Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

HPI Bali Soal Kartu Pra Kerja: Saat Ini Lebih Butuh Uang daripada Pelatihan

Kompas.com - 20/04/2020, 11:07 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Silvita Agmasari

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi virus corona membuat semua pemandu wisata di Bali merana karena kehilangan pekerjaan. 

Sudah hampir dua bulan tidak ada wisatawan di Bali. Oleh karena itu, Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Bali berharap bantuan pemerintah segera direalisasikan terutama dalam hal Kartu Pra Kerja.

Ketua HPI Bali I Nyoman Nuarta mengatakan selain cepat direalisasikan, Kartu Pra Kerja juga sebaiknya meniadakan unsur pelatihan bagi penerima.

"Sampai hari ini belum ada realisasi apa-apa dari pemerintah terkait Kartu Pra Kerja. Padahal kami sudah kirim data lengkap ke pusat," kata Nyoman dihubungi Kompas.com, Minggu (19/4/2020).

Baca juga: 5.000 Pemandu Wisata di Bali Tak Punya Pekerjaan, Mau Banting Setir Tak Ada Lowongan

"Kedua, isinya itu kan pelatihan, kami sangat keberatan karena belum tepat dalam kondisi ini, Kartu Pra Kerja itu ada program pelatihan yang diinginkan saat ini oleh anggota itu uang," lanjutnya.

Menurutnya pelatihan sebaiknya dilakukan dalam kondisi normal. Sementara saat ini Nyoman menyebut yang paling penting adalah mengisi perut pemandu wisata dan keluarga.

Ia mengatakan sebaiknya pemerintah mengevaluasi kembali soal pelatihan dalam Kartu Pra Kerja.

Masalah unsur pelatihan dalam Kartu Pra Kerja yang dianggap tidak cocok pada situasi wabah ini membuat Nyoman mendapatkan teguran dari anggota HPI.

Pementasan sendratari Ramayana dan Tari Kecak di komple Pura Uluwatu, Bali. KOMPAS.COM/SILVITA AGMASARI Pementasan sendratari Ramayana dan Tari Kecak di komple Pura Uluwatu, Bali.

"Saya hanya sebagai fasilitator. Sementara persoalan yang merealisasikan atau tidak itu kan ranahnya ada di pemerintah pusat tapi kita harus siap dengan stigma atau teguran itu," terangnya.

Oleh karena itu kini ia juga mengajak para pengurus DPD HPI Bali untuk tetap bersabar, dan tidak tersulut emosi jika ada anggota yang menegur.

Hal ini akan menjadi tantangan dari DPD HPI Bali selama wabah virus corona masih terjadi.

"Kami atas nama DPD HPI Bali yang kurang lebih anggotanya 5.000 orang berharap pemerintah agar cepat merealisasikan Kartu Pra Kerja," kata Nyoman.

"Sehingga yang diwacanakan akan diberikan ke anggota yang terkategorisasi pekerja harian mendapat subsidi dari pemerintah," pungkasnya.

Baca juga: Mayoritas Hotel di Bali Tutup Operasional, Sisanya Mencoba Bertahan

Berdasarkan catatannya, hampir 70 persen anggota HPI Bali merupakan pekerja yang sudah berkeluarga atau sudah menikah. Artinya mereka menghidupi anak dan istrinya.

Namun sejak wabah virus corona, mereka kehilangan pekerjaan yang berakibat pada hilangnya finansial.

 

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Indonesia AirAsia Terbang dari Denpasar ke Phuket dan Kota Kinabalu mulai Agustus 2024

Travel Update
4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

4 Tips Packing dengan Bawaan Sedikit Pakai Tote Bag

Travel Tips
4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

4 Wisata Pantai di Pulau Tomia di Wakatobi, Bisa Lihat Paus Berenang

Jalan Jalan
Ayodya Bloombang Waterpark Grobogan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Ayodya Bloombang Waterpark Grobogan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Candy Villa di Ubud Bali, Vila Dekat Alam dengan Tarif Rp 1,8 Jutaan

Candy Villa di Ubud Bali, Vila Dekat Alam dengan Tarif Rp 1,8 Jutaan

Hotel Story
Banyuurip Mangrove Center Gresik: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Banyuurip Mangrove Center Gresik: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Panduan dan Tips ke Jakarta Fair 2024, Siapkan Tas Besar

Panduan dan Tips ke Jakarta Fair 2024, Siapkan Tas Besar

Travel Tips
4 Spot Diving di Pulau Tomia Wakatobi, Ada Terumbu Karang Bentuk Kipas

4 Spot Diving di Pulau Tomia Wakatobi, Ada Terumbu Karang Bentuk Kipas

Jalan Jalan
Sugar Glider Lepas di Pesawat China Eastern, Penerbangan Ditunda

Sugar Glider Lepas di Pesawat China Eastern, Penerbangan Ditunda

Jalan Jalan
Jakarta Fair 2024 Kembali Digelar, Simak Harga Tiket Masuknya

Jakarta Fair 2024 Kembali Digelar, Simak Harga Tiket Masuknya

Travel Update
Banyak Turis Asing Berulah di Bali, Kemenparekraf Hati-hati Beri Masukan VoA

Banyak Turis Asing Berulah di Bali, Kemenparekraf Hati-hati Beri Masukan VoA

Travel Update
Video Mapping House Of Dragon di Kota Tua Jadi Rangkaian Acara HUT Jakarta

Video Mapping House Of Dragon di Kota Tua Jadi Rangkaian Acara HUT Jakarta

Travel Update
Kisah Vila di Ubud Bali Tetap Bertahan Saat Pandemi, Ganti Target Tamu

Kisah Vila di Ubud Bali Tetap Bertahan Saat Pandemi, Ganti Target Tamu

Hotel Story
Gedung di Tokyo Dirobohkan karena Halangi Pemandangan Gunung Fuji

Gedung di Tokyo Dirobohkan karena Halangi Pemandangan Gunung Fuji

Travel Update
3 Perbedaan Minat Pemesanan Hotel dan Vila Bali di Tiket.com

3 Perbedaan Minat Pemesanan Hotel dan Vila Bali di Tiket.com

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com