang dilengkapi dengan teknologi Virtual Reality (VR).

Baca juga: Rekomendasi 10 Tempat Wisata Anak di Bandung

Jika dalam AR seluruh badanmu masuk ke dalam simulasi visual, namun dalam VR kamu hanya dapat merasakan sensasi visual saja.

Untuk memainkan simulasi tersebut, kamu hanya perlu masuk ke dalam sebuah replika balon terbang dan menggunakan kacamata khusus VR.

Jika kamu menggunakan kacamata, kamu perlu melepasnya terlebih dahulu agar sensasi visual tidak terganggu.

Setelah menggunakan VR, matamu akan dibawa ke sebuah realitas alternatif dan kamu akan menemukan dirimu berada di sebuah balon terbang yang sedang menyusuri seluruh area Gedung Sate. Di sana, kamu bisa melihat kemana saja tanpa ada batas.

Dengan menggunakan kacamta Virtual Reality, kamu bisa melihat Gedung Sate dari langit sembari mengendarai balon terbang, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).kompas.com / Nabilla Ramadhian Dengan menggunakan kacamta Virtual Reality, kamu bisa melihat Gedung Sate dari langit sembari mengendarai balon terbang, Gedung Sate, Bandung, Kamis (16/1/2020).
Bahkan, kamu tetap akan berada dalam realitas alternatif tersebut meskipun kamu menengadahkan kepalamu ke atas, atau membalikkan badan. Kamu akan benar-benar berada di dalam balon terbang tersebut.

Pemandangan yang kamu lihat melalui VR juga dapat dilihat oleh orang-orang melalui sebuah layar kecil di dinding sebelah kiri dekat replika balon terbang.

Baca juga: 10 Oleh-oleh Kekinian Bandung yang Wajib Kamu Beli

Melalui layar tersebut, kamu dapat berinteraksi dengan orang yang sedang menggunakan kacamata VR untuk melakukan sesuatu.

Apabila kamu tertarik untuk mencoba seluruh hal menyenangkan tersebut, kamu dapat mengunjungi Gedung Sate yang berlokasi di Jalan Diponegoro No 22, Citarum, Bandung.

Museum tersebut selalu buka setiap Selasa – Minggu dari pukul 09:30 – 16:00 WIB. Harga tiketnya pun cukup terjangkau yaitu Rp 5.000 untuk semua umur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.