Ubah Petani Ganja jadi Petani Kopi, Budi Waseso Ingin Kopi Nusantara Semakin Terkenal

Kompas.com - 20/02/2020, 17:02 WIB
Suasana peluncuran Kopi Jenderal milik Budi Waseso di Lobi Kantor Pusat Perum Bulog, Setiabudi, Jakarat Selatan, Rabu (19/2/2020). Peluncuran ini bermula ketika ia menjabat sebagai Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) yang saat itu sering menangani kasus ganja di Aceh, dan berinisiatif untuk mengajak para petani ganja Aceh beralih menanam kopi. KOMPAS.com/M LUKMAN PABRIYANTOSuasana peluncuran Kopi Jenderal milik Budi Waseso di Lobi Kantor Pusat Perum Bulog, Setiabudi, Jakarat Selatan, Rabu (19/2/2020). Peluncuran ini bermula ketika ia menjabat sebagai Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) yang saat itu sering menangani kasus ganja di Aceh, dan berinisiatif untuk mengajak para petani ganja Aceh beralih menanam kopi.

Hingga saat ini, banyak para petani binaannya yang masih menjalin kerjasama dengan Buwas dalam pemasokan biji kopi. Saking banyaknya, Buwas tidak dapat memastikan berapa angka pastinya.

Maka dari itu, kini terciptalah kedai Kopi Jenderal – Kopi Nusantara Buwas yang turut menjual produk kopi yang diolah para petani kopi binaannya semasa dirinya masih turun langsung dalam program pembinaan tersebut.

Akan tetapi, masih terdapat beberapa petani kopi yang perlu menjalani edukasi pengolahan biji kopi lebih lanjut.

“(Untuk berapa ton pemasokan biji kopi dalam setahun) belum bisa dikatakan stabil karena satu, memang belum bisa memproduksi dengan standar baik,” kata Buwas.

Mengenalkan kopi Nusantara kepada khalayak

Melalui produk dan kedai kopi miliknya, Buwas berharap bisa memperkenalkan berbagai jenis kopi Nusantara kepada masyarakat luas. Oleh karena itu, kedai kopinya memiliki lebih dari 50 biji kopi Nusantara mulai dari Sabang sampai Merauke.

“Tidak hanya kopi Gayo Lues saja yang bagus. Biji kopi dari Sabang sampai Merauke juga bagus. Papua bagus. Kopi Lembah Baliem di Wamena, di Sorong, di Manokwari, di Jayapura, itu produksi kopi bagus. Jadi saya ambil, saya angkat (biji kopi untuk diperkenalkan lebih luas melalui Kopi Jenderal),” tutur Buwas.

Buwas mengatakan bahwa biji kopi pertama yang ia coba racik adalah biji kopi gayo. Selama proses peracikan tersebut, dia mengaku cukup terkejut karena biji kopi tersebut sudah terkenal di Eropa sejak lama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kopi Sanggabuana, Kopi Robusta Tinggi Kafein dengan Rasa Lebih Pahit

Oleh karena itu, setelah dia membuat salah satu produk Kopi Jenderal menggunakan biji kopi gayo, ia coba pasarkan ke Eropa. Pasar penjualan kopi yang dituju salah satunya adalah Belanda.

“Kita kaya dengan kopi. Kita harus angkat kopi-kopi ini demi kesejahteraan para petani kopi dan Indonesia sebagai penghasil kopi berkualitas,” tutur Budi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Oleh-oleh Makanan Tahan Lama Khas Manado, Ada Manisan Pala

8 Oleh-oleh Makanan Tahan Lama Khas Manado, Ada Manisan Pala

Jalan Jalan
10 Pantai Dekat Jakarta, Cocok untuk Para Pencinta Ketenangan

10 Pantai Dekat Jakarta, Cocok untuk Para Pencinta Ketenangan

Jalan Jalan
Sinyal dan Aplikasi PeduliLindungi Jadi Kendala Uji Coba Pembukaan Tempat Wisata Tahap I

Sinyal dan Aplikasi PeduliLindungi Jadi Kendala Uji Coba Pembukaan Tempat Wisata Tahap I

Travel Update
Hari Kereta Api Nasional, Ini 5 Stasiun yang Juga Jadi Tempat Wisata

Hari Kereta Api Nasional, Ini 5 Stasiun yang Juga Jadi Tempat Wisata

Jalan Jalan
Sejarah Kerajaan Mataram Islam, Pendiri sampai Keruntuhannya

Sejarah Kerajaan Mataram Islam, Pendiri sampai Keruntuhannya

Jalan Jalan
5 Jalur Kereta Api Terindah di Indonesia, Bisa Lihat Pegunungan

5 Jalur Kereta Api Terindah di Indonesia, Bisa Lihat Pegunungan

Jalan Jalan
8 Tempat Wisata di Bantul Dapat Sertifikat CHSE, Sisanya Terhalang Kuota

8 Tempat Wisata di Bantul Dapat Sertifikat CHSE, Sisanya Terhalang Kuota

Travel Update
Kenapa Edelweis Tidak Boleh Dipetik? Ini 10 Fakta Menarik Si Bunga Abadi

Kenapa Edelweis Tidak Boleh Dipetik? Ini 10 Fakta Menarik Si Bunga Abadi

Jalan Jalan
Pengelola Wisata Mazola di Lamongan Beri Diskon Khusus untuk Tenaga Kesehatan

Pengelola Wisata Mazola di Lamongan Beri Diskon Khusus untuk Tenaga Kesehatan

Travel Promo
Rayakan Hari Kereta Api Nasional, Ini 3 Layanan Baru dari PT KAI

Rayakan Hari Kereta Api Nasional, Ini 3 Layanan Baru dari PT KAI

Travel Update
30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

Jalan Jalan
5 Aktivitas Seru di Saung Angklung Udjo, Bisa Belajar Membuat Angklung

5 Aktivitas Seru di Saung Angklung Udjo, Bisa Belajar Membuat Angklung

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palangka Raya, Ada Taman Sebangau

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palangka Raya, Ada Taman Sebangau

Itinerary
Penumpang Lepas Tuas Pintu Darurat Bikin Citilink Mendarat Darurat, Kapan Waktu yang Tepat untuk Membukanya?

Penumpang Lepas Tuas Pintu Darurat Bikin Citilink Mendarat Darurat, Kapan Waktu yang Tepat untuk Membukanya?

Travel Update
Mau Liburan Alam Jadi Berkesan? Jajal 4 Hal Menarik dari Desa Wisata Alamendah

Mau Liburan Alam Jadi Berkesan? Jajal 4 Hal Menarik dari Desa Wisata Alamendah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.