Mau Bikin Sambal di Rumah? Kenali 6 Jenis Cabai Berikut

Kompas.com - 26/03/2020, 21:38 WIB
Aneka sambal di  Bu Eva Spesial Sambal Kompas.com / Gabriella WijayaAneka sambal di Bu Eva Spesial Sambal

JAKARTA, KOMPAS.com - Sambal menjadi sajian yang kerap kali hadir di meja makan masyarakat Indonesia.

Bagi penggemar sambal, tak heran bila mempunyai stok cabai di dapur, sebaga bahan utama membuat sambal.

Baca juga: Sambal Durian? Nikmatnya Makan Gorengan Dicocol Sambel Tempoyak

Cabai yang diolah menjadi sambal dapat menemanimu menyantap lalapan dan juga makanan pendamping hingga penambah nafsu makan.

Dikutip dari buku Sehat dengan Rempah dan Bumbu Dapur (2016), karya penulis Made Astawan yang diterbitkan oleh Penerbit Buku Kompas, mengatakan terdapat 6 jenis cabai yang bisa ditemukan di pasaran.

Baca juga: Riwayat Sambal Nusantara

1. Cabai besar

Pedagang cabai Pasar Pagi Kota Tegal, Jawa Tengah mengeluh menurunya omzet penjualan di tengah harga yang meroket, Jumat (24/1/2020)KOMPAS.com/Tresno Setiadi Pedagang cabai Pasar Pagi Kota Tegal, Jawa Tengah mengeluh menurunya omzet penjualan di tengah harga yang meroket, Jumat (24/1/2020)

Cabai besar atau yang sering disebut cabai merah memiliki ukuran yang besar, juga menjadi bahan membuat sambal.

Bentuknya bermacam-macam, mulai dari yang runcing mengerucut dan ada pula yang membulat. Kulitnya tebal dan rasanya tidak sepedas cabai rawit.

Cabai merah juga sering disebut cabai bali karena lazim digunakan dalam masakan Bali.

Dalam buku-buku masakan Barat, cabai rawit dan cabai merah dimasukkan ke dalam kelompok cabai pedas (hot chilli pepper).

2. Cabai rawit

Ilustrasi cabai rawit. SHUTTERSTOCK/ADIE.FOODTOGRAPHY Ilustrasi cabai rawit.

Jika tadi cabai besar, ada juga cabai kecil yang dinamakan cabai rawit. Cabai jenis ini merupakan cabai yang sering digunakan sebagai sambal.

Baca juga: Sensasi Segar dan Pedas, Mocktail Pakai Cabai?

Cabai yang sering juga dijadikan sebagai makanan pendamping gorengan ini, awalnya memiliki warna hijau dan berubah menjadi merah jika sudah matang.

Cabe rawit yang sering kita konsumsi adalah cabe rawit ceplik yang bentuknya montok dan berujung tumpul.

Sementara cabai rawit paling pedas disebut jemprit, dengan bentuk yang kecil pendek, berujung runcing, berwarna hijau gelap, lalu lama-kelamaan berubah menjadi merah.

Masyarakat di tanah Sunda menyebutnya sebagai cengek. Kalau tidak hati-hati saat memakannya, cabe jenis ini dapat membuat tersedak, batuk-batuk, bersin, atau cegukan.

3. Cabai keriting

Ilustrasi cabai merahDEAN PAHREVI/KOMPAS.com Ilustrasi cabai merah

Cabai keriting juga sering dijadikan sambal. Jenis cabai ini juga sering disebut sebagai cabai padang karena lazim digunakan dalam masakan padang.

Baca juga: Nyam... Nikmatnya Bakso Beranak Isi Keju sampai Cabai Rawit

Sambal yang menggunakan cabai keriting jauh lebih pedas dibandingkan cabai merah, karena ukurannya lebih kecil dan kadar airnya lebih sedikit.

Maka dari itu komponen bumbu penyebab makanan disarankan untuk lebih banyak, agar rasa pedas dari cabai keriting tidak begitu mendominasi makanan.

4. Cabai paprika

Ilustrasi paprika kuning, hijau, dan merah. SHUTTERSTOCK/AFRICA STUDIO Ilustrasi paprika kuning, hijau, dan merah.

Dibanding Indonesia, masyarakat Barat lebih menyukai cabai paprika sebagai penambah rasa pedas.

Cabai paprika termasuk dalam golongan cabai manis (sweet chili pepper), karena rasanya tidak begitu pedas dan agak manis.

Baca juga: Bukan Cabai, Sambal Pertama di Nusantara Terbuat dari Jahe

Cabai paprika sendiri bisa digunakan sebagai sambal di Indonesia.  Namun, rasa pedasnya tidak sepedas sambal dari cabai rawit, cabai merah, dan cabai keriting.

Terdapat dua jenis cabai paprika yaitu paprika manis yang bentuknya besar dan paprika pedas yang bentuknya lebih kecil.

Seperti cabai rawit, cabai paprika pada fase awal tumbuh akan berwarna hijau, seiring berjalanannya waktu akan berubah menjadi merah, lalu jingga yang menandakan sudah matang.

5. Cabai putih

Ilustrasi cabaiShutterstock.com / DonniYudha Ilustrasi cabai

Cabai putih bentuknya mirip dengan cabai jemprit, tetapi warnanya kuning pucat.

Cabai yang awalnya memiliki warna kuning pucat ini akan berubah menjadi merah muda hingga jingga setelah tua. Rasanya terbilang pedas, tetapi tidak sepedas jenis cabai lainnya.

Baca juga: Siap Berkeringat dengan Cabai-cabaian? Coba Makanan Ini

Cabai putih ada yang berukuran besar. Dikenal juga sebagai cabai manado karena banyak digunakan dalam masakan Manado seperti tinorangsak.

6. Cabai bubuk

Ilustrasi Cabe BubukShutterstock.com / SMDSS Ilustrasi Cabe Bubuk

Cabai bubuk merupakan cabai yang telah diolah sehingga berbentuk serpihan bubuk menyerupai lada putih.

Cabai bubuk terbilang praktis dan sudah banyak dijual. Cabai bubuk pedasnya lebih nyegrak dalam Bahasa Jawa alias lebih menyengat. Cabai bubuk tidak lebih segar dibandingkan dengan cabai lainnya.

Buku "Sehat Dengan Rempah dan Bumbu Dapur" karya Made Astawan yang diterbitkan Penerbit Buku Kompas, bisa dibeli di Gramedia.com.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X