Kompas.com - 21/01/2020, 20:02 WIB
Kue keranjang asal Depok yang diproduksi oleh Kim Hin (Kue Keranjang Hoki) sejak tahun 1988, Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020). kompas.com / Nabilla RamadhianKue keranjang asal Depok yang diproduksi oleh Kim Hin (Kue Keranjang Hoki) sejak tahun 1988, Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Kue keranjang sekilas tampak sama. Berwarna cokelat dengan tekstur yang kenyal.  

Akan tetapi, tetap ada perbedaan antara kue keranjang yang dibuat dengan bahan-bahan alami dan kimiawi. Salah satunya terdapat di rasa manis kue tersebut.

“Kalau yang pakai pemanis buatan akan terasa sekali. Manisnya sangat beda dari manis gula yang menjadi bahan dasar kue keranjang,” kata Pendiri Kue Keranjang Hoki oleh Kim Hin Djohari saat ditemui Kompas.com di kediamannya di Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020).

Selanjutnya, Djohari juga menyarankan untuk mengamati periode ketahanan kue keranjang sebelum berjamur.

Baca juga: Proses Panjang Kue Keranjang yang Hadir Saat Imlek

Apabila kue keranjang cepat berjamur dalam jangka waktu 3 bulan, sudah dipastikan bahwa kue terbuat dari bahan alami.

Sebab, kue tersebut tidak diberikan pengawet dan bahan-bahan tambahan yang tidak alami.

Meski berjamur, kamu tidak perlu khawatir karena yang dijamuri hanyalah plastik pembungkus kue keranjang saja. Jika kamu melepas plastiknya, kue akan tetap dalam keadaan sempurna.

Namun apabila kamu ingin menghindari plastik pembungkus yang berjamur, kamu bisa menaruh kue keranjang di dalam kulkas. Bahkan sampai setahun lamanya kue keranjang tidak akan berjamur.

Walaupun kue keranjang dengan bahan alami tidak diberi pengawet tambahan, tetapi sebenarnya kue tetap akan bertahan lama.

Baca juga: Yu Sheng, Tradisi Imlek dari Singapura yang Menyebar ke Indonesia

Kue keranjang atau biasa disebut juga dodol cina menjadi menu wajib setiap perayaan ImlekKOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Kue keranjang atau biasa disebut juga dodol cina menjadi menu wajib setiap perayaan Imlek

Djohari mengatakan kandungan gula pasir yang dimasak pada kue keranjang memiliki fungsi sebagai pengawet alami.

“(Kue keranjang) di taruh di tempat suhu ruangan akan berjamur dalam tiga bulan, tetapi kalau plastik dicuci, jamur akan hilang. Bisa juga dipotong saja (kue keranjang beserta plastik pelapisnya) tipis di bagian yang terkena jamur. Bagian dalam kue keranjang masih bisa dimakan,” kata Djohari.

Sementara kue keranjang dengan pengawet bisa bertahan selama satu tahun tanpa berjamur di suhu ruangan.

Baca juga: 5 Fakta Seputar Barongsai yang Keluar Setiap Imlek

“Kue keranjang yang disimpan lama, kalau pengolahannya bagus, rasa akan tetap manis seperti rasa aslinya (meskipun sudah dikukus ulang). Tapi kalau pengolahannya jelek, rasanya malah akan jadi asam. Kalau sudah asam lebih baik buang saja,” tutur Djohari.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

Travel Update
5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

Jalan Jalan
Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Jalan Jalan
Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary
Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X