Kopi Indonesia Bisa Harum di Kancah Dunia, asal...

Kompas.com - 11/03/2020, 10:05 WIB
Ilustrasi petani kopi. SHUTTERSTOCK/EM FAEISIlustrasi petani kopi.


JAKARTA, KOMPAS.com – Indonesia adalah negara penghasil kopi terbesar keempat di dunia pada tahun 2019. Posisi ini berada di bawah Brazil, Vietnam, dan Kolombia, menurut data Kementerian Pertanian RI.

Masa depan kopi Indonesia di dunia begitu cerah. Hal tersebut diungkapkan oleh Dadang Hendarsyah, selaku Unit Head da ICS Manager PT. Olam Indonesia Sunda Cluster.

Menurutnya, sekarang banyak penikmat kopi Indonesia yang menyukai biji kopi dari Indonesia.

"Kopi sudah jadi style, kebutuhan. Pada 2019, kenaikan peminum kopi di Indonesia mencapai 10 persen. Ke depannya lebih ramai lagi," ujar Dadang pada Kompas.com, Selasa (10/3/2020).

"Apalagi banyak penikmat kopi di Indonesia yang suka biji kopi dari Indonesia seperti Sumatera, Aceh Gayo," lanjutnya.

Baca juga: Hari Kopi Nasional, Berikut 6 Kopi Indonesia yang Mendunia

Menurut Dadang, kondisi ini sudah jauh lebih baik dari bertahun-tahun lalu. Ia mengungkapkan, dahulu banyak petani yang tidak mengetahui cara bertani kopi yang baik untuk menghasilkan produk yang berkualitas.

Beberapa masalah tersebut hingga kini masih berusaha diselesaikan.

Kekurangan dan tantangan

Menurut Dadang, petani Indonesia kebanyakan masih menanam biji kopi jenis robusta. Biji kopi ini dianggap memiliki kualitas di bawah arabika, sehingga harganya pun lebih murah.

Dadang menuturkan, banyak petani yang menanam biji robusta karena perawatannya yang mudah dan tahan terhadap hama.

"Di Indonesia arabika masih jarang. Arabika jadinya lebih mahal karena biji kopinya diperlakukan berbeda. Dari penanaman, perawatan, pemetikan, sampai proses produksi berbeda," tutur Dadang.

"Kalau arabika harus di-pulping, difermentasi terus dijemur sampai kering, dibuka kulitnya, lalu dikeringkan pakai matahari. Tidak boleh pakai oven seperti robusta karena dia kulitnya sensitif," lanjutnya.

Baca juga: Tipe Peminum Kopi di Indonesia, Kamu yang Mana?

Para petani kopi beberapa tahun yang lalu masih belum mengerti proses produksi biji kopi yang baik dan benar seperti apa. Salah satunya dicontohkan Dadang, banyak petani yang asal panen biji kopi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X