Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Rangkaian Hari Raya Nyepi Beserta Makna di Baliknya

Kompas.com - 24/03/2020, 14:02 WIB
Andra Prabasari,
Silvita Agmasari

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebentar lagi umat Hindu dari berbagai wilayah di Indonesia akan melaksanakan tradisi Nyepi pada tanggal 25 Maret 2020.

Dalam tradisi tersebut ada beberapa ritual lain yang harus dilakukan baik sebelum maupun sesudah Nyepi.

Saat berkujung ke Bali, wisatawan dapat memiliki kesempatan untuk melihat kegiatan menarik jelang, saat, dan setelah Nyepi. Berikut Kompas.com merangkum kegiatan yang dilakukan saat perayaan Nyepi:

Baca juga: Nyepi, Bandara I Gusti Ngurah Rai Hentikan Operasional Penerbangan Selama 24 Jam

1. Upacara Melasti

Dua hari sebelum hari raya Nyepi, biasanya umat Hindu melaksanakan upacara Melasti yang dilakukan umat Hindu Bali dan melaksanakan sembahyang di laut.

Upacara tersebut bertujuan untuk menyucikan diri sebelum melaksanakan Nyepi yang berarti melebur segala macam kotoran pikiran, perkataan, dan perbuatan.

Dalam upacara Melasti, umat Hindu yang mengikuti acara tersebut akan mendapatkan air suci yang disebut Angemet Tirta Amerta.

Dalam kepercayaan Hindu, sumber air seperti danau dan laut merupakan air kehidupan.

Baca juga: Menyelisik Makna Melasti...

Selain untuk membersihkan diri, upacara Melasti juga menjadi pembersihan dan penyucian benda sakral milik tempat ibadah Hindu, yang nantinya benda tersebut akan diarak keliling desa agar untuk menyucikan desa tersebut.

Pelaksaaan Upacara Melasti dilengkapi dengan berbagai sesajian sebagai simbol Trimurti, tiga dewa dalam Agama Hindu.

Tiga dewa tersebut yaitu Wisnu, Siwa, dan Brahma, serta Jumpana, singgasana Dewa Brahma

Untuk dapat menyaksikan kegiatan upacara ini kamu bisa ke Pantai Sanur, Pantai Candidasa atau Pantai Klotok.

Sejumlah umat Hindu mengarak ogoh-ogoh sebelum membakarnya pada Upacara Tawur Agung Kesanga di Lapangan Junggo, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur, Rabu (6/3/2019). Upacara tersebut merupakan rangkaian Perayaan Hari Raya Nyepi Saka Warsa 1941.KOMPAS.com/ANDI HARTIK Sejumlah umat Hindu mengarak ogoh-ogoh sebelum membakarnya pada Upacara Tawur Agung Kesanga di Lapangan Junggo, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur, Rabu (6/3/2019). Upacara tersebut merupakan rangkaian Perayaan Hari Raya Nyepi Saka Warsa 1941.

2. Tawur Kesanga atau Mecaru

Kegiatan selanjutnya adalah Tawur Kesanga atau Mecaru, yang dilaksanakan H-1 sebelum perayaan Nyepi.

Kegiatan ini identik dengan pawai festival ogoh-ogoh yang dilaksanakan di daerah Kuta Bali.
Ogoh-ogoh sendiri adalah boneka raksasa terbuat dari bubur kertas dan rangka bambu.

Ogoh-ogoh merupakan representatif dari sifat buruk atau jahat manusia, maka bentuk ogoh-ogoh rata-rata menyeramkan. 

Baca juga: Tanpa Ogoh-ogoh, Sepinya Nyepi di Bali...

Pada akhir acara pawai, ogoh-ogoh akan dibakar sebagai lambang pembersihan sifat jaahat manusia yang dilenyapkan dalam ritual Nyepi. 

Karena ukurannya, ogoh-ogoh harus diangkat beramai-ramai. Untuk wisatawan juga bisa turut serta mengarak ogoh-ogoh keliling desa dimulai dari balai banjar.

Upacara Melasti.https://pesona.travel Upacara Melasti.

3. Hari Raya Nyepi

Kegiatan Neypi dilakukan selama 24 jam, biasanya dimulai pukul 06.00 pagi hingga 06.00 pagi keesokan harinya.

Umat Hindu melaksanakan empat pantangan yakni tidak boleh melakukan kegiatan, tidak boleh keluar rumah, tidak boleh mencari hiburan, dan tidak boleh menyalakan api.

Begitu juga dengan wisatawan, tidak boleh keluar atau berjalan jalan adalah peraturan yang harus ditaati saat berkunjung ke Bali di Hari Nyepi.

Baca juga: 3 Tempat Terbaik untuk Merasakan Momen Nyepi di Bali

 

Namun tak perlu khawatir, jika kamu menhinap di hotel, biasanya pihak hotel telah menyiapkan aktivitas seperti yoga dan juga paket kegiatan selama satu hari penuh.

Selain itu, kamu bisa menikmati keindahan langit pada malam hari, karena tidak ada polusi selama satu hari penuh membuat langit malam Bali cerah, dengan udara bersih.

ILUSTRASI - Canang sariShutterstock ILUSTRASI - Canang sari

4. Ngambak Geni

Setelah berlagsungnya kegiatan nyepi diadakan kegiatan Ngembak Geni, yaitu warga Bali bersilaturahmi ke sanak saudara.

Salah satu tradisi yang seru di Hari Ngembak Geni adalah ritual Med-medan atau dikenal pula Omed-omedan.

Baca juga: Wabah Corona, Parisada Imbau Umat Hindu Cukup Ibadah Nyepi di Rumah

Kamu bisa ke ke Desa Sesetan di Denpasar, disana kamu dapat menemui muda-mudi Bali yang berciuman secara bergantian.

Prosesi ini begitu ramai dan riuh. Walau terkesan meriah, warga setempat memandangnya sebagai ritual sakral untuk menolak bala yang sudah dijalankan secara turun-temurun.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com