Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/04/2020, 13:36 WIB

Bisnis animal cafe mengalami goncangan karena wabah virus corona.

Sebab para pelanggan yang berasal dari Korea Selatan harus menetap di rumah melakukan jarak sosial apa lagi para turis asing, mereka juga tidak bisa hadir.

Hewan tetap dirawat

Jika kebanyakan perusaan kafe memilih untuk memberhentikan stafnya, maka berbeda cerita dengan kafe hewan. Para karyawan dan staf harus menjaga hewan dan mengurusnya.

Baca juga: Di Rumah Aja Bikin Kangen Wisata Indonesia, Kelar Corona Ingin ke Mana?

Ji Hyo-yeon, pemilik Raccoon Cafe Table A, kafe yang juga menyimpan kura-kura dan kadal serta meerkat,  mengatakan beberapa orang menghindari kafenya setelah mendengar virus corona pertama kali disebarkan dari hewan liar.

Walaupun sepi dan nyaris tidak ada pendatang, masih ada pelanggan yang mengunjungi animal cafe.

Seekor kucing tidur di Kafe 2 Cats cat di Seoul, Korea Selatan, 2 April 2020. Akibat virus corona, sejumlah bisnis di Korea Selatan mulai merugi menyusul pemberlakukan jarak sosial dan tinggal di rumah kepada warga. Namun kafe hewan tetap harus menjaga keberlangsungan hidup hewan meskipun sepi pengunjung.AFP/ED JONES Seekor kucing tidur di Kafe 2 Cats cat di Seoul, Korea Selatan, 2 April 2020. Akibat virus corona, sejumlah bisnis di Korea Selatan mulai merugi menyusul pemberlakukan jarak sosial dan tinggal di rumah kepada warga. Namun kafe hewan tetap harus menjaga keberlangsungan hidup hewan meskipun sepi pengunjung.

 

Seorang pengunjung mengatakan bahwa hewan itu membantu meredakan stres mereka pada masa pandemi yang tegang.

Kala itu hanya ada dua pengunjung di Eden Meerkat Friends Cafe yaitu Hong Chan-wook dan pacarnya.

"Setelah menghabiskan seluruh waktu saya di rumah dan bosan, saya merasa disembuhkan dengan bertemu dengan hewan-hewan baru yang menggemaskan ini," jelasnya.

Korea Selatan adalah salah satu negara paling awal yang dilanda Covid-19 di luar China, tempat virus corona pertama kali muncul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+