Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bedanya Gado-gado Siram Bon Bin Sejak 1960 dengan yang Lain di Jakarta

Kompas.com - 21/02/2020, 10:15 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Silvita Agmasari

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Mencari gado-gado di Jakarta tidaklah sulit. Gado-gado juga jadi pilihan makanan yang nikmat disantap kapan saja. Berbagai sayuran rebus yang disiram saus kacang dan potongan kerupuk selalu memberikan kenikmatan tersendiri.

Di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, terdapat rumah makan dengan sajian andalan gado-gado siram. Namanya Gado-gado Bon Bin. Rumah makan ini terbilang legendaris, berdiri sejak 1960. 

Berbeda dengan bumbu gado-gado yang biasanya diulek menggunakan ulekan batu lalu langsung diaduk bersamaan dengan sayuran, bumbu Gado-gado Bon Bin telah lebih dulu jadi dan hanya tinggal disiram ke atas sayuran yang sudah ditata.

Baca juga: Gado-gado Bon Bin, Kuliner Legendaris Jakarta Sejak 1960

“Perbedaannya di bumbu itu kacang enggak digoreng, hanya disangrai. Lalu kulitnya dibuang dan kacang digiling. Setelah itu dimasak, ditumis sampai keluar minyak dan dicampur sama bumbu-bumbu lain,” jelas Hadi, pemilik Gado-gado Bon Bin.

Hadi adalah generasi kedua pemilik Gado-gado Bon Bin. Rumah makan ini dirintis oleh ibu Hadi yang bernama Lanny.

Nama Gado-gado Bon Bin sendiri berasal dari nama jalan Kebon Binatang sebelum berubah nama jadi jalan Cikini IV.

Gado-gado Bon Bin, Cikini, Jakarta, telah berdiri sejak 1960SYIFA NURI KHAIRUNNISA Gado-gado Bon Bin, Cikini, Jakarta, telah berdiri sejak 1960

“Ingin mempertahankan secuil sejarah. Dulu ini namanya jalan Kebon Binatang, karena dulu kebun binatang sebelum di Ragunan itu di Cikini, di Taman Ismail Marzuki,” ujar Hadi.

Gado-gado Bon Bin sekilas tampak sama dengan gado-gado lain. Namun ketika diperhatikan lagi, bumbu gado-gado tampak lebih halus, tak ada cacahan kacang yang kasar. 

Gado-gado Bon Bin terdiri dari campuran yang umum untuk gado-gado. Ada sayuran berupa kacang panjang, kol, tauge, bayam, timun, dan kentang rebus. Lalu ditambah telur rebus, emping goreng, dan lontong.

Sebagai tambahan ada kerupuk udang besar. Ini juga yang jadi ciri khas Gado-gado Bon Bin dan banyak disukai pelanggan.

Baca juga: Bus Tur Gratis di Jakarta, Keliling 5 Tempat Wisata Populer

“Kalau enggak mau lontong bisa diganti sama nasi atau kentang rebus lagi. Bisa juga pakai tahu saja kalau enggak mau karbohidrat, dan bisa tambah ayam goreng juga,” ujar Hadi.

Kamu harus mengaduk lebih dahulu gado-gado ini karena bumbunya yang disiram. Suapan pertama, ada rasa yang unik pada bumbunya. Bumbu gado-gado ini terasa lembut, gurih, dan sedikit asam.

Ternyata, rasa asam tersebut berasal dari campuran cuka aren. Hadi mengaku sejak dulu ibunya telah menggunakan cuka aren karena rasanya yang lembut dan cenderung segar.

Selain bumbunya yang berbeda, lontong Gado-gado Bon Bin juga terasa berbeda. Lontongnya lebar dan agak tipis. Teksturnya padat tapi lembut, cenderung kenyal.

Baca juga: Wisata Anak, 10 Aktivitas di Jakarta untuk Isi Liburan Sekolah

Menu Gado-gado Bon BinSYIFA NURI KHAIRUNNISA Menu Gado-gado Bon Bin

“Lontong kita beda di pembuatan. Direbus lebih dari enam jam. Pakai beras saja tidak diaron dulu, langsung ke daun pisang.”

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com