Kompas.com - 12/04/2020, 22:14 WIB

“Aku mengerti jika satu toko ditutup, maka orang-orang seringkali malah ke sana. Tapi ayo lah, mereka harusnya mengerti seberapa serius situasi ini.”

“Tidak ada akal sehat sama sekali.”

“Orang-orang ini memiliki Frappuccinos sebagai otak mereka.”

“Kapan Jepang jadi seperti ini?”

Banyak orang yang mengekspresikan rasa frustasi mereka mengenai kelakuan sesama warga negara Jepang.

Namun pemerintah setempat tidak punya kekuatan apa pun untuk memaksa orang-orang agar tetap di rumah. Bahkan di bawah status emergency, yang sudah mulai berlaku sejak 7 April 2020.

Sebelum menetapkan deklarasi emergency tersebut, pemerintah Jepang malah hanya meminta masyarakat untuk pergi keluar pada malam hari dan di akhir minggu, bukannya meminta mereka untuk tetap di rumah sepanjang waktu.

Lebih lanjut, physical distancing dan rekomendasi untuk tetap berada dalam jarak dua meter satu sama lain hanya disebutkan oleh pemerintah Jepang baru-baru ini saja.

Maka dari itu, tidak heran bahwa banyak masyarakat yang akhirnya bingung tentang apa yang harus mereka lakukan di tengah krisis kesehatan seperti ini.

Langkah penutupan Starbucks merupakan tindakan tepat. Mereka menempatkan kondisi kesehatan para pegawai dan pelanggan dibandingkan keuangan.

Mari berharap banyak pihak yang akhirnya beraksi dengan menetapkan langkah pencegahan mereka masing-masing, seperti yang dilakukan di toko serba ada ini.

Sehingga kita bisa mencegah lebih banyak kasus penularan dan bisa kembali ke keadaan normal secepatnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.