Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Cara Aman Susur Sungai Menurut Ahli

Kompas.com - 25/02/2020, 20:43 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Yuharrani Aisyah

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Kegiatan susur sungai yang dilakukan oleh siswa-siswi Pramuka SMPN 1 Turi, Sleman Yogyakarta pada Jumat (21/2/2020) menimbulkan jatuhnya korban jiwa 10 orang.

Kegiatan susur sungai sesungguhnya dikatakan aman dan bisa dilakukan oleh siapa saja, termasuk anak-anak.

Hal ini diungkapkan Ketua Umum Pengurus Besar Federasi Arung Jeram Indonesia (FAJI) periode 2017-2021, Amalia Yunita.

Baca juga: Mengenal Kegiatan Susur Sungai, Amankah bagi Anak?

Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan mulai dari persiapan hingga selama kegiatan tersebut berlangsung.

Yuni mengatakan semua kegiatan yang dilakukan di alam terbuka memiliki kesiapan dan keamanan yang sama, salah satunya dengan mempelajari lokasi terlebih dulu.

Baca juga: Serunya Gowes Susur Lembah Bengawan Solo Purba

"Untuk semua kegiatan di alam terbuka, yang terpenting adalah pelajari terlebih dulu lokasi tersebut," kata Yuni ketika dihubungi Kompas.com, Senin (24/2/2020).

"Termasuk potensi-potensi bahaya yang ada baik yang berasal dari alam maupun manusianya sendiri. Termasuk juga cuaca, perubahannya dan akibat dari perubahan cuaca," imbuhnya.

Kata Yuni, potensi bahaya yang terjadi karena cuaca penting diperhatikan. Hal ini karena belakangan banyak fenomena alam yang sebelumnya tidak pernah terjadi, justru menjadi sering.

Sejumlah warga menaiki perahu bermesin (kelotok) untuk menyusuri Sungai Martapura, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Kamis (6/6/2019).Wisata susur Sungai Martapura menjadi pilihan warga untuk mengisi libur Hari Raya Idul Fitri di Banjarmasin.ANTARA FOTO/BAYU PRATAMA S Sejumlah warga menaiki perahu bermesin (kelotok) untuk menyusuri Sungai Martapura, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Kamis (6/6/2019).Wisata susur Sungai Martapura menjadi pilihan warga untuk mengisi libur Hari Raya Idul Fitri di Banjarmasin.

Oleh karena itu, ia mengatakan pengetahuan dan kearifan lokal juga menjadi hal penting untuk dipelajari bagi para pemandu kegiatan alam.

Berikut cara aman susur sungai yang telah dibagikan Yuni kepada Kompas.com:

1. Pelajari terlebih dulu lokasi kegiatan, mulai dari alam sampai manusia

Cara pertama agar kegiatan susur sungai menjadi aman dan menyenangkan adalah mengetahui atau mempelajari terlebih dulu lokasi kegiatan.

Hal-hal yang bisa dipelajari menurut Yuni di antaranya mulai dari potensi bahaya dari alam maupun manusianya.

Selain itu, potensi bahaya dari cuaca juga tidak boleh terlupakan. Menurutnya, pemandu kegiatan atau ahli tersebut harus bisa mengetahui perubahan cuaca dan akibatnya.

"Caranya buat pemetaan daerah-daerah berbahaya dan daerah aman untuk beristirahat. Pengetahuan dan kearifan lokal juga menjadi hal penting untuk dipelajari," kata Yuni.

Anggota komunitas arung jeram melakukan susur Sungai Serayu, Kecamatan Patikraja, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu.KOMPAS.COM/FADLAN MUKHTAR ZAIN Anggota komunitas arung jeram melakukan susur Sungai Serayu, Kecamatan Patikraja, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu.

2. Gunakan peralatan yang sesuai dan berkualitas dan dalam kondisi layak guna

Selain faktor lokasi kegiatan yang harus dipelajari, pentingnya menyiapkan dan mengecek peralatan juga perlu dilakukan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Travel Update
Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Travel Update
5 Tempat Wisata Dekat Masjid Al-Jabbar, Ada Mal dan Tempat Piknik

5 Tempat Wisata Dekat Masjid Al-Jabbar, Ada Mal dan Tempat Piknik

Jalan Jalan
5 Syarat Mendaki Gunung Rinjani, Pastikan Bawa E-Ticket

5 Syarat Mendaki Gunung Rinjani, Pastikan Bawa E-Ticket

Travel Tips
3 Tips Ikut Open Trip Pendakian Gunung Rinjani biar Tidak Zonk

3 Tips Ikut Open Trip Pendakian Gunung Rinjani biar Tidak Zonk

Travel Tips
Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Travel Update
Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Travel Update
Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Travel Update
Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Travel Update
Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Jalan Jalan
Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Travel Update
4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

Hotel Story
Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Travel Tips
Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Travel Update
4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com