Sekarang di Rumah Aja, Kelar Corona Liburan ke 8 Tempat Wisata di Lagu Didi Kempot

Kompas.com - 11/04/2020, 20:33 WIB
Batuan Karang Unik di Pantai Klayar KOMPAS.com/NUR ROHMI AIDABatuan Karang Unik di Pantai Klayar


JAKARTA, KOMPAS.com – Musisi yang jagonya bikin ambyar adalah Didi Kempot. Dari lagu-lagunya yang sukses bikin galau itu, kini kamu bisa mengunjungi tempat wisata yang terinspirasi dari lagu-lagu musisi kenamaan tersebut.

Baca juga: Lagu Galau Didi Kempot, Promosi Pariwisata Indonesia

Setelah corona berakhir, tidak ada salahnya untuk coba mengunjungi delapan tempat wisata berikut yang mungkin akan bikin kamu galau dan ambyar karena kenangan.

1. Stasiun Balapan

Stasiun Balapan jadi salah satu lagu Didi Kempot yang paling legendaris. Lagu ini muncul di album perdananya yang juga bernama Stasiun Balapan.

Didi Kempot bercerita tentang seorang kekasih yang mengantarkan pujaan hatinya ke Stasiun Balapan. Namun sayangnya, sang kekasih tidak pernah kembali semenjak mereka berpisah di sana.

Stasiun Balapan ada di Kestalan, Solo. Didirikan pada 1873, hingga saat ini stasiun masih berfungsi dan terus mengalami pemugaran agar bisa mengikuti zaman.

Bagian dalam bangunan utama Stasiun Balapan di Solo merupakan perpaduan arsitektur Jawa dan Eropa. Bangunan ini merupakan karya arsitek Belanda, Thomas Karsten. *** Local Caption *** Editorial Use Only
IWAN SETIYAWAN (SET) Bagian dalam bangunan utama Stasiun Balapan di Solo merupakan perpaduan arsitektur Jawa dan Eropa. Bangunan ini merupakan karya arsitek Belanda, Thomas Karsten. *** Local Caption *** Editorial Use Only

2. Terminal Tirtonadi

Sama seperti Stasiun Balapan, lagu Terminal Tirtonadi juga menceritakan soal seseorang yang mengantarkan kekasihnya pergi tapi pasangannya itu tak kunjung kembali.

Tirtonadi juga berlokasi di Solo. Tempat tersebut jadi terminal terbesar di kota Solo dengan kelas A.

Terminal andalan warga Solo dan sekitarnya ini dikenal jadi titik keberangkatan atau titik sampai bus-bus super eksekutif.

3. Pasar Klewer

Berbeda dari yang lain, lagu soal Pasar Klewer berkisah soal pasar yang jadi tempat berkumpulnya masyarakat dengan berbagai latar belakang. Didi Kempot bahkan sempat mempromosikan Pasar Klewer lewat lirik berikut:

"Ning pasar klewer kutho solo, kowe rugi tiwas teko ora blonjo, pasare komplet tenan, pingin opo ning kono mesti ono.”

Situasi Pasar Klewer, Solo, Jawa Tengah, Minggu (6/8/2017). Kota tersebut menjadi tuan rumah rangkaian acara Simposium Internasional Asosiasi Mahkamah Konstitusi dan Lembaga Sejenis di Asia (AACC), pada 7-11 Agustus.KOMPAS.com/HARIS PRAHARA Situasi Pasar Klewer, Solo, Jawa Tengah, Minggu (6/8/2017). Kota tersebut menjadi tuan rumah rangkaian acara Simposium Internasional Asosiasi Mahkamah Konstitusi dan Lembaga Sejenis di Asia (AACC), pada 7-11 Agustus.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X