Kompas.com - 02/03/2020, 22:13 WIB
Pantai Krui, Lampung ShutterstockPantai Krui, Lampung

“Hal ini tidak hanya untuk menjaga keselamatan dan kesehatan seluruh masyarakat Indonesia, tetapi juga kondusifitas pariwisata Indonesia yang rentan dengan kondisi, persepsi, dan isu,” ujar Wishnutama.

Kemenparekraf terus berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan beberapa pihak terkait lainnya untuk memantau perkembangan virus corona saat ini.

“Kami juga mengimbau kepada wisatawan atau masyarakat untuk tetap menjaga kesehatan, imunitas tubuh, dan memulai gerakan masyarakat hidup sehat sesuai dengan arahan pemerintah,” kata Wishnutama.

Selain melakukan penanganan dan pencegahan virus corona, Wishnutama menuturkan bahwa betapa penting bagi pemerintah untuk menjaga keberlangsungan perekonomian Indonesia.

Insentif yang ditujukan untuk pelaku pariwisata Tanah Air masih berjalan dan akan terus dipantau.

Pantai Ngobaran, Gunungkidul, Yogyakarta. DOK. BIRO KOMUNIKASI PUBLIK KEMENPAREKRAF/SENDY A SAPUTRA Pantai Ngobaran, Gunungkidul, Yogyakarta.

“Pemerintah juga memastikan kasus virus corona ini benar-benar sudah dipersiapkan penangannya. Misalnya rumah sakit, lebih dari 100 rumah sakit yang siap dengan ruang isolasi mengenai virus corona dengan standar isolasi yang baik dan dilengkapi dengan peralatan yang memadai sesuai dengan standar internasional,” kata Wishnutama.

Wishnutama menambahkan adanya imbauan supaya wisatawan yang berkunjung ke destinasi pariwisata untuk memperhatikan beberapa aspek kesehatan diri.

Di antaranya adalah menjaga kebersihan, mencuci tangan, meningkatkan imunitas, serta mengindahkan arahan atau imbauan dari pemerintah setempat.

Tidak hanya itu, masyarakat juga diimbau untuk jangan lupa terus memperbarui dan mencari informasi seputar rumah sakit rujukan di sekitar destinasi wisata.

Baca juga: Panduan Lengkap Menghadapi Wabah Virus Corona

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.