Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gara-gara Virus Corona, Hilton Tutup 150 Hotel di China

Kompas.com - 14/02/2020, 15:40 WIB
Nabilla Ramadhian,
Kahfi Dirga Cahya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Virus corona berdampak pada industri pariwisata di China. Hilton, misalnya, menutup 150 hotel atau sebanyak 33.000 kamar hotel di China untuk sementara waktu.

Dilansir dari laman Travel and Leisure, penutupan tersebut dilakukan hingga virus corona mulai reda.

Baca juga: Langkah Pemerintah Isi Slot Penerbangan Kosong karena Wabah Virus Corona

"Hilton untuk sementara waktu telah menutup 150 hotel di China berdasarkan arahan dari wewenang lokal. Beberapa hotel tersebut masih memiliki tamu dan ahli medis. Namun, mereka tidak menerima pemesanan terbaru untuk saat ini," tutur Vice President of Corporate Communications Hilton Nigel Glennie melalui e-mail kepada Business Insider, Jumat (14/2/2020).

"Kami akan membuka kembali hotel-hotel tersebut secepatnya setelah wewenang lokal mengonfirmasi waktu yang tepat," tambah Glennie.

Glennie mengatakan, Hilton memiliki empat hotel di Wuhan, sebanyak 225 di beberapa wilayah di China, serta 6.110 di jaringan globalnya di 119 negara dan wilayah.

Baca juga: Kapal Pesiar Dikarantina karena Virus Corona, Penumpang Diberi Makanan Lezat

Dalam konferensi dengan para investor, Nassetta mengatakan, China mewakili 2,7 persen EBITDA Hilton. EBITDA adalah singkatan dari Earnings Before Interest (pendapatan sebelum bunga), Taxes (pajak), Depreciation (depresiasi), dan Amortization (amortisasi).

Nassetta memperkirakan, dampak virus corona dan waktu pemulihan berlangsung antara enam hingga 12 bulan, maka virus akan memberi dampak pada pendapatan Hilton pada tahun 2020 sebesar 25 juta–50 juta dollar AS atau setara dengan Rp 342 miliar–Rp 684 miliar.

Media pemberitaan Skift mengatakan, pengumuman dari Nassetta membuat Hilton menjadi jaringan hotel besar pertama yang mengumumkan estimasi dampak finansial akibat virus corona terhadap pendapatannya.

Baca juga: Imbas Virus Corona, Travel Agent Tawarkan Rute Domestik untuk Alternatif Refund

Pada 30 Januari 2020, World Health Organization (WHO) mendeklarasi virus corona sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian skala internasional.

Hingga saat ini, terdapat setidaknya lebih dari 45.000 orang di seluruh dunia terinfeksi dan lebih dari 1.100 orang meninggal akibat virus tersebut.

Menurut Wall Street Journal, virus corona diprediksi memiliki dampak hingga miliaran dollar AS pada industri perjalanan AS. Berdasarkan ekonom perjalanan, industri perhotelan dapat kehilangan 4,6 juta orang yang menginap semalam pada tahun 2020 akibat wabah tersebut.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Devisa Pariwisata Indonesia Dapat Berkurang Rp 40 Triliun

Secara total, industri perhotelan dapat kehilangan setidaknya 5,8 miliar dollar AS atau setara dengan Rp 79 triliun. Hilton bergabung dalam daftar hotel-hotel yang menutup cabang dan melakukan revisi kebijakan terhadap pemesanan di China.

Kepada Skift, Senin (10/2/2020), CEO Best Western David Kong mengatakan, perusahaannya juga harus menutup banyak cabang di China. Menurut Hotel News, hotel-hotel seperti Hyatt, Marriott, IHG, dan Wyndham juga telah mencabut biaya perubahan dan pembatalan di area yang terkena dampak virus corona.

Bahkan, Airbnb juga memberlakukan kebijakan keadaan khusus bagi para tamu yang berada di area yang terkena dampak virus corona untuk membatalkan pemesanan tanpa kena biaya.

Baca juga: Virus Corona, Jumlah Wisatawan Outbound Diprediksi Turun 80 Persen

Tidak hanya industri penginapan yang telah mengambil tindakan, lebih dari 73 maskapai seperti American Airlines dan United Airlines dan beberapa kapal pesiar membatasi perjalanan dari dan ke China.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rayakan HUT ke-497 Jakarta, Hotel di Jakarta Barat Gelar Walking Tour dan Membatik

Rayakan HUT ke-497 Jakarta, Hotel di Jakarta Barat Gelar Walking Tour dan Membatik

Hotel Story
12 Wisatawan Dilarang Melihat Panda Seumur Hidup karena Hal Ini

12 Wisatawan Dilarang Melihat Panda Seumur Hidup karena Hal Ini

Travel Update
Berkunjung ke Masjid Raya Bandung, Ibadah Sekaligus Wisata

Berkunjung ke Masjid Raya Bandung, Ibadah Sekaligus Wisata

Jalan Jalan
4 Tips ke Taman Lalu Lintas di Bandung, Bawa Uang Tunai

4 Tips ke Taman Lalu Lintas di Bandung, Bawa Uang Tunai

Travel Tips
Menginap di Vila Legian Bali, Dekat ke Pantai dan Tempat Oleh-oleh

Menginap di Vila Legian Bali, Dekat ke Pantai dan Tempat Oleh-oleh

Hotel Story
Panduan Naik Kapal Pesiar Resorts World One, Wajib Bawa Paspor

Panduan Naik Kapal Pesiar Resorts World One, Wajib Bawa Paspor

Travel Tips
Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Gunung Bromo Kebakaran 19 Juni 2024, Wisata Tetap Buka

Travel Update
Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Kapal Pesiar Resorts World One Ingin Berlayar Lagi dari Jakarta

Travel Update
Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Rekomendasi 4 Vila di Bali untuk Musim Liburan Sekolah Tahun Ini

Travel Update
Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Taman Lalu Lintas: Lokasi, Harga Tiket Masuk, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Tingkatkan Kunjungan Wisman, Mantan Menteri Pariwisata Usul Bebas Visa Kunjungan

Travel Update
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Sebut Tambahan Penerbangan Belum Tuntas

Travel Update
Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Kereta Tidur Berkecepatan Tinggi Hong Kong-Shanghai-Beijing Beroperasi

Travel Update
7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

7 Penginapan di Dieng, Pesan untuk Ikut Dieng Culture Festival

Hotel Story
Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Jelang Libur Sekolah, Pelaku Wisata Diminta Bersiap Hadapi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com