Bagaimana Perayaan Nyepi di Tengah Virus Corona?

Kompas.com - 24/03/2020, 22:56 WIB
Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGProsesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.

JAKARTA, KOMPAS.com – Merebaknya virus corona ( Covid-19 ) membuat sejumlah daerah di Indonesia memberlakukan imbauan kepada masyarakat agar tetap berada di rumah dan mengurangi aktivitas luar ruangan.

Baca juga: 4 Rangkaian Hari Raya Nyepi Beserta Makna di Baliknya

Hal tersebut juga berpengaruh pada perayaan Nyepi tahun ini.

Umat Hindu di Bali biasanya melangsungkan melasti sehari sebelum Hari Raya Nyepi ramai-ramai. Lantas bagaimana kegiatan tersebut dilakukan di tengah virus corona?

Baca juga: Jelang Nyepi, Simak 7 Fakta Menarik Nyepi di Bali

“Biasanya umat Hindu ramai-ramai lakukan melasti. Prosesi panjang, arak-arakan mengambil air di tengah laut. Tapi sekarang diimbau untuk yang melasti hanya yang bertugas saja agar tidak ada kerumunan,” kata Guru Besar Pariwisata Universitas Udayana, I Gede Pitana, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (24/3/2020).

Selain itu, Pitana menuturkan bahwa biasanya sehari sebelum Nyepi yaitu saat pengerupukan biasanya jalanan di Bali akan luar biasa ramai, bahkan hingga menyebabkan kemacetan. Hal tersebut dikarenakan adanya pawai ogoh-ogoh.

Namun karena adanya imbauan tetap di rumah, kini pawai ogoh-ogoh tidak berlangsung saat pengerupukan.

Umat Hindu mengarak ogoh-ogoh di Bali, Rabu (6/3/2019). Pawai Ogoh-ogoh dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Umat Hindu mengarak ogoh-ogoh di Bali, Rabu (6/3/2019). Pawai Ogoh-ogoh dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.

Sesudah pengambilan air saat melasti, biasanya umat Hindu akan pergi ke pura ramai-ramai untuk mengambil air suci yang dilanjutkan dengan sembahyang.

“Cuma sekarang (selain) dilarang ikut melasti, tapi juga dilarang untuk ramai-ramai ke pura. Sembahyang di rumah dulu. Tuhan maha tahu, di situasi seperti ini beliau pasti tidak marah karena umat tidak datang ke pura,” tutur Pitana.

Sebelum adanya virus corona, seluruh sambungan listrik di Bali mati. Baik itu jaringan internet, televisi, hingga telepon. Bahkan penerbangan juga ditutup semua ke Bali.

Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Prosesi upacara Melasti di Pantai Batu Bolong, Canggu, Kuta Utara, Bali, Senin (4/3/2019). Upacara Melasti dilaksanakan dalam rangkaian perayaan Nyepi Tahun Baru Caka 1941 yang jatuh pada tanggal 7 maret 2019.

Pitana mengatakan bahwa situasi tersebut sama dengan memberikan alam kesempatan untuk beristirahat sejenak selama 24 jam.

Adanya wabah virus corona memperbolehkan umat Hindu yang melaksanakan Nyepi untuk menyalakan internet.

“Hendaknya digunakan secara positif. Internet tetap jalan agar kita tidak putus komunikasi jika terjadi sesuatu. Situasi sekarang ini kan extraordinary. Nobody knows,” kata Pitana.

“Tapi kalau untuk menyalakan api tetap tidak boleh. Termasuk malam hari nanti mulai pukul 24.00 sudah tidak boleh hidupin listrik. Televisi tidak boleh dinyalakan karena bersinar,” tambahnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

30 Hotel di Medan Bersiap Buka Kembali Juni 2020

30 Hotel di Medan Bersiap Buka Kembali Juni 2020

Whats Hot
Pelaku Wisata Gunungkidul Bersiap Hadapi New Normal

Pelaku Wisata Gunungkidul Bersiap Hadapi New Normal

Whats Hot
Persiapkan 'New Normal', Kemenparekraf Susun Program CHS dengan Libatkan Pelaku Parekraf

Persiapkan "New Normal", Kemenparekraf Susun Program CHS dengan Libatkan Pelaku Parekraf

Whats Hot
Hotel-hotel di NTT Didorong Mulai Buka pada 15 Juni

Hotel-hotel di NTT Didorong Mulai Buka pada 15 Juni

Whats Hot
#BeliKreatifLokal, Kampanye Kemenparekraf untuk Selamatkan Pelaku Ekonomi Kreatif

#BeliKreatifLokal, Kampanye Kemenparekraf untuk Selamatkan Pelaku Ekonomi Kreatif

Whats Hot
Mau Wisata ke Labuan Bajo? Bakal Ada Registrasi Online untuk Turis

Mau Wisata ke Labuan Bajo? Bakal Ada Registrasi Online untuk Turis

Jalan Jalan
Tebar Semangat di Tengah Pandemi, Kemenparekraf Gelar Kopdar Virtual Komunitas

Tebar Semangat di Tengah Pandemi, Kemenparekraf Gelar Kopdar Virtual Komunitas

Whats Hot
Bisnis Kuliner Indonesia di Inggris Makin Marak di Tengah Corona

Bisnis Kuliner Indonesia di Inggris Makin Marak di Tengah Corona

Makan Makan
AirAsia Indonesia Kembali Layani Penerbangan Domestik dan Internasional pada 8 Juni 2020

AirAsia Indonesia Kembali Layani Penerbangan Domestik dan Internasional pada 8 Juni 2020

Whats Hot
Harga Melon Premium Jepang Terjun Bebas, dari Rp 684 Juta Menjadi Rp 16 Juta

Harga Melon Premium Jepang Terjun Bebas, dari Rp 684 Juta Menjadi Rp 16 Juta

Makan Makan
Resep dan Cara Membuat Siomay Ayam Udang, Bisa Jualan Online

Resep dan Cara Membuat Siomay Ayam Udang, Bisa Jualan Online

Makan Makan
Curahan Hati Mereka yang Rindu Libur Lebaran dan Kampung Halaman

Curahan Hati Mereka yang Rindu Libur Lebaran dan Kampung Halaman

Jalan Jalan
Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

Whats Hot
Kabar Ongkos Wisata Turis Asing Dibiayai Pemerintah Jepang, Dibantah Japan Tourism Agency

Kabar Ongkos Wisata Turis Asing Dibiayai Pemerintah Jepang, Dibantah Japan Tourism Agency

Jalan Jalan
TravelCast, Podcast Baru dari Kompas Travel Membahas Wisata Belanja di Korea Selatan

TravelCast, Podcast Baru dari Kompas Travel Membahas Wisata Belanja di Korea Selatan

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X