Bagaimana Gaya Melancong Orang Indonesia ke Luar Negeri?

Kompas.com - 02/03/2020, 16:17 WIB
Wisatawan berfoto di lokasi wisata Batu Sindu di kawasan Tanjung Senubing, Bunguran Timur, Natuna, Kepulauan Riau, Minggu (16/2/2020). Tempat wisata ini menawarkan pemandangan batuan yang membentuk morfologi unik dan dikenal sebagai tor granit. ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJAWisatawan berfoto di lokasi wisata Batu Sindu di kawasan Tanjung Senubing, Bunguran Timur, Natuna, Kepulauan Riau, Minggu (16/2/2020). Tempat wisata ini menawarkan pemandangan batuan yang membentuk morfologi unik dan dikenal sebagai tor granit.

JAKARTA, KOMPAS.com – Saat berlibur ke luar negeri, orang Indonesia memiliki dua tipe gaya melancong, di antara grup tur dan solo traveler.

Lantas, bagaimana perbedaan antar keduanya?

Big family, atau orang yang sudah berumur 40 tahun ke atas pasti akan memilih grup tur. Pasti mereka maunya dilayani dengan baik,” kata Travel Assistant Panorama JTB Boris Brasileo Risakotta saat ditemui Kompas.com dalam acara pameran wisata BRI Europe Travel Fair 2020 di Senayan City, Jakarta, Kamis (27/2/2020).

Sementara generasi milenial disebutkan Boris, lebih suka jalan sendiri tanpa ikut grup tur.

Baca juga: Terkait Wisata Minat Khusus, Indonesia Hadapi Tantangan Ini...

Bagi yang memilih grup tur, menurut Boris biasanya cenderung tidak terlalu tertarik menyusun seluruh perjalanannya sendiri.

"Mereka lebih senang membayar lebih agar perjalanan sudah difasilitasi dan disiapkan oleh agen perjalanan sehingga mereka tinggal berlibur saja," kata Boris.

Kebalikan dengan yang memilih grup tur, generasi milenial justru senang mengatur perjalanan sendiri. Mereka suka rencana perjalanan yang fleksibel saat melancong ke negara tujuan.

“Paling kalau dari agen perjalanan hanya bantu tiket pesawat, pengurusan visa kalau negara yang ingin dikunjungi membutuhkan visa, dan mencarikan hotel,” kata Boris.

Senada dengan Boris, Travel Consultant AntaVaya Claudya Monica mengatakan bahwa grup tur cenderung lebih murah dibandingkan dengan melakukan perjalanan sendiri.

Uang yang dikeluarkan dalam mengikuti grup tur sudah termasuk biaya urusan teknis seperti visa, tiket pesawat, hotel, dan harga masuk ke beberapa tempat wisata yang dikunjungi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X