Kompas.com - 19/02/2020, 09:45 WIB
Malioboro, Yogyakarta ShutterstockMalioboro, Yogyakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mendorong wisatawan nusantara (wisnus) ke destinasi wisata Indonesia guna menutup berkurangnya wisatawan mancanegara (wisman) asal China.

Namun, travel agent menilai langkah tersebut tidak mudah.

"Oke kita fight (sasar) wisatawan domestik (nusantara), tetapi kan cari tamu dalam waktu sebulan itu enggak mungkin seperti membalikkan telapak tangan," kata Direktur Operasional Gracia Star Tours Deny Andreas kepada Kompas.com di TTC Travel Mart 2020 Jakarta, Senin (17/2/2020).

Baca juga: Imbas Virus Corona, Travel Agent Tawarkan Rute Domestik untuk Alternatif Refund

Menurut Deny, mencari kunjungan wisnus tidak bisa dilakukan dalam waktu cepat. Agen perjalanan harus menunggu beberapa bulan lagi, yakni pada musim liburan.

Ia mencontohkan, wisatawan pergi ke Candi Borobudur, misalnya, tidak bisa dalam waktu-waktu biasa atau bukan musim liburan. Pasalnya wisnus terbanyak berasal dari keluarga yang membawa anak.

"Mau ke Borobudur, misalnya, harus ada waktu kan. Liburan anak-anak. Berarti mereka pergi pada musim liburan sekolah. Tamu tidak bisa kita paksa untuk berlibur, mereka punya planning sendiri biasanya pas libur panjang," jelasnya.

Baca juga: Lantai 9 dan 10 Candi Borobudur Ditutup Mulai Hari Ini, Ada Apa?

Oleh karena itu, hal yang bisa dilakukan oleh Deny beserta travel agent yakni bertahan dengan melakukan promosi dan mengikuti pameran paket wisata.

Dalam pameran TTC Travel Mart Jakarta 2020, Deny berkeliling ke semua booth agen perjalanan yang menjual paket wisata.

Ia mengaku tak mengincar destinasi tertentu, namun kini permintaan wisatawan ingin berlibur ke daerah Indonesia Timur.

Kata dia, wisnus saat ini menginginkan liburan di tempat-tempat seperti Raja Ampat, Pulau Komodo, dan Lombok.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Jumlah Wisatawan Nusantara di Lombok Melejit Sampai 70 Persen

"Tapi ya kita coba semua lah, enggak cuman Indonesia Timur. Kami keliling ke semua booth agen perjalanan, misalnya nih Borobudur, Yogyakarta, dan daerah Jawa lainnya itu juga masih jadi destinasi favorit wisatawan kita," pungkasnya.

Direktur Lombok Paradise Tours and Travel Heri Nurcahyono mengungkapkan, kunjungan wisnus di Lombok meningkat hingga 70 persen.

Adapun wisatawan nusantara (wisnus) yang datang ke Lombok tercatat paling banyak dari daerah Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Lanjut Heri, saat ini wisnus lebih memilih pergi berwisata ke Lombok karena enggan bepergian ke luar negeri.

Baca juga: Wisata Lombok, Contek Itinerary 1 Hari di Kota Tua Ampenan

Wisatawan di Gili Air, Lombok Utara.Kompas.com/Silvita Agmasari Wisatawan di Gili Air, Lombok Utara.
Ia mengakui jika beberapa grup peserta turnya adalah mereka yang membatalkan perjalanan wisata ke luar negeri.

"Grup-grup insentif yang mau melakukan perjalanan ke luar dengan adanya virus akhirnya dialihkan ke Lombok," ujarnya.

Pemberian insentif

Pemerintah RI menyiapkan stimulus atau insentif bagi sektor pariwisata Indonesia untuk merespon dampak wabah virus corona.

Dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan, pemberian stimulus akan ditetapkan pekan ini.

"Pemberian insentif ini ke seluruh industri pariwisata, tidak hanya maskapai saja," ujar Wishnutama seusai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin, (17/2/2020).

Baca juga: Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Wishnutama melanjutkan, pihaknya akan koordinasi dengan kementerian terkait, sehingga diskon yang diberikan efektif dan memberikan dampak pariwisata serta menggerakan pariwisata nusantara.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.