Kompas.com - 07/04/2020, 14:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdapat kesalahpahaman di antara beberapa orang bahwa China selalu menjadi negara pemakan daging anjing.

Melansir China Dialogue, kepopuleran tersebut disinyalir berasal dari adegan film Shaolin Temple dan sebuah acara televisi populer tentang seorang biksu yang dibantu promosi oleh beberapa pemilik restoran dan pemerintah daerah.

Lalu bagaimana sejarah konsumsi daging anjing di China?

Baca juga: Ini Alasan Banyak Kuliner Berbahan Terigu di China Bagian Utara

Sejarah makan anjing di China: awalnya anjing dipelihara untuk berburu

Jauh sebelum adanya praktik mengonsumsi daging anjing, China telah menjadikan hewan tersebut sebagai bagian dari rumah tangga setidaknya selama 7.000 tahun.

Penguasa mitologis Fu Xi dikatakan memelihara enam hewan liar yaitu babi, sapi, kambing, kuda, unggas dan anjing. Hal ini mengatakan bahwa anjing nyatanya sudah dipelihara sejak zaman kuno.

Ilustrasi anjing sebagai hewan peliharaan. PIXABAY/LENKA NOVOTNA Ilustrasi anjing sebagai hewan peliharaan.

Catatan menunjukkan bahwa kala itu anjing dipelihara untuk membantu berburu. Anjing pun juga dinilai setia kepada pemiliknya. Hal ini menjadikan anjing dihargai dengan perannya sebagai penjaga.

Konsumsi daging anjing di China diduga berasal dari mereka yang mengklaim dokumen sejarah tentang tukang daging anjing.

Sementara itu, lainnya mengutip dari karya-karya pendiri dinasti Han Liu Bang dan pelukis dinasti Qing Zheng Banqiao sebagai bukti bahwa orang China selalu menikmati daging anjing.

Namun, hal tersebut tidak cukup membuktikan bahwa ini adalah sebuah tradisi atau kebiasaan.

Ilustrasi memasak menggunakan wok khas China. PIXABAY Ilustrasi memasak menggunakan wok khas China.

Dokumen lainnya yang ditemukan adalah San Zi Jing, sebuah teks yang digunakan untuk mengajar anak-anak sejak abad ke-13.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.