Kompas.com - 20/04/2020, 09:18 WIB
Bali menjadi salah satu dari tiga destinasi wisata Indonesia yang menjadi tujuan favorit wisatawan asal Selandia Baru Dok. Humas Kemenpar RIBali menjadi salah satu dari tiga destinasi wisata Indonesia yang menjadi tujuan favorit wisatawan asal Selandia Baru


JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi perekonomian pemandu wisata di Bali anjlok dalam satu  setengah bulan terakhir. Hal ini dikarenakan pandemi virus corona yang mewabah di Indonesia sejak awal Maret 2020.

Kondisi buruk tersebut disampaikan Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Bali I Nyoman Nuarta.

Ia mengatakan Provinsi Bali kehilangan wisatawan akibat virus corona sejak dua bulan lalu.

"Pada saat itu kondisinya kami pramuwisata kehilangan turis China saja, artinya yang kehilangan itu pemandu wisata untuk bahasa Mandarin," kata Nyoman saat dihubungi Kompas.com, Minggu (19/4/2020).

Baca juga: Mayoritas Hotel di Bali Tutup Operasional, Sisanya Mencoba Bertahan

"Saat itu masih ada sebagian (pemandu wisata) yang bekerja. Kemudian sejak corona ada di Indonesia tuh satu bulan setengah lalu, hilang sudah semua finansial kami, karena tidak ada lagi turis," jelas Nyoman.

Lanjutnya, tercatat sebanyak 5.000 anggota HPI Bali kehilangan dan kesulitan finansial sejak pandemi virus corona terjadi di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun dari 5.000 orang tersebut, tercatat pula hampir 70 persen isinya adalah pemandu wisata yang sudah berkeluarga atau sudah menikah.

"Artinya kan mereka ini punya anak, istri. Ia harus memenuhi kebutuhan keluarganya. Di sisi lain pendapatannya tidak ada," ujarnya.

Jeritan lain dari HPI disampaikan Nyoman yaitu ketika akan mencoba mencari pekerjaan lainnya untuk mengisi pemasukan.

Menurutnya, anggota HPI sangat kesulitan mencari pekerjaan lain atau banting setir.

Ilustrasi Pariwisata IndonesiaDokumentasi Biro Komunikasi Kemenparekraf Ilustrasi Pariwisata Indonesia

Hal ini dikarenakan semua pekerjaan pun sulit dicari, ia mencontohkan jika pemandu banting setir menjadi kuli bangunan.

"Siapa juga yang mau membuat bangunan di saat seperti ini, jadi akan sulit mau cari kerja apapun," terangnya.

Mencoba jalan keluar, HPI dikatakan telah memikirkan memulai dari sisi internal terlebih dulu.

Nyoman mengatakan langkah pertama yang dilakukan HPI Bali adalah dengan memberi diskon 50 persen untuk iuran anggota HPI.

Baca juga: Cerita Turis Asing yang Terjebak di Bali karena Pandemi Global Virus Corona

Selama ini anggota HPI Bali memiliki iuran per bulan berjumlah Rp 10.000.

"Anggota kami itu kan kami terapkan iuran Rp 10.000 per bulan. Nah dalam waktu enam bulan ini kami diskon 50 persen, jadi bayar setengahnya saja, sampai bulan Oktober," tambahnya.

Namun, jika sewaktu-waktu pandemi lebih cepat selesai, Nyoman akan memikirkan menghentikan diskon tersebut.

"Tapi kalau justru lebih dari Oktober wabah belum usai, ya justru kami pikirkan pangkas iuran itu, jadi tidak usah ada iuran," jelasnya.

Baca juga: Hotel di Indonesia Mulai Luncurkan Promo Voucher dengan Masa Berlaku Hingga 2 Tahun

Di sisi eksternal, Nyoman mengaku bantuan dari pemerintah yaitu Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) yang diserahkan Jumat (17/4/2020) sebanyak 8.000 sembako untuk pekerja pariwisata di Bali belum sampai pada anggota HPI.

Ia menceritakan bahwa sembako tersebut diterima oleh Kapolda Bali dan untuk didistribusikan kepada seluruh pekerja pariwisata di Bali.

Ilustrasi Pariwisata IndonesiaDokumentasi Biro Komunikasi Kemenparekraf Ilustrasi Pariwisata Indonesia

Saat itu, dirinya sudah berekspektasi anggota HPI akan langsung mendapat bantuan sembako tersebut.

Namun yang terjadi adalah Kapolda akan mendistribusikan terlebih dulu ke para pekerja pariwisata di daerah Nusa Penida, Nusa Ceningan, dan Nusa Lembongan, serta Kintamani.

Baca juga: Jokowi Yakin Pariwisata Booming Tahun Depan, Kemenparekraf Siapkan Industri Pariwisata

"Hal ini kata Kapolda karena daerah tersebut yang paling terdampak. Sisa dari sana baru disalurkan ke anggota stakeholder GIPI atau Gabungan Industri Pariwisata Indonesia," katanya.

Dari situ ia beranggapan bahwa bantuan sembako Kemenparekraf tidak akan seluruhnya diterima anggota HPI.

Belum diterimanya sembako, Nyoman mengkhawatirkan akan adanya keributan atau kegaduhan apabila sembako tidak terbagi menyeluruh.

"Oleh karena itu, kekurangan nanti rencananya akan ditutupi oleh DPD HPI Bali. Jadi kekurangan sembako yang diberikan oleh Kementerian itu kekurangannya akan di-cover kepada anggota yang belum menerima," jelasnya.

Bantuan sembako dari Kemenparekraf untuk para pekerja pariwisata di Bali.Dokumentasi Biro Komunikasi Kemenparekraf Bantuan sembako dari Kemenparekraf untuk para pekerja pariwisata di Bali.

Kendati demikian, ia mengatakan bantuan sembako dari HPI Bali kemungkinan jumlah nominalnya tidak setara bantuan dari pemerintah.

Hal ini karena HPI Bali tetap akan menjaga anggaran agar tidak habis. Sementara menurutnya, bantuan dari pemerintah itu jika dinominalkan berjumlah sekitar Rp 200.000.

"Sumbangan atau bantuan dari kami mungkin jumlahnya akan lebih sedikit dari pemerintah. Kan kalau kita sumbang seluruh anggaran nanti bisa colaps ini," ujarnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo meminta jajaran untuk menyiapkan stimulus ekonomi guna mengatasi industri pariwisata yang lesu.

Baca juga: Keyakinan Jokowi soal Covid-19 yang sampai Akhir Tahun...

Hal tersebut disampaikan dalam rapat terbatas lewat video conference, Kamis (16/4/2020).

Dengan stimulus itu, Jokowi berharap pelaku industri pariwisata bisa bertahan dan tak perlu melakukan pemutusan hubungan kerja.

Selain itu, Jokowi meminta ada perlindungan sosial yang diberikan kepada pekerja di sektor pariwisata.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tempat Wisata Sekitar Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Gunung Kelir

3 Tempat Wisata Sekitar Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Gunung Kelir

Jalan Jalan
Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Travel Tips
Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Travel Update
3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

Jalan Jalan
Artotel Group Raih Pendanaan Seri B, Targetkan Lebih dari 50 Properti di 2023

Artotel Group Raih Pendanaan Seri B, Targetkan Lebih dari 50 Properti di 2023

Travel Update
Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.