Turis Berkurang karena Corona, Gajah Thailand Alami Kelaparan

Kompas.com - 07/04/2020, 09:10 WIB
Ilustrasi gajah bermain air. Ilustrasi gajah bermain air.

KOMPAS.com – Pawang gajah (mahout) di suaka gajah barat Thailand memilih berenang di danau terdekat untuk mengumpulkan rumput liar yang dijadikan sebagai pakan ternak.

Melansir Reuters, Senin (6/4/2020), akibat lockdown secara nasional, mereka tidak memiliki uang dari para wisatawan untuk memberi buah yang disukai gajah.

Di musim biasa, Taweechai Elephant Camp di provinsi barat Kanchanaburi akan menyambut lebih dari 100 wisatawan per hari. Sebagian besar datang dari Rusia dan negara-negara Eropa.

Baca juga: Turis Berkurang, Monyet Thailand dan Rusa Jepang Cari Makan di Jalan

Setiap wisatawan akan menghabiskan sekitar 30–150 dolar AS, setara dengan Rp 430.000-an–Rp 2,4 juta untuk kegiatan berbeda, seperti menunggang atau memberi makan gajah.

Kini, hanya ada dana yang keluar, tanpa ada pemasukan.

Menurut pemilik suaka tersebut, Dumrong Longsakul, memberi makan 25 gajah, dan membayar mahout dan staf lainnya menghabiskan dana sekitar 30.395 dolar AS atau setara Rp 498 juta setiap bulan.

"Saya tidak pernah merasa tertekan sampai pada titik saya tidak bisa tidur. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan,” kata Dumrong yang kini menjalankan suaka yang dimulai ayahnya, mengutip Reuters.

Baca juga: Kunjungan Turis Asing ke Bali Menurun, Nyaris Sudah Tidak Ada Tamu

Halaman:


Sumber Reuters
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X