Wisatawan yang Ingin ke Jepang, Harus Lalui Tahapan Pemeriksaan Berikut

Kompas.com - 07/02/2020, 17:04 WIB
Osaka Castle yang berdiri megah seiring dengan mekarnya Sakura Dok. ShutterstockOsaka Castle yang berdiri megah seiring dengan mekarnya Sakura

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Jepang melakukan beberapa pemeriksaan kepada wisatawan asing yang berkunjung, terkait pencegahan virus corona. 

"Dari tanggal 1 Februari, pemerintah Jepang melakukan pengecekan kepada warga negara asing (WNA) yang ingin masuk ke Jepang," kata Senior Director Japan National Tourism Organization (JNTO) Shogo Isobe saat Kompas.com temui di HSBC - ANA Travel Fair, mal Central Park, Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Isobe menjelaskan bahwa pengecekan tersebut antara lain adalah pemeriksaan paspor guna mengetahui apakah wisatawan pernah mengunjungi atau menginap di Provinsi Hubei dalam waktu 14 hari sebelum kedatangan ke Jepang.

Baca juga: Terdampak Virus Corona, Apakah Jepang Aman untuk Dikunjungi?

Apabila terbukti mereka pernah mengunjungi atau menginap di sana dalam waktu 14 hari sebelum kedatangan ke Jepang, maka mereka tidak diperbolehkan untuk masuk ke Jepang.

Selain itu, orang-orang yang memiliki paspor dari Provinsi Hubei juga tidak bisa masuk ke Jepang.

"Kecuali dalam keadaan khusus untuk sementara waktu. Kalau untuk warga negara Jepang, mereka tetap bisa masuk," tambah Isobe.

Tindakan pemerintah Jepang semakin digaungkan melalui laman resmi Kedutaan Besar Jepang di Indonesia pada Senin (3/2/2020) lalu.

Melalui laman tersebut, Pemerintah Jepang akan menolak sementara warga negara asing yang berada dalam dua kategori yang telah Isobe sebutkan.

Meskipun kamu memiliki visa multiple entry ke Jepang, namun jika kamu pernah berkunjung atau menginap di Wuhan di bawah 14 hari, kamu tetap tidak akan diizinkan mendarat di Jepang.

Baca juga: Wisatawan yang ke Jepang Wajib Isi Kuesioner dari Kedubes Jepang Terkait Virus Corona

"Menurut Kedutaan Jepang, masyarakat Indonesia yang ingin pergi ke sana harus menyertakan dokumen tambahan jika ingin membuat VISA Jepang," tutur Isobe.

Dokmen tersebut berisikan pertanyyaan apakah wisatawan berada atau tinggal di Provinsi Hubei paling tidak 14 hari sebelum tanggal keberangkatan ke Jepang? Lalu apakah berencana mengunjungi Provinsi Hubei setelah VISA Jepang mereka diterbitkan.

Sementara dari pihak All Nippon Airways (ANA) sendiri, Digital & Marketing Staff ANA Christian Bradley mengatakan kepada Kompas.com bahwa sejauh ini belum ada penerbangan yang dibatalkan ke Jepang.

"Pastinya flight dari Wuhan sudah kita tangguhkan sementara. Dari JNTO sudah menyatakan kalau penerbangan ke Jepang masih aman dari virus corona. Jadi bagi penumpang yang masih takut mengenai virus corona, kita bisa berikan press release dari Pemerintah Jepang," kata Christian.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Singapore Airlines dan Silk Air Batalkan 8 Rute Penerbangan ke Indonesia

Singapore Airlines dan Silk Air Batalkan 8 Rute Penerbangan ke Indonesia

Whats Hot
Wisata Saat Wabah Virus Corona, Ini Pengalaman Wisatawan Indonesia Saat di Bandara

Wisata Saat Wabah Virus Corona, Ini Pengalaman Wisatawan Indonesia Saat di Bandara

Whats Hot
Cara Refund Tiket KA karena Terdampak Banjir, Uang Kembali 100 Persen

Cara Refund Tiket KA karena Terdampak Banjir, Uang Kembali 100 Persen

Whats Hot
Jakarta Banjir, Perjalanan Kereta Api Jarak Dekat dan Jauh Mengalami Keterlambatan

Jakarta Banjir, Perjalanan Kereta Api Jarak Dekat dan Jauh Mengalami Keterlambatan

Whats Hot
Dikepung Banjir, Jadwal Penerbangan di Bandara Halim Perdanakusuma Tetap Normal

Dikepung Banjir, Jadwal Penerbangan di Bandara Halim Perdanakusuma Tetap Normal

Whats Hot
Banjir Jakarta, Ini Imbauan untuk Penumpang Pesawat di Bandara Soetta

Banjir Jakarta, Ini Imbauan untuk Penumpang Pesawat di Bandara Soetta

Whats Hot
Kereta Bandara Soetta Kembali Beroperasi Pasca Terdampak Banjir

Kereta Bandara Soetta Kembali Beroperasi Pasca Terdampak Banjir

Whats Hot
Tips Liburan ke Taiwan di Tengah Isu Virus Corona, Selalu Pakai Masker

Tips Liburan ke Taiwan di Tengah Isu Virus Corona, Selalu Pakai Masker

Travel Tips
Langkah-langkah Antisipasi Taiwan Menghadapi Virus Corona

Langkah-langkah Antisipasi Taiwan Menghadapi Virus Corona

Whats Hot
Banjir Jakarta, Perjalanan Kereta Bandara Soetta Sempat Dibatalkan

Banjir Jakarta, Perjalanan Kereta Bandara Soetta Sempat Dibatalkan

Whats Hot
Pengalaman Wisatawan Indonesia Liburan ke Luar Negeri saat Isu Corona

Pengalaman Wisatawan Indonesia Liburan ke Luar Negeri saat Isu Corona

Whats Hot
Virus Corona, Italia Tolak Usulan Kembali Dilakukan Pemeriksaan di Perbatasan

Virus Corona, Italia Tolak Usulan Kembali Dilakukan Pemeriksaan di Perbatasan

Whats Hot
Skema Insentif untuk Industri Pariwisata Terkait Dampak Corona Diumumkan Hari Ini

Skema Insentif untuk Industri Pariwisata Terkait Dampak Corona Diumumkan Hari Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Cara Memilih Durian | Panduan Liburan ke Samosir

[POPULER TRAVEL] Cara Memilih Durian | Panduan Liburan ke Samosir

Whats Hot
Turis Denmark Suka Wisata ke Papua dan Kalimantan, Ini Alasannya...

Turis Denmark Suka Wisata ke Papua dan Kalimantan, Ini Alasannya...

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X