Bandara Soetta Sediakan 270 Parking Stand untuk Tempat Parkir Pesawat

Kompas.com - 07/04/2020, 08:38 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) mengoptimalkan 270 parking stand sebagai tempat grounding pesawat.

Jumlah optimal itu akan digunakan oleh berbagai maskapai penerbangan yang terpaksa mengistirahatkan pesawatnya karena dampak dari pandemi corona.

“Ketersediaan parkir pesawat dalam keadaan normal adalah 188 parking stand," ujar Senior Manager Branch Communication and Legal Bandara Soekarno-Hatta, Febri Toga Simatupang pada Kompas.com, Senin (6/4/2020).

"(Sementara) untuk optimalisasi parking stand dalam keadaan tidak normal 270 parking stand, dengan syarat, hampir semua terminal di Bandara Soetta ditutup," lanjutnya.

Baca juga: Repotnya Parkir Pesawat yang Menganggur, Sampai Perlu ke Padang Pasir

Kendati sudah optimal menyediakan 270 parking stand, lanjut Febri, Bandara Soetta tidak bisa menampung grounding seluruh pesawat maskapai penerbangan.

"Apablia ada sebagian pesawat yang tidak tertampung, maka kami mempersilahkan maskapai berkoordinasi dengan bandara-bandara yang masih memiliki ketersediaan parking stand," tutur Febri.

Penumpang mengenakan masker untuk melindungi diri dari penyebaran Covid-19 coronavirus, saat menunggu penerbangan di Bandara Internasional Changi, di Singapura, 10 Februari 2020.AFP/TED ALJIBE Penumpang mengenakan masker untuk melindungi diri dari penyebaran Covid-19 coronavirus, saat menunggu penerbangan di Bandara Internasional Changi, di Singapura, 10 Februari 2020.
Alur proses grounding pesawat

Untuk proses grounding pesawat, Febri menjelaskan, pihak maskapai penerbangan harus mengajukan permohonan lebih dahulu pada pihak bandara. Dalam hal ini adalah Angkasa Pura II di Bandara Soetta.

Setelah itu, permohonan akan dikaji secara internal oleh pihak Angkasa Pura II. Mereka akan berkoordinasi lagi dengan pihak Air Traffic Controller (ATC) perihal ketersediaan parking stand.

"Pada prinsipnya kami akan menampung permohonan maskapai untuk melakukan grounded namun disesuaikan dengan ketersedian atau kapasitas parking stand yang ada di Bandara Soekarno Hatta,” jelas Febri.

"Lokasi parking stand pesawat sendiri nantinya di lapangan. Kita akan gunakan apron, taxi line yang ada juga kami gunakan untuk grounding pesawat itu,” lanjutnya.

Baca juga: Emirates dan Etihad Mulai Buka Pemesanan Penerbangan Repatriasi

Kendati demikian, Febri belum bisa membeberkan jumlah pesawat dan maskapai penerbangan yang sudah melakukan grounding di Bandara Soetta.

Sebab, proses grounding hingga kini masih terus berlangsung.

Pesawat Etihad Airways bersiap mendarat di Bandara Abu Dhabi, di Uni Emirat Arab, Minggu, 4 Mei 2014. Etihad Airways, menawarkan kenyamanan untuk kelas pertama berupa suite dengan kamar tidur tertutup serta kamar mandi pribadi.AP PHOTO / KAMRAN JEBREILI Pesawat Etihad Airways bersiap mendarat di Bandara Abu Dhabi, di Uni Emirat Arab, Minggu, 4 Mei 2014. Etihad Airways, menawarkan kenyamanan untuk kelas pertama berupa suite dengan kamar tidur tertutup serta kamar mandi pribadi.
Sebelumnya, akibat dari adanya pembatasan perjalanan di berbagai belahan dunia termasuk Indonesia sebagai langkah untuk mencegah penyebaran pandemi corona, sejumlah besar pesawat mulai diistirahatkan.

Dilansir dari CN Traveler, setidaknya 70 maskapai penerbangan di dunia sudah mengistirahatkan seluruh pesawat mereka, menurut data dari Cowen investment bank.

Termasuk maskapai penerbangan besar seperti Emirates dan Etihad, hingga maskapai penerbangan low cost carrier (LCC) seperti EasyJet.

Baca juga: Sempat Ditangguhkan, Penerbangan Emirates akan Beroperasi Kembali

Sementara itu banyak maskapai penerbangan besar lainnya di dunia seperti Lufthansa, Cathay Pacific, dan Singapore Airlines yang sudah membatalkan sekitar 95 persen dari rute penerbangan mereka.

Dengan kondisi seperti ini jika terus terjadi, lebih dari 80 persen pesawat di dunia harus diistirahatkan karena dampak dari pembatasan perjalanan akibat virus corona, menurut Peter Harbidon, chairman dari grup industri Centre for Aviation.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.