Kompas.com - 05/04/2020, 16:08 WIB
Masakan kambing di warung Pak Manto, Solo, Jawa Tengah. Kompas.com/ Wahyu Adityo ProdjoMasakan kambing di warung Pak Manto, Solo, Jawa Tengah.


JAKARTA, KOMPAS.com – Dinas Pariwisata Kota Solo merilis iklan yang mengajak masyarakat untuk melakukan wisata kuliner setelah pandemi corona ( Covid-19 ) berakhir.

Iklan tersebut dirilis di media sosial resmi milik Dinas Pariwisata Kota Solo sejak Sabtu (4/4/2020) mengangkat tema yang cukup sederhana.

Baca juga: Tahok Khas Solo Mulai Langka, Bikin Sendiri di Rumah dengan Cara Ini...

Iklan tersebut menunjukkan seorang pria yang menyebutkan beberapa jenis makanan khas Solo dan mengajak penonton untuk datang ke Solo dan berwisata kuliner setelah corona berakhir.

Untuk sekarang, ia hanya akan memakan sayur lodeh saja di rumah.

Baca juga: Daftar Layanan Pesan Antar Makanan dari Hotel di Yogyakarta, Semarang, dan Solo

“Kami ingin orang tetap mengingat Kota Solo sebagai surga kuliner dengan kesederhanaan. Kondisi nyata sekarang di mana Solo sepi, adanya imbauan untuk di rumah saja, menjauhi kerumunan dan sebagainya, membuat kami harus menyampaikan pesan bahwa itu sementara,” jelas Kepala Bidang Pemasaran Pariwisata Kota Solo Wahyu Kristina pada Kompas.com, Minggu (5/4/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ilustrasi selat solo.Dok. Shutterstock Ilustrasi selat solo.

Iklan tersebut disampaikan menggunakan bahasa sehari-hari di Kota Solo yakni bahasa Jawa. Menurut Ina, panggilan akrab Wahyu Kristina, penggunaan bahasa sehari-hari ini jadi identitas Solo.

“Aku pengen jajan tengkleng, sego liwet, selat, sate buntel, sate kere. Tapi besok kalau Covid-19 sudah berlalu. Pengen kan? Makanya datang ke Solo. Aku temenin nanti. Tapi aku ditraktir loh ya? Sekarang sayur lodeh dulu,” ujar pria dalam iklan tersebut dalam bahasa Jawa.

Iklan berdurasi kurang lebih 1 menit tersebut menyebutkan berbagai makanan khas Solo. Mulai dari tengkleng, sego liwet, selat, sate buntel, dan sate kere.

“Makanan tersebut sangat khas Solo, otentik. Tengkleng ya Solo, selat ya Solo, sate buntel ya Solo. Tidak ada di tempat lain yang seenak Solo,” tutur Ina.

“Ada banyak pilihan (tempat kuliner). Semua enak, semua punya kekhasan. Tengkleng Klewer Tengkleng Yu Tentrem, Tengkleng Pak Manto, Sate Bu Hj Bejo, Sate Mbok Galak, Pak Jaman, Pak Samin. Selat Mbak Lies, Selat Segar Kusumasari, dan lain-lain,” lanjutnya.

Menurut Ina, tema sederhana yang diambil untuk iklan tersebut sengaja diambil agar mudah diingat dan mengedepankan kearifan lokal.

Ke depannya, Ina juga mengungkapkan Dinas Pariwisata Kota Solo akan membuat iklan untuk seri kuliner, akses, dan keramahan Solo.

Ia berharap agar iklan tersebut bisa membawa penonton untuk selalu mengingat Solo dan membawa mereka kembali ke Solo setelah pandemi corona ini berlalu.

Tengkleng kambing Mbak Diah, Solo.KOMPAS.COM/SILVITA AGMASARI Tengkleng kambing Mbak Diah, Solo.

“Sekarang boleh sepi. Tapi nanti, Solo tetap akan menyambut kehadiran pada tamu atau wisatawan untuk datang kembali,” ungkap Ina.

Ina juga menyebut bahwa sejak iklan tersebut dirilis, tanggapan dari berbagai pihak yang terlibat termasuk masyarakat sangat baik. Awalnya ia sempat merasa khawatir menunggu respon dari penonton.

Namun ternyata, respon masyarakat sangat luar biasa. Mereka bahkan ikut terlibat untuk menyebarkan promosi ini di komunitas masing-masing.

“Ternyata luar biasa. Mereka pada minta dikirim video tersebut untuk dibagikan ke komunitas mereka masing-masing. Dari Kemenparekraf, Disporapar Provinsi (Jawa Tengah) juga merespon sangat baik. Mudah-mudahan mengena benar,” tutup Ina.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Okupansi Hotel di Aceh untuk Libur Nataru Baru 40 Persen

Okupansi Hotel di Aceh untuk Libur Nataru Baru 40 Persen

Travel Update
Libur Nataru, Wisata Gunung Pandan di Aceh Tamiang Tutup

Libur Nataru, Wisata Gunung Pandan di Aceh Tamiang Tutup

Travel Update
10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

Jalan Jalan
Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Travel Update
Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Travel Update
Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Travel Update
Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Travel Update
2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Travel Update
Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Travel Update
Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Travel Update
6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.