Alasan Wisatawan China Senang Berlibur ke Sulawesi Utara dan Antisipasi Virus Corona

Kompas.com - 29/01/2020, 17:09 WIB
Ilustrasi wisatawan asal China di pantai. Dok. ShutterstockIlustrasi wisatawan asal China di pantai.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) mencatat kunjungan wisatawan China mendominasi kunjungan wisatawan mancanegara di Sulut. 

Ternyata ada beberapa alasan mengapa wisatawan China sangat senang untuk berkunjung ke Sulut. Salah satunya adalah karena jarak yang cukup dekat.

“Lokasi kami paling dekat dengan mainland China. Ke Manado dari China bagian selatan kurang lebih hanya lima jam. Kalau ke Indonesia bagian lain kan lebih lama. Karena lebih dekat, otomatis harga perjalanan jauh lebih murah,” kata Wakil Gubernur Sulawesi Utara Steven Kandouw saat dihubungi Kompas.com, Selasa (28/1/2020).

Selain itu, Steven mengatakan bahwa kekayaan alam, budaya, dan makanan yang dimiliki Sulut, terutama Manado, tidak kalah jauh menarik dari kota lain. Untuk makanan juga dianggap cocok dengan wisatawan China.

Baca juga: Bagaimana Virus Corona Berdampak pada Pariwisata Sulawesi Utara?

Banyaknya wisatawan China di Sulut juga didasari oleh banyaknya pembukaan rute penerbangan langsung dari China ke Manado, baik penerbangan reguler maupun penerbangan sewaan.  

Hal serupa juga dikatakan oleh Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Provinsi Sulawesi Utara Merry Karouwan.

Menurut Merry, faktor tambahan lain yang membuat wisatawan China gemar berlibur ke Manado adalah keramahan masyarakat setempat.

Hospitality orang Manado juga memang mendarah daging. Sulawesi Utara juga terkenal dengan sebutan Land of the Smiling People,” kata Merry saat dihubungi Kompas.com.

Kewaspadaan Terhadap Wabah Virus Corona

Tidak dapat dipungkiri, wabah virus corona yang kian menyebar dapat membuat masyarakat merasa tidak nyaman dengan kedatangan wisatawan China ke Indonesia.

Wakil Ketua Umum 1 Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Budijanto Ardiansyah mengamini hal tersebut.

“Beberapa masyarakat di Sulut sudah mulai khawatir. Mereka juga meminta agar penerbangan langsung diberhentikan sementara,” kata Budijanto saat dihubungi Kompas.com.

Baca juga: Wabah Virus Corona, Kemenparekraf Alihkan Promosi Wisata ke Negara Lain

Meski begitu, masyarakat tidak perlu khawatir. Sebab, langkah pencegahan masuknya wabah virus corona ke Sulut sudah dicegah dengan adanya penempatan alat pendeteksi suhu badan di Bandara Sam Ratulangi.

Tidak hanya itu, beberapa agen perjalanan dan maskapai yang membawa wisatawan China ke Indonesia juga dinilai kooperatif.

“Pemerintah China mengimbau para agen perjalanan untuk menunda bepergian grup tur ke luar negeri. Beberapa rute charter flight atas imbauan Kemenhub juga sedang ditunda,” kata Kepala Dinas Pariwisata Sulawesi Utara Henry Kaitjily.

Baca juga: Imbas Virus Corona, Semua Penerbangan Lion Air Rute China Dibatalkan Sementara Per Februari 2020

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Whats Hot
Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Whats Hot
Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Jalan Jalan
Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Whats Hot
Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Whats Hot
Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Whats Hot
Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Whats Hot
Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Whats Hot
Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Whats Hot
Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Whats Hot
Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Whats Hot
Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Whats Hot
Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Whats Hot
Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Whats Hot
Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X