Bedanya Gado-gado Siram Bon Bin Sejak 1960 dengan yang Lain di Jakarta

Kompas.com - 21/02/2020, 10:15 WIB
Seporsi gado-gado bon bin dengan lontong SYIFA NURI KHAIRUNNISASeporsi gado-gado bon bin dengan lontong


JAKARTA, KOMPAS.com - Mencari gado-gado di Jakarta tidaklah sulit. Gado-gado juga jadi pilihan makanan yang nikmat disantap kapan saja. Berbagai sayuran rebus yang disiram saus kacang dan potongan kerupuk selalu memberikan kenikmatan tersendiri.

Di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, terdapat rumah makan dengan sajian andalan gado-gado siram. Namanya Gado-gado Bon Bin. Rumah makan ini terbilang legendaris, berdiri sejak 1960. 

Berbeda dengan bumbu gado-gado yang biasanya diulek menggunakan ulekan batu lalu langsung diaduk bersamaan dengan sayuran, bumbu Gado-gado Bon Bin telah lebih dulu jadi dan hanya tinggal disiram ke atas sayuran yang sudah ditata.

Baca juga: Gado-gado Bon Bin, Kuliner Legendaris Jakarta Sejak 1960

“Perbedaannya di bumbu itu kacang enggak digoreng, hanya disangrai. Lalu kulitnya dibuang dan kacang digiling. Setelah itu dimasak, ditumis sampai keluar minyak dan dicampur sama bumbu-bumbu lain,” jelas Hadi, pemilik Gado-gado Bon Bin.

Hadi adalah generasi kedua pemilik Gado-gado Bon Bin. Rumah makan ini dirintis oleh ibu Hadi yang bernama Lanny.

Nama Gado-gado Bon Bin sendiri berasal dari nama jalan Kebon Binatang sebelum berubah nama jadi jalan Cikini IV.

Gado-gado Bon Bin, Cikini, Jakarta, telah berdiri sejak 1960SYIFA NURI KHAIRUNNISA Gado-gado Bon Bin, Cikini, Jakarta, telah berdiri sejak 1960

“Ingin mempertahankan secuil sejarah. Dulu ini namanya jalan Kebon Binatang, karena dulu kebun binatang sebelum di Ragunan itu di Cikini, di Taman Ismail Marzuki,” ujar Hadi.

Gado-gado Bon Bin sekilas tampak sama dengan gado-gado lain. Namun ketika diperhatikan lagi, bumbu gado-gado tampak lebih halus, tak ada cacahan kacang yang kasar. 

Gado-gado Bon Bin terdiri dari campuran yang umum untuk gado-gado. Ada sayuran berupa kacang panjang, kol, tauge, bayam, timun, dan kentang rebus. Lalu ditambah telur rebus, emping goreng, dan lontong.

Sebagai tambahan ada kerupuk udang besar. Ini juga yang jadi ciri khas Gado-gado Bon Bin dan banyak disukai pelanggan.

Baca juga: Bus Tur Gratis di Jakarta, Keliling 5 Tempat Wisata Populer

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X