Kompas.com - 22/01/2020, 18:11 WIB

DEPOK, KOMPAS.com - Jelang Imlek, orang Tionghoa dengan kepercayaan Konghucu dan Buddha biasanya akan melaksanakan sembahyang pergantian tahun.

“Sembahyang adalah bentuk dari terima kasih mereka kepada Thien (Tuhan). Ucapan tersebut juga harus dilambangkan dengan makanan,” kata Guru Besar Program Studi China Universitas Indonesia Hermina Sutami saat ditemui Kompas.com di Gedung III Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia, Depok, Selasa (21/1/2020).

Hermina mengatakan bahwa makanan yang dihidangkan sebagai persembahan terdiri dari tiga jenis yaitu lauk, kue manis, dan buah-buahan.

Akan tetapi, penyajian persembahan dilakukan tergantung dengan kondisi ekonomi keluarga yang merayakan.

Apabila orang dengan ekonomi berkecukupan, Hermina mengatakan biasanya lauk yang dihidangkan akan mencapai 12 macam. Sementara jumlah kue dan buah-buahan tentu akan lebih banyak dari yang biasanya.

Baca juga: Menengok Prosesi Sembahyang Leluhur Tionghoa Jelang Imlek

Akan tetapi untuk yang tidak berkecukupan, menurut Hermina penyajian hidangan hingga sebegitu banyaknya tidak perlu dilakukan. Bahkan, persembahan seperti nasi dan sayur yang berkuah dirasa sudah cukup dan tidak masalah.

“Karena sembahyang merupakan tanda terima kasih (manusia kepada Tuhan), maka hal terpenting dari sembahyang adalah rasa terima kasih mereka. Itu yang utama,” kata Hermina.

Selain berterima kasih kepada Tuhan, mereka juga turut berterima kasih kepada leluhur. Biasanya, di rumah orang Tionghoa beragama Konghucu akan ada sebuah altar sembahyang yang dinamakan meja abu.

Prosesi sembahyang leluhur dalam kepercayaan orang Tionghoa. Dok. Shutterstock Prosesi sembahyang leluhur dalam kepercayaan orang Tionghoa.

Selain itu, terdapat juga altar yang digunakan untuk sembahyang kepada Tuhan. Letak dari kedua meja tersebut biasanya berdampingan. Hanya saja, letak meja sembahyang untuk Tuhan akan lebih tinggi dibandingkan letak meja abu.

Di atas meja abu, biasanya kamu akan melihat beberapa papan kayu bertuliskan nama para leluhur yang telah tiada dalam karakter China (aksara Han). Terkadang, di depan papan kayu terdapat foto dari leluhur mereka.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.