Pandemi Corona Bisa Bangun Pariwisata Berkelanjutan

Kompas.com - 11/04/2020, 08:40 WIB
Ilustrasi wisata PIXABAY/RAWPIXELIlustrasi wisata


JAKARTA, KOMPAS.com – Pandemi corona yang kini tengah terjadi dinilai saat yang tepat bagi industri pariwisata Indonesia mengembangkan sustainable tourism atau pariwisata berkelanjutan.

Hal tersebut diungkapkan oleh Hermawan Kartajaya, Founder dan Chairman MarkPlus Tourism dalam sesi webinar bertajuk COVID-19 Crisis in Tourism: Threat and Opportunity yang digelar oleh MarkPlus Tourism pada Senin (6/4/2020).

"Kita sudah lihat ancaman berupa over tourism. Sekarang ini (pariwisata) lagi sepi. Ke depannya, untuk tidak over tourism lagi kita bisa mendandani destinasi kita,” ujar Hermawan.

Ia menyebutkan, MarkPlus Tourism sudah bekerja sama dengan banyak pemerintah daerah terkait mempersiapkan destinasi wisata untuk bisa mempraktikan sustainable tourism.

 Baca juga: Prediksi Tren Liburan Setelah Pandemi Corona, Apa Saja?

Saat ini, tidak ada pihak yang tahu kapan pandemi corona ini berakhir. Namun, setelah pandemi selesai, Hermawan memprediksi akan terjadi tren dan perilaku baru dari para wisatawan dalam berwisata.

"Ada survei yang mengatakan, nantinya orang akan slow tourism dan tidak pergi jauh-jauh. Mereka masih takut untuk bepergian, akhirnya akan melakukan wisata domestik dan staycation," tutur Hermawan.

"Untuk mempersiapkan itu, hotel dan destinasi harus bisa menjamin, dia bisa memberikan jaminan health, safety, dan flexibility," lanjutnya.

Baca juga: Pariwisata Dunia Dipredksi Pulih 10 Bulan Pasca Wabah Corona, Bagaimana Indonesia?

Selain itu Hermawan juga melihat pariwisata berkualitas juga harus sangat diperhatikan.

Pemerintah saat ini, lewat Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dianggap masih mengategorikan pariwisata berkualitas dengan melihat dari sisi kuantitas.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X