Kompas.com - 28/01/2020, 14:14 WIB
Ilustrasi kota Tokyo. SHUTTERSTOCKIlustrasi kota Tokyo.


KOMPAS.com – China mengumumkan larangan grup travel dari China ke luar negeri sebagai bagian dari pencegahan penyebaran coronavirus Wuhan [ada Minggu (26/01/2020).  

Hal tersebut berdampak pada pembatalan perjalanan wisata di beberapa negara, termasuk dari China ke Jepang.

Kamome, salah satu agen perjalanan Jepang yang menangani pasar China telah menerima sekitar 20.000 pembatalan paket wisata turis China hingga tanggal 10 Februari 2020.

Seperti dilansir dari CNN, Jepang sempat menerima sekitar 9.6 juta pengunjung dari China pada 2019.

Jumlah ini jadi terbesar ketiga untuk negara penyumbang turis di Jepang. Pembatalan ini diduga akan memberikan dampak yang cukup besar untuk industri pariwisata dan ekonomi Jepang.

Baca juga: Virus Corona China dan Dampaknya pada Pariwisata Bali

“Kami khawatir dengan adanya penurunan turis China, tetapi kami tidak bisa memprediksi dampak jangka panjang nanti karena itu bergantung pada sejauh apa kebijakan China tersebut berlangsung,” ujar Shiho Himura, perwakilan dari Japan National Tourist Organization (JNTO) pada CNN.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini bukan pertama kalinya Kamome mengalami pembatalan dengan jumlah besar.

Pada 2003 lalu, wabah SARS yang pertama kali muncul di China selatan juga memberikan dampak pembatalan perjalanan dengan jumlah besar.

Di Tokyo sendiri ada beberapa kekhawatiran terkait orang-orang di Wuhan yang telah terinfeksi virus corona secara langsung.

“Kami hanya berharap situasi ini cepat terselesaikan,” ujar perwakilan dari Hankyo Travel International, salah satu agen perjalanan besar di Tokyo.

Baca juga: Bagaimana Virus Corona Berdampak pada Pariwisata Bali?

Walaupun banyak pemberitaan mengenai perselisahan diplomatis antara China dan Jepang, beberapa tahun terakhir peningkatan jumlah wisatawan China ke Jepang telah mengubah sikap, selera, dan kebijakan luar negeri.

Di Tokyo, pengumuman di stasiun kereta dan pusat perbelanjaan telah tersedia dalam bahasa Mandarin. Relasi Beijing-Tokyo juga telah mencair sejak 2018. Saat itu pemimpin China Xi Jinping dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berkomunikasi lewat telepon untuk mendiskusikan mengenai denuklirisasi dari Semenanjung Korea.

Peneliti juga menyebutkan bahwa impresi China terhadap Jepang dan warganya telah berubah. Dengan pandangan yang jauh lebih baik setelah banyak dari mereka yang mengunjungi Jepang.

Baca juga: Tak Hanya Sup Kelelawar di China, Ini Ragam Kuliner Kelelawar di Dunia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNN Travel
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

PPKM Level 2, Persiapan Nataru, dan Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Travel Update
Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?

Travel Update
Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, Simak Syarat Kunjungannya

Travel Update
Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Segera Hadir, Eiger Adventure Land Bogor yang Punya Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia

Travel Update
PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

PPKM Diperpanjang, Wisata Air Bisa Buka hingga Anak-anak Boleh Masuk Bioskop

Travel Update
Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Evaluasi PPKM, Anak-anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Daerah Level 1 dan 2

Travel Update
Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Travel Update
AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.