Kenapa Didi Kempot Selipkan Tempat Wisata dalam Lagunya?

Kompas.com - 11/04/2020, 21:03 WIB
Jalan Malioboro Yogyakarta yang dipadati Wisatawan Sabtu (28/12/2019) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOJalan Malioboro Yogyakarta yang dipadati Wisatawan Sabtu (28/12/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com – Didi Kempot memiliki banyak lagu yang mengangkat keindahan banyak tempat wisata Indonesia.

Menurut musisi ini, hal itu ia lakukan untuk membantu memperkenalkan tempat wisata tersebut.

“Saya itu kayaknya dalam batin saya ada keharusan saya harus turut mempromosikan pariwisata yang ada di negara kita ini,” ujar Didi Kempot mengutip Kompas.com.

Walaupun kini belum bisa berwisata karena adanya pandemi corona ( Covid-19 ), tak ada salahnya mengetahui alasan Didi Kempot selipkan tempat wisata pada lagunya.

Beberapa lagu yang ia rilis dengan tema pariwisata antara lain adalah Pantai Klayar, Banyu Langit (tentang Gunung Api Purba Nglanggeran), Bangjo Malioboro, Parangtritis, Dalan Tembus (Keindahan Jalan Tembus Karanganyar-Magetan), dan masih banyak lagi.

Baca juga: Sekarang di Rumah Aja, Kelar Corona Liburan ke 8 Tempat Wisata di Lagu Didi Kempot

“Saya pengennya harus selalu ada entah setahun sekali atau dua tahun sekali harus ada lagu-lagu saya tentang pariwisata,” tutur Didi.

Foto dirilis Senin (9/3/2020), memperlihatkan penyanyi campursari Didi Kempot berpose di salah satu hotel di Kemayoran, Jakarta. Musik campursari milik Didi Kempot yang hampir semua liriknya bercerita tentang patah hati tengah merasuki kalangan milenial dan mampu menembus lintas generasi.ANTARA FOTO/RIVAN AWAL LINGGA Foto dirilis Senin (9/3/2020), memperlihatkan penyanyi campursari Didi Kempot berpose di salah satu hotel di Kemayoran, Jakarta. Musik campursari milik Didi Kempot yang hampir semua liriknya bercerita tentang patah hati tengah merasuki kalangan milenial dan mampu menembus lintas generasi.

Musisi yang terkenal dengan julukan ‘Godfather of Broken Heart’ ini mengaku bangga jika pariwisata bisa dikenal banyak orang apalagi lewat promosi yang ia lakukan dengan lagu-lagunya.

Ia juga berharap bahwa tempat wisata yang sempat ia promosikan itu akan bisa membantu pedagang-pedagang kecil yang mencari nafkah di tempat wisata.

“Yang kita dengar (Gunung Api Purba) Nglanggeran cukup luar biasa. Saya berterima kasih kepada Tuhan apa yang saya buat bisa bermanfaat untuk orang banyak,” jelas Didi.

Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.

Sebelumnya, Bidang Pemasaran Pokdarwis Gunung Api Purba Nglanggeran Heru Purwanto mengatakan bahwa dampak dari lagu Banyu Langit terhadap Gunung Api Purba Nglanggerean sudah terlihat sejak tiga tahun terakhir.

Heru juga mengatakan bahwa bahkan ada banyak wisatawan yang sebelumnya belum mengetahui adanya wisata Gunung Api Purba tersebut sebelum lagu Banyu Langit tenar.

Sebagian besar wisatawan yang datang berasal dari Jawa Timur.

“Ada juga yang tahu Gunung Api Purba Nglanggeran karena lagu tersebut. Ada juga beberapa wisatawan datang ingin tahu apa yang sesuai yang dinyanyikan Didi Kempot,” ujar Heru.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X