Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Uniknya Rasa Durian di Desa Lemahabang Pekalongan

Kompas.com - 16/03/2020, 20:34 WIB
Ari Himawan Sarono,
Yuharrani Aisyah

Tim Redaksi

PEKALONGAN, KOMPAS.com - Desa Lemahabang, Kecamatan Doro, Kabupaten Pekalongan memiliki 4.000 hektar lahan durian.

Menurut Kepala Desa Lemahabang Agus Wijayanto, padahal dulu warga di kawasan ini menanam pohon sengon.

Baca juga: Durian Shinta, Durian Organik asal Semarang yang Punya Banyak Penggemar

Diketahui bahwa Kecamatan Doro merupakan salah satu kecamatan penghasil durian di Kabupaten Pekalongan.

Selain Doro, Kecamatan Karanganyar dan Talun juga penghasil buah durian di Pekalongan.

Terdapat suatu kebiasaan unik yang dilakukan oleh warga Desa Lemahabang terkait dengan hasil panen durian.

Baca juga: Mengapa Durian Jatuh dari Pohon Lebih Lezat?

Sebagai bentuk rasa syukur atas panen yang melimpah, para petani durian di Desa Lemahabang menggelar kirab gunungan hasil bumi.

Uniknya gunungan dibuat dari buah durian, rambutan, hingga nanas yang merupakan hasil bumi desa setempat.

Baca juga: 7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Hasil panen durian di Desa Lemahabang biasanya sudah habis pada Januari, tetapi tahun 2020 ini masih durian masih ada hingga Februari.

Panitia tasyakuran panen durian di Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah membagika  durian ke warga.Kompas.com/Ari Himawan Panitia tasyakuran panen durian di Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah membagika durian ke warga.

Prosesi tasyakuran panen durian ini diawali dengan kirab gunungan yang dibawa oleh para petani berkeliling desa sepanjang 3 KM. Kirab diikuti warga, perangkat desa dan tokoh masyarakat setempat.

Meriahnya kirab diramaikan dengan iringan musik marching band. Setelah kembali ke balai Desa Lemahabang gunungan durian dikumpulkan dengan ribuan butir rajah buah tersebut yang sudah tersedia di aula.

Tokoh masyarakat setempat berdoa sebelum durian dimakan oleh warga yang hadir. Mereka duduk rapi lesehan di aula menunggu panitia membagikan ribuan durian yang sudah disediakan.

Susilo salah seorang penikmat durian matahari di Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah.Kompas.com/ Ari Himawan Susilo salah seorang penikmat durian matahari di Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah.

"Rasanya memang enak sekali durian Lemahabang khususnya jenis ketan yang saya makan," kata Suciningrum (40) warga Lemahabang yang ikut menikmati buah berduri itu.

Masyarakat baik tua muda berkumpul menikmati durian yang berasal dari sumbangan para petani. Ratusan petani durian hilir mudik sedari pagi di balai desa menyumbangkan 5-10 durian untuk dimakan bersama.

"Rasanya manis, legit kadang ada yang pedas kalau durian lokal asli," lanjut Suci.

Bagi warga yang tidak suka makan durian, panitia menyediakan nasi tumpeng dengan lauk ikan dan ayam goreng serta lalapan.

Wasro petani sekaligus pedagang durian menunjukkan durian ketan asli Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa TengahKompas.com/Ari Himawan Wasro petani sekaligus pedagang durian menunjukkan durian ketan asli Desa Lemahabang, Doro, Kabupaten Pekalongan Jawa Tengah

Agus Wijayanto mengungkapkan jika tasyakuran durian ini merupakan upaya pihaknya membuat durian lokal di desanya lebih terkenal.

Sehingga apabila sudah dikenal masyarakat bisa menaikkan harga dan mensejahterakan rakyat.

"Kalau tasyakuran durian ini sukses, kemungkinan tahun berikutnya kita adakan festival se Kabupaten Pekalongan," jelas Agus.

"Total ada ribuan durian yang kita makan bersama. Yang jelas acara ini merupakan bentuk syukur atas panen yang berlimpah," imbuhnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Hotel Story
Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Travel Update
Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Jalan Jalan
Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Travel Update
Wisata di Bromo Tengger Semeru Tutup mulai 21 Juni, Ada Yadnya Kasada

Wisata di Bromo Tengger Semeru Tutup mulai 21 Juni, Ada Yadnya Kasada

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Hawai Waterpark, Wisata Keluarga di Malang

Harga Tiket dan Jam Buka Hawai Waterpark, Wisata Keluarga di Malang

Travel Update
Harga Tiket Masuk di Emastri Park Batuah

Harga Tiket Masuk di Emastri Park Batuah

Jalan Jalan
Cara Menuju ke Emastri Park Batuah, 45 Menit dari Samarinda

Cara Menuju ke Emastri Park Batuah, 45 Menit dari Samarinda

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto

Harga Tiket dan Jam Buka Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto

Travel Update
Aktivitas Bermain Anak di Emastri Park Batuah yang Populer

Aktivitas Bermain Anak di Emastri Park Batuah yang Populer

Jalan Jalan
Pendakian Puncak Sarah Klopo yang Lagi Viral di Mojokerto

Pendakian Puncak Sarah Klopo yang Lagi Viral di Mojokerto

Jalan Jalan
Serunya Penginapan Keluarga di Emastri Park Batuah

Serunya Penginapan Keluarga di Emastri Park Batuah

Jalan Jalan
Rute Mudah ke Infinity Pool Soko Langit Wonogiri, Jangan Ikut Google Maps

Rute Mudah ke Infinity Pool Soko Langit Wonogiri, Jangan Ikut Google Maps

Travel Tips
Emastri Park Batuah, Tempat Rekreasi Keluarga di Kutai Kartanegara

Emastri Park Batuah, Tempat Rekreasi Keluarga di Kutai Kartanegara

Jalan Jalan
Villa Tenang by Nakula di Kuta Bali, Menginap Sambil Barbekyu Gratis

Villa Tenang by Nakula di Kuta Bali, Menginap Sambil Barbekyu Gratis

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com