Festival Seni Terbesar Bali Ditiadakan, Demi Cegah Penyebaran Corona

Kompas.com - 01/04/2020, 19:25 WIB
Sejumlah seniman mengikuti pawai pembukaan Pesta Kesenian Bali ke-41 tahun 2019 di Denpasar, Bali, Sabtu (15/6/2019). Pawai tersebut diikuti sekitar 4.300 orang seniman dari berbagai wilayah di Pulau Bali dan Indonesia serta diikuti perwakilan seniman dari luar negeri. AFP/SONNY TUMBELAKASejumlah seniman mengikuti pawai pembukaan Pesta Kesenian Bali ke-41 tahun 2019 di Denpasar, Bali, Sabtu (15/6/2019). Pawai tersebut diikuti sekitar 4.300 orang seniman dari berbagai wilayah di Pulau Bali dan Indonesia serta diikuti perwakilan seniman dari luar negeri.

KOMPAS.com - Pesta Kesenian Bali ke-42 yang rencananya diselenggarakan 13 Juni-11 Juli 2020 ditiadakan.

Kebijakan tersebut diputuskan oleh Gubernur Bali Wayan Koster sebagai langkah antisipasi untuk cegah penyebaran wabah virus corona ( Covid-19 ) di Pulau Dewata.

Baca juga: Cerita Turis Asing yang Terjebak di Bali karena Pandemi Global Virus Corona

"Ini memang keputusan yang tidak mudah, Bapak Gubernur setelah berdiskusi dengan bupati/wali kota se-Bali dan Ketua DPRD sepakat untuk meniadakan Pekan Kesenian Bali (PKB) ke-42 tahun ini," kata Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali I Wayan "Kun" Adnyana di Denpasar, Selasa (31/3/2020), mengutip Antara.

Baca juga: Tempat Wisata di Bali Tutup Sementara Guna Antisipasi Virus Corona

Festival kesenian terbesar di Bali ini membutuhkan tahapan latihan, penyiapan properti, dan juga penyelenggaraan PKB di tingkat kabupaten/kota.

"Dengan kondisi seperti ini, daripada tidak maksimal dan terjadi ketidakpastian, boleh berkumpul atau tidak, sehingga opsi ditiadakan ini menjadi paling tepat," ujarnya.

Dua seniman membawakan Tari Legong Prabu China dalam pagelaran tari klasik Bali di Pesta Kesenian Bali ke-41, Denpasar, Bali, Kamis (27/6/2019). Tari tersebut merupakan bagian dari Tari Legong Keraton yaitu salah satu dari sembilan tari Bali yang telah ditetapkan sebagai warisan budaya dunia tak benda oleh UNESCO.ANTARA FOTO/NYOMAN BUDHIANA Dua seniman membawakan Tari Legong Prabu China dalam pagelaran tari klasik Bali di Pesta Kesenian Bali ke-41, Denpasar, Bali, Kamis (27/6/2019). Tari tersebut merupakan bagian dari Tari Legong Keraton yaitu salah satu dari sembilan tari Bali yang telah ditetapkan sebagai warisan budaya dunia tak benda oleh UNESCO.

Selain itu, kata Kun Adnyana, PKB secara historis yang digelar sejak tahun 1978 tersebut, juga berhubungan dengan jeda sekolah, sehingga masyarakat termasuk peserta didik dapat maksimal terlibat.

"Sempat diperbincangkan untuk mengundur PKB, tetapi kalau mundur, kan banyak lomba yang melibatkan peserta didik," kata pria yang juga akademisi ISI Denpasar itu.

"Mereka juga sudah lama belajar di rumah, jadi agak susah memberikan kelonggaran peserta didik untuk terlibat maksimal, belum lagi kegiatan seni lain yang menunggu di bulan Oktober," imbuhnya.

Jika tetap dipaksakan untuk digelar, perwakilan kabupaten/kota juga menyatakan akan mundur.

"Ini memang menjadi pertama kalinya PKB ditiadakan, karena pandemi Covid-19. Jadi, banyak even-even besar yang bergeser," ucapnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X