Kisah Kelenteng Terlengkap di Jawa Tengah, Ada 29 Dewa dan Dewi

Kompas.com - 25/01/2020, 14:05 WIB
Pintu masuk Klenteng Tay Kak Sie Semarang KOMPAS.com/RISKA FARASONALIAPintu masuk Klenteng Tay Kak Sie Semarang

SEMARANG, KOMPAS.com - Ada sebuah kelenteng yang sudah berusia ratusan tahun di Semarang, Jawa Tengah.

Kelenteng ini berada di sebuah jalan kecil yang bisa ditemukan saat menelusuri Gang Lombok, kawasan Pecinan, Semarang.

Baca juga: Menengok Klenteng Sin Tek Bio Pasar Baru, Berdiri Sejak 1698

Pada zaman dahulu kala, kawasan ini merupakan lahan hunian yang dikelilingi kebun cabai lombok.

Tak jarang orang yang hendak mencari keberadaan kelenteng ini, selalu luput dari pantauan. Ini karena selain letaknya memang di sebuah gang, kelenteng ini juga agak susah ditemukan.

Klenteng Tay Kak Sie Gang Lombok, Kawasan Pecinan SemarangKOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Klenteng Tay Kak Sie Gang Lombok, Kawasan Pecinan Semarang

Padahal, akses menuju kelenteng lawas ini bisa dilewati oleh mobil dan kendaraan lainnya. Lahan parkirnya pun cukup luas.

Pengunjung bisa leluasa melihat dengan jelas deretan bangunan tua yang berjajar di kawasan tersebut. Inilah Kelenteng Tay Kak Sie yang sudah ditetapkan sebagai situs cagar budaya.

Jika dilihat sepintas dari luar, kelenteng yang berada tepat di pinggir sungai ini memiliki luas bangunan yang lebih kecil jika dibandingkan dengan Kelenteng Sam Poo Kong.

Klenteng Tay Kak Sie SemarangKOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Klenteng Tay Kak Sie Semarang

Namun, bila dinilai dari segi arsitekturnya, kelenteng kaum Tionghoa ini tidak kalah memukau karena kaya akan berbagai ornamen.

Dari pantauan Kompas.com, di depan bangunan kelenteng ada patung Laksamana Cheng Ho.

Sementara di atap kelenteng berhiaskan sepasang naga tampak sedang memperebutkan matahari sebagai simbol penjaga kelenteng dari pengaruh jahat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X