Kompas.com - 24/01/2020, 13:50 WIB
Djohari menuturkan bahwa kue keranjang bertingkat angka ganjil ini kerap kali dibawa saat melakukan sembahyang, Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020). kompas.com / Nabilla RamadhianDjohari menuturkan bahwa kue keranjang bertingkat angka ganjil ini kerap kali dibawa saat melakukan sembahyang, Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Banyak makanan yang disajikan di Imlek memiliki makna, tak terkecuali kue keranjang.

Pendiri Kue Keranjang Hoki oleh Kim Hin Djohari mengatakan bahwa kue keranjang memiliki filosofi yang kental dengan nuansa kekeluargaan dan persahabatan.

Kue keranjang kan lengket ya. (Hidangan tersebut) selalu ada di setiap acara keluarga atau perayaan Imlek karena ada kepercayaan kalau memakan kue keranjang, keluarga dan kerabat yang hadir akan selalu erat hubungannya,” kata Djohari saat ditemui Kompas.com di kediamannya di Sawangan, Depok, Selasa (14/1/2020).

Ia menuturkan bahwa kelengketan kue keranjang merupakan simbol dari keeratan hubungan keluarga, saudara, dan kerabat dekat.

Baca juga: Cara Membedakan Kue Keranjang dengan Bahan Alami dan Berpengawet

Sementara rasa manis yang ada dalam kue tersebut dianggap sebagai simbol hubungan yang harmonis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu ketika seseorang menikmati hidangan kue keranjang saat merayakan Imlek bersama dengan sanak saudara, maka mereka mengamini hubungan yang lebih erat dan harmonis dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Djohari mengatakan bahwa kue keranjang tidak hanya lekat dengan perayaan Imlek. Kue tersebut juga dapat digunakan sebagai persembahan dalam melakukan sembahyang.

“(Simbol yang terdapat dalam kue keranjang) menandakan bahwa kita tidak seperti kacang lupa kulit. Kita terus mengingat leluhur kita,” tutur Djohari.

Menurutnya, kue keranjang dapat dijadikan sebagai tanda bakti dan penghormatan terhadap leluhur yang sudah tiada.

Djohari menyamakan berbakti kepada leluhur sama seperti bakti anak kepada orang tua. Sebab, para leluhur turut andil dalam membesarkannya hingga saat ini.

Baca juga: Sembahyang Arwah Leluhur dalam Budaya Tionghoa, Apa Maknanya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Travel Update
Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update
Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Travel Update
Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Travel Update
AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.