Kompas.com - 18/02/2020, 20:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang Hari Raya Galungan, umat Hindu Bali saat Hari Penampahan akan sibuk mempersiapkan makanan untuk dihidangkan. Salah satunya adalah lawar dengan bahan utama daging babi.

Baca juga: Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Bila tak mengonsumsi babi, terdapat resep yang dapat kamu coba untuk membuat lawar di rumah dengan menggunakan daging ayam.

Lawar itu ada dua jenis. Ada lawar putih dan lawar merah. Untuk daging bisa pakai daging apa saja. Lawar versi ayam sama saja, tinggal diganti dengan daging ayam,” tutur pengrajin arak dan pemilik Warung Sunset Jero Mangku Dalam Suci, akrab disapa Chef Gede Yudiawan, saat dihubungi Kompas.com, Senin (17/2/2020).

Untuk lawar merah, Yudiawan mengatakan bahwa masyarakat Bali kerap menggunakan darah mentah yang masih segar untuk dicampur dengan parutan kelapa.

Namun untuk masyarakat yang tidak ingin menggunakan darah sebagai pewarna lawar, Chef Suasana Restaurant Hendra Kurniawan saat dihubungi Kompas.com, Selasa (18/2/2020), mengatakan bahwa kamu bisa menggunakan cabai merah atau beet root untuk mewarnai lawar menjadi merah.

Meski lawar memiliki dua jenis yaitu lawar merah dan lawar putih, tetapi bahan baku pembuatannya tidak jauh berbeda.

Baca juga: Susah tetapi Seru, Belajar Masak Lawar dan Sate Lilit

“Lawar biasanya akan dibumbui oleh garam, perasan air jeruk limau, kelapa parut 300 gram, dan bumbu lain yang disebut dengan bumbu genap. Biasanya (ada yang) menggunakan sayur kacang panjang mentah 500 gram yang diiris,” tutur Chef Restoran Pakuwon Hotel Santika Pasir Koja Siswanto saat dihubungi Kompas.com, Selasa (18/2/2020).

Terkait penggunaan kelapa, Yudiawan menuturkan bahwa hanya menggunakan kelapa parut saja sebenarnya lawar sudah terasa enak. Namun, penambahan kelapa bakar akan membuat rasa lawar semakin unik.

Lawar makanan khas Bali.shutterstock.com/PurMoon Lawar makanan khas Bali.

Bumbu genap terdiri dari bawang putih, bawang merah, kunyit, kencur, terasi, dan sereh. Takaran yang digunakan dalam pembuatan lawar untuk bumbu putih sendiri adalah 5 siung.

Sementara bawang merah menggunakan 10 siung, kunyit 1 ruas jari, kencur 5 butir, terasi 1 batang, dan sereh 1 batang. Kemudian ada juga cabai rawit 10 buah, merica ½ sendok teh, daging ayam 1,2 kilogram, garam 10 gram, dan jeruk limo 1 buah.

“Semua bahan (kecuali daging ayam) ditumis sampai matang, lalu ditumbuk halus. Setelah bumbu genap jadi, persiapkan kacang panjang yang sudah diiris tipis. Siapkan juga kelapa parut. Setelah itu, campur semua bahan dengan bumbu genap,” kata Siswanto.

Setelah dicampur, jangan lupa untuk beri garam, penyedap rasa, dan gula pasir secukupnya. Untuk daging sendiri, rebus dan bersihkan terlebih dahulu sebelum dipotong. Yudiawan mengatakan bahwa daging dicincang menjadi kecil-kecil.

Setelah daging siap, campur dan aduk dengan seluruh bumbu yang telah diolah sebelumnya hingga merata.

Kamu juga bisa menambahkan bawang goreng sebagai pelengkap. Untuk takaran disesuaikan dengan yang kamu mau.

“Kalau di daerah pesisir seperti di Desa Les, Kabupaten Buleleng, Bali, pemakaian kelapa akan lebih banyak dalam pembuatan lawar. Tapi kalau mau dicampur dengan jantung pisang atau nangka bisa. Tapi dipotong dulu kecil-kecil lalu direbus. Pakai pepaya muda atau labu siam juga bisa,” kata Yudiawan.

Yudiawan mengatakan bahwa untuk lawar putih, kamu bisa tambahkan gedebog (batang) pisang yang telah dipotong-potong kecil memanjang. Biasanya gedebog pisang yang digunakan berasal dari pisang kepok.

Baca juga: Kenapa Orang Medan Suka Pakai Daun Pisang untuk Alas Makan?

Namun sebelum ditambahkan ke lawar putih, Yudiawan mengatakan bahwa batang pisang tersebut direbus terlebih dahulu seusai dipotong agar lembut dan lemas.

Kreasi lawar lain yang patut dicoba

Ilustrasi serundeng sebagai tambahan bahan pembuatan lawar ayam. SHUTTERSTOCK/AMALLIA EKA Ilustrasi serundeng sebagai tambahan bahan pembuatan lawar ayam.

Apabila kamu ingin coba mengkreasikan olahan lawar, kamu bisa menggunakan beberapa bumbu tambahan seperti kemiri, ketumbar, cabe Jawa, lada hitam, dan daun salam.

“Daun salam ditambahkan sebanyak dua lembar untuk membuat wangi hidangan lawar. Jika dirasa sudah wangi, kamu bisa angkat daun salam tersebut,” tutur Hendra.

Dalam kreasi lawar ini, Hendra mengatakan bahwa ada tambahan serundeng sebanyak 60 gram yang ditambahkan saat pengadukan lawar dimulai. Tidak hanya itu, kamu juga bisa menambahkan kulit kambing sebanyak 80 gram agar semakin nikmat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

5 Tempat Nobar Piala Dunia 2022 di Jakarta, Ada yang Suasananya Mirip Qatar

Jalan Jalan
Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Wisata ke Malang, Kunjungi Spot Gerbong Trem di Kayutangan Heritage

Jalan Jalan
Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Pandemi hingga Longsor Persulit Gunungkidul Capai Target Pendapatan Sektor Wisata Tahun 2022

Travel Update
Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Jalan Jalan
Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Travel Tips
Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Travel Update
3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

Travel Tips
3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

Travel Update
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

Jalan Jalan
Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itinerary
Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Jalan Jalan
Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Travel Update
Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Travel Update
6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

Jalan Jalan
10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.