Potensi Desa Wisata di Jateng, Ada Zona Gunung, Pantai, dan Dataran

Kompas.com - 01/03/2020, 16:13 WIB
Candi borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Kompas.com/ Nicholas Ryan AdityaCandi borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Jawa Tengah Sinoeng Noegroho mengatakan bahwa desa wisata di Jawa Tengah kini memiliki potensi yang sangat besar untuk jadi destinasi pariwisata alternatif dan support system untuk Candi Borobudur.

Baca juga: Pemerintah Jawa Tengah Dorong Desa Wisata Jadi Borobudur Baru

“Potensinya sangat besar. Jadi kalau bicara potensi, kita bagi desa wisata jadi tiga segmen,” ujar Sinoeng ketika ditemui di acara forum pariwisata Quality Tourist, Super Quality Destinations, Wonderful Indonesia di MarkPlus Main Campus EightyEight@Kasablanka Lantai 8, pada Jumat (28/2/2020).

Baca juga: Embun Upas, Sensasi Menikmati Winter di Dieng

"Ada pegunungan, dataran, dan pantai. Untuk saat ini yang paling diminati adalah desa wisata di dataran dan pegunungan," lanjutnya.

Baca juga: Candi Umbul Magelang, Situs Kuno Pemandian Putri Raja yang Tak Pernah Kering

Di Jawa Tengah sudah ada sekitar 353 desa wisata yang sudah aktif dari total 7800 desa. Jumlah ini meningkat secara signifikan dari 229 desa wisata di Jawa Tengah pada tahun 2019 lalu.

Embun beku yang muncul akibat penurunan suhu hingga minus tujuh derajat celcius menyelimuti kompleks Candi Arjuna, di dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (25/6/2019). Embun beku yang muncul akibat penurunan suhu ekstrem hingga di bawah nol derajat celcius, telah terjadi sebanyak sepuluh kali sejak pertengahan Mei, dan menjadi daya tarik bagi wisatawan. ANTARA FOTO/IDHAD ZAKARIA Embun beku yang muncul akibat penurunan suhu hingga minus tujuh derajat celcius menyelimuti kompleks Candi Arjuna, di dataran tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (25/6/2019). Embun beku yang muncul akibat penurunan suhu ekstrem hingga di bawah nol derajat celcius, telah terjadi sebanyak sepuluh kali sejak pertengahan Mei, dan menjadi daya tarik bagi wisatawan.

Untuk desa wisata di kawasan pegunungan, destinasi yang sedang naik daun adalah di Tawangmangu tepatnya di bawah lereng Gunung Lawu.

Kemudian ada juga dataran tinggi Dieng, di bawah Gunung Sindorosumbing, serta Baturaden.

“Kalau di dataran itu ada di Ponggok Umbul. Sumber mata air di Klaten. Ada juga beberapa sumber mata air di beberapa lokasi di Magelang dan Boyolali,” tutur Sinoeng.

“Kalau untuk kawasan pantai, sudah mulai bergerak tapi memang belum signifikan. Salah satunya yang masih kita pegang adalah di Karimunjawa,” lanjutnya.

Konsep desa wisata ini akan terus dipertahankan dan dikembangkan untuk pariwisata keberlanjutan.

Ia mengatakan pemerintah daerah akan memberikan cukup banyak anggaran untuk operasional dan pengembangan desa wisata.

Obyek wisata Umbul Ponggok di Desa Ponggok, Polanharjo, Klaten, Jawa Tengah, Selasa (14/11/2017).Kompas.com/Labib Zamani Obyek wisata Umbul Ponggok di Desa Ponggok, Polanharjo, Klaten, Jawa Tengah, Selasa (14/11/2017).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X