Bagaimana Virus Corona Berdampak pada Pariwisata Bali?

Kompas.com - 27/01/2020, 07:01 WIB
Desa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali. Dok. Indonesia.travelDesa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali.

Sebelumnya, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali telah memasang dua alat thermal scanner atau pemindai suhu tubuh. Penggunaan alat tersebut telah dipasang di Pintu 16 dan 17 Terminal Kedatangan Internasional Bandara Ngurah Rai.

Aktivasi dan penggunaan secara intensif telah dilakukan sejak tanggal 4 Januari 2020. Pemindai suhu tubuh tersebut akan memindai suhu tubuh penumpang yang baru datang dan jika ada yang memiliki suhu tubuh di atas 38 derajat celsius maka orang tersebut akan diisolasi dan dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Baca juga: Wabah Virus Corona, Disneyland Hong Kong dan Ocean Park Ditutup

Jumlah turis China terus menurun

Jumlah wisatawan China di Bali dalam beberapa tahun terakhir ini sebenarnya terus menurun. Dilansir dari South China Morning Post, jumlah wisatawan China yang mengunjungi Bali pada 2019 menurun 35 persen dari tahun lalu.

Data kunjungan wisatawan mancanegara menunjukkan, posisi China telah digantikan oleh Australia untuk jumlah wisatawan terbanyak di Bali. Sebelumnya wisatawan China menempati posisi pertama.

Hal tersebut tecermin dari data statistik jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali melalui Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai.

Seperti dikutip dari Tribun Bali, dalam data tersebut tercatat pada tahun 2018, jumlah wisatawan China yang masuk ke Bali melalui Bandara Ngurah Rai berjumlah 1.380.687 jiwa.

Namun, pada tahun 2019, tercatat 1.230.133 wisatawan China yang datang ke Bali melalui Bandara Ngurah Rai.

Sementara itu, wisatawan asal Australia yang masuk ke Bali melalui Bandara Ngurah Rai tercatat sebanyak 1.230.133.

Penurunan ini diprediksi adalah akibat dari perang dagang antara Amerika Serikat dan China. Pada 2018, Pemerintah China masih memberikan insentif untuk perjalanan warganya.

Namun, kini insentif tersebut telah dihilangkan yang berdampak pada jumlah wisatawan China yang pergi ke luar China.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X