Viral di Twitter Netizen Debat Siapa Pendiri Candi Prambanan, Ini Sejarahnya

Kompas.com - 06/02/2020, 21:01 WIB
Candi Prambanan dengan tinggi bangunan utama 47 meter. SHUTTERSTOCK/WINDU_DOLANCandi Prambanan dengan tinggi bangunan utama 47 meter.


JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa hari belakangan, media sosial Twitter ramai oleh twit yang membahas proses pembangunan Candi Prambanan.

Berawal dari twit akun Twitter @mazzini_giusepe yang memberikan pengetahuan baru terkait Candi Prambanan.

Isi cuitan tersebut berbunyi sebagai berikut:

"Anjaay Bondowoso menang tender kalau menurut cerita legenda sih gitu. Tapi kalau aslinya Candi Prambanan dibangun sama Raja Rakai Pikatan dari Mataram Kuno. Dibangun 850 Masehi dan pengerjaanya bertahun-tahun, gak semaleman. Tujuan dibangun untuk penghormatan ke Dewa Siwa," cuit akun @mazzini_giusepe, Senin (3/2/2020).

Cerita rakyat yang beredar hingga kini mengatakan bahwa bangunan Candi Prambanan dibangun oleh Bandung Bondowoso.

Namun, menurut Mazzini, candi Hindu terbesar di Indonesia dan diakui UNESCO sebagai warisan dunia ini dibangun oleh Raja Rakai Pikatan yang tinggal dari Kerajaan Mataram Kuno.

Lantas, seperti apa sejarah mencatat proses pembangunan candi yang dilakukan pada tahun 850 Masehi tersebut?

Baca juga: Tips untuk Wisatawan agar Terhindar dari Klitih Saat di Yogyakarta

Dikutip dari MEMBANGUN KEMBALI PRAMBANAN (2009) karya Subagyo Pramumijoyo dan kawan kawan yang diterbitkan oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta.

Buku itu menuliskan, Candi Prambanan merupakan sebuah proyek prestisius yang pada akhirnya bisa diselesaikan sesuai harapan.

Meski hingga kini tidak diketahui siapa peletak batu pertama pembangunan Kuil Siwa ini, tetapi sejarah mencatat Rakai Kayuwangi adalah raja yang meresmikan candi pada tahun 778 Saka atau 856 Masehi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X