Melasti dan Pengerupukan, Upacara Sebelum Melakukan Nyepi

Kompas.com - 24/03/2020, 22:33 WIB
Umat Hindu berjalan menuju ke tempat berlangsungnya upacara Melasti di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (3/3/2019). Upacara rangkaian Hari Raya Nyepi yang diikuti ribuan umat Hindu tersebut bertujuan untuk mensucikan diri secara lahir dan batin. ANTARA FOTO/DIDIK SUHARTONOUmat Hindu berjalan menuju ke tempat berlangsungnya upacara Melasti di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (3/3/2019). Upacara rangkaian Hari Raya Nyepi yang diikuti ribuan umat Hindu tersebut bertujuan untuk mensucikan diri secara lahir dan batin.

JAKARTA, KOMPAS.comHari Raya Nyepi jatuh setiap satu tahun sekali. Tepatnya pada tanggal 1 bulan ke-10 dalam perhitungan kalender Bali. Tahun ini jatuh pada 25 Maret 2020.

Baca juga: 4 Rangkaian Hari Raya Nyepi Beserta Makna di Baliknya

Sebelum melakukan Nyepi, terdapat berbagai rangkaian yang dilakukan. Guru Besar Pariwisata Universitas Udayana, I Gede Pitana, mengatakan bahwa langkah pertama adalah melasti.

Melasti itu adalah purification. Umat pergi ke laut, ke danau, ke sungai, pokoknya ke tempat-tempat sumber air karena air adalah sumber kehidupan,” kata Pitana saat Kompas.com hubungi, Selasa (24/3/2020).

Baca juga: Jelang Nyepi, Simak 7 Fakta Menarik Nyepi di Bali

Melasti biasanya dilakukan 3 – 4 hari. Bahkan melasti bisa dilakukan dua hari sebelum Nyepi yang berarti sehari sebelum pengerupukan.

Pengerupukan adalah upacara untuk membersihkan alam yang disimbolkan dengan pecaruan. Pitana mengatakan bahwa “caru” berarti upacara untuk para bhuta kala.

Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.

Terkait hari pelaksanaan melasti, Pitana mengatakan bahwa pelaksanaan tersebut tidak memiliki aturan pasti kapan harus dilakukan.

Dia menuturkan bahwa pelaksanaan melasti terserah dengan kehendak masyarakat. Namun satu hal yang pasti adalah pelaksanaannya dilakukan menjelang Nyepi.

“Sejak 20 tahun terakhir dilakukan pawai ogoh-ogoh. Itu kreativitas para pemuda Hindu. Kalau zaman dulu tidak ada. Tapi inti pokok sehari sebelum Nyepi adalah upacara pembersihan alam,” tutur Pitana.

Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.

Persiapan perlengkapan pribadi umat Hindu

Dalam melaksanakan Nyepi, para umat Hindu mengenakan pakaian bernuansa putih yang Pitana sebut sebagai “pakaian ke pura”.

Pakaian tersebut terdiri dari baju putih, destar (pengikat kepala) putih, kain atas berwarna kuning, dan kain bawah yang memiliki warna bebas.

“(Warna kain bawah) Entah corak batik, warna kuning, putih, dan sebagainya. Yang jelas, hampir setiap umat Hindu di Bali memiliki pakaian nuansa putih-putih karena nyaris setiap 5 hari ada upacara di Bali, jadi orang sering ke pura,” kata Pitana.

Prosesi upacara Melasti di Pura Ulun Danu Beratan di Desa Candikuning, Kabupaten Tabanan, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Prosesi upacara Melasti di Pura Ulun Danu Beratan di Desa Candikuning, Kabupaten Tabanan, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019

Pitana mengatakan bahwa pakaian bernuansa putih untuk digunakan ke pura sebenarnya tidak memiliki peraturan.

Namun karena adanya kesepakatan publik yang terjadi antar umat Hindu, “pakaian ke pura” dijadikan bernuansa putih dan tetap dikenakan hingga kini.

Untuk persiapan makanan, Pitana menuturkan bahwa secara umum umat Hindu biasanya menyiapkan makanan di hari sebelum Nyepi.

“Entah itu jajanan seperti berbagai macam kue dan sebagainya. Termasuk juga makanan kering, dan lain-lain karena pada Hari Raya Nyepi kan tidak boleh menghidupkan api (amati geni), maka tidak masak saat Nyepi,” kata Pitana.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X