Kompas.com - 08/02/2020, 10:55 WIB
Meskipun dilanda virus corona, Tiongkok tetap ingin membuka museumnya untuk umum secara daring. NICOLAS ASFOURI/AFPMeskipun dilanda virus corona, Tiongkok tetap ingin membuka museumnya untuk umum secara daring.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah virus corona memaksa sebagian fasilitas umum, termasuk museum, di China tutup. Para pengunjung pun terpaksa harus membatalkan agenda wisata ke sana.

Namun, jangan khawatir. Jika kamu tidak bisa ke China, kini pemerintah setempat membuat terobosan baru--pameran daring.

Dilansir laman CNN, pasca virus corona, Badan Administrasi Warisan Kebudayaan Nasional Tiongkok (NCHA) meminta museum-museum yang tutup tetap aktif menawarkan wisatanya di media sosial.

Baca juga: Virus Corona, Banyak Wisatawan Indonesia Minta Refund Tiket Pesawat dan Tur

Sesuai dengan misi pemerintah Tiongkok pada Januari 2020, yaitu "mendorong museum dan institusi warisan kebudayaan di seluruh negeri untuk memanfaatkan sumber daya digital dan meluncurkan pameran daring yang lazim dengan layanannya yang aman dan nyaman," banyak museum tetap "membuka" pintunya secara daring.

Berkat kerja keras dari tim khusus yang berkoordinasi dengan museum China, sebanyak 100 pameran daring dapat diakses melalui situs web NCHA. Namun, hanya beberapa yang menawarkan informasi dalam bahasa Inggris.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, Kota Terlarang Beijing Ditutup

"Pameran daring ini mendukung perpaduan teknologi baru dan warisan kebudayaan China melalui pertunjukan 'awan'," sebut pernyataan resmi dari NCHA.

Salah satu museum yang menawarkan pameran daring adalah Museum Istana yang terletak di kompleks Kota Terlarang, Beijing, ibu kota China.

Merayakan hari jadinya ke-600 pada 2020, Museum Istana telah merencanakan berbagai pameran. Namun, karena virus corona, pada 23 Januari, museum tersebut tutup hingga pemberitahuan selanjutnya.

Baca juga: Daftar 34 Negara yang Batasi Perjalanan Maskapai ke China karena Virus Corona

Dikarenakan virus corona, Museum Istana di Kota Terlarang, Beijing, tutup mulai 23 Januari. Tetapi, museum tersebut tetap menawarkan wisata daring dalam bahasa Tionghoa.NICOLAS ASFOURI/AFP Dikarenakan virus corona, Museum Istana di Kota Terlarang, Beijing, tutup mulai 23 Januari. Tetapi, museum tersebut tetap menawarkan wisata daring dalam bahasa Tionghoa.
Salah satu pameran daring di Museum Istana menunjukkan prosesi Festival Musim Semi kuno di Kota Terlarang. Sayangnya, pameran daring tersebut hanya dalam bahasa Mandarin.

Museum Istana juga menawarkan wisata virtual bertajuk "Panorama Museum Istana". Dengan wisata virtual ini, khalayak luas dapat berjalan-jalan menelusuri kompleks museum.

Pengunjung wisata virtual juga dapat mengganti suasana latar belakang museum dari cerah ke bersalju.

Baca juga: Wabah Virus Corona, Australia Larang Kunjungan Pelancong yang Datang dari China

Selain Museum Istana, Museum Nasional di Beijing juga telah mengunggah pameran daring terbarunya, "Perjalanan Kembali ke Kampung Halaman: Pameran Artefak Tiongkok yang Kembali dari Italia".

Dalam tur virtual ini, kamu dapat melihat artefak tersebut tanpa harus berkunjung ke museum. Bahkan, label bilingual juga tersedia.

Institusi budaya China lainnya juga mulai menciptakan berbagai wisata virtual agar para pengunjung dapat berwisata dengan bebas.

Baca juga: Cegah Wabah Virus Corona, Rusia Larang Kunjungan Pelancong dari China

Di Balai Peringatan Pembantaian Nanjing, wisatawan dapat membaca informasi multibahasa di dinding atau melihat pameran lain dengan mengklik ikon video. Hal-hal ini membuat wisata virtual terasa seperti sungguhan.

Para wisatawan melihat-lihat Balai Peringatan Pembantaian Nanjing.STR/AFP Para wisatawan melihat-lihat Balai Peringatan Pembantaian Nanjing.
Wisatawan juga dapat membesarkan layar untuk melihat wajah tiap prajurit terracotta secara detail di Museum Situs Makam Kaisar Qinshishuang, Xi'an, Provinsi Shaanxi, China.

Bahkan, kota di mana virus corona yang baru nampak pertama kali, Wuhan, Provinsi Hubei, juga mengunggah pameran daring untuk memuaskan dahaga pengetahuan para wisatawan yang ingin mempelajari kekayaan sejarahnya.

Pameran daring ini mencakup rumah bata merah yang menjadi Situs Komite Pusat CPC dan Museum Pemberontakan Wuchang pada Revolusi 1911 yang bermula di Wuhan.

Baca juga: Wabah Virus Corona, Jepang Larang Kunjungan Pelancong dari Provinsi Hubei

 

Revolusi tersebut akhirnya menggulingkan sistem imperial China, cikal bakal pemerintahan China masa kini.

Wisatawan juga dapat melihat-lihat berbagai lukisan dinding dan pahatan khas Dunhuang, serta fosil dinosaurus di Museum Mongolia Dalam, kota Hohhot, China.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

Travel Update
Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Travel Tips
Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Travel Update
Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Travel Tips
Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Travel Promo
13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

Travel Update
Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Travel Update
Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Jalan Jalan
5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

Travel Promo
Travel Bubble Indonesia-Singapura, Uji Coba Bertahap Mulai 24 Januari

Travel Bubble Indonesia-Singapura, Uji Coba Bertahap Mulai 24 Januari

Travel Update
4 Aktivitas di Desa Lai Chi Wo, Bisa Jelajah Hutan Bakau

4 Aktivitas di Desa Lai Chi Wo, Bisa Jelajah Hutan Bakau

Jalan Jalan
6 Konsep Bahagia di Beberapa Negara, Ada dari Jepang dan Swedia

6 Konsep Bahagia di Beberapa Negara, Ada dari Jepang dan Swedia

Travel Tips
10 Destinasi Terpopuler di Dunia 2022 Versi Trip Advisor, Dubai Juara

10 Destinasi Terpopuler di Dunia 2022 Versi Trip Advisor, Dubai Juara

Travel Update
Sambut Imlek, Kelenteng Tjoe Tik Kiong Jalani Ritual Ganti Baju Dewa

Sambut Imlek, Kelenteng Tjoe Tik Kiong Jalani Ritual Ganti Baju Dewa

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.