Kompas.com - 21/04/2020, 08:12 WIB
Pindang serani yang merupaka kuliner khas warisan bangsa portugis, terkenal dengan bumbu rempahnya yang banyak. KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaPindang serani yang merupaka kuliner khas warisan bangsa portugis, terkenal dengan bumbu rempahnya yang banyak.

JAKARTA, KOMPAS.com – Jepara dikenal sebagai kota ukir sejak lama. Sangat mudah untuk menemukan pengrajin ukiran kayu dan karyanya yang menarik hampir di setiap sudut wilayahnya.

Kendati demikian, kuliner yang dimiliki Jepara juga tidak kalah menarik untuk dinikmati. Berikut aneka makanan khas Jepara yang bisa kamu coba yang telah Kompas.com rangkum spesial untuk Hari Kartini:

Baca juga: Memaknai Hari Kartini dalam Situasi Pandemi Virus Corona... 

1. Pindang serani

Pindang serani merupakan hidangan berkuah yang dibuat dengan bahan baku ikan laut. Di Jepara, kamu bisa dengan mudah menemui hidangan tersebut.

Biasanya, pindang serani akan disajikan dengan hangat dalam sebuah mangkuk lebar.

Hidangan juga dilengkapi dengan sepotong daging ikan yang tenggelam dalam kuah bening.

Tidak hanya itu, kamu juga akan mendapatkan potongan cabai, tomat, belimbing wuluh, dan daun kemangi dalam kuah tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rasa yang ditawarkan pindang serani merupakan campuran antara pedas dan gurih. Pindang serani cocok disantap dengan nasi hangat. 

Baca juga: Nasi Pindang Daging Sapi, Enaknya Bikin Nagih

2. Kerupuk ikan

Kurang lengkap rasanya jika kamu tidak menikmati kerupuk ikan khas Jepara yang terbuat dari berbagai jenis ikan. Beberapa di antaranya adalah tenggiri dan lemadang.

Saat menikmati kerupuk ikan, mungkin kamu bisa merasakan kesegarannya. Sebab, ikan-ikan yang dijadikan sebagai bahan baku diberikan langsung oleh para nelayan usai melaut.

3. Sup pangsit

Sup pangsit jepara. Dok. Tribun Jatim/ Hefty Suud Sup pangsit jepara.

Sup pangsit merupakan paduan antara kuliner lokal dan asing. Konon ini adalah salah satu makanan kesukaan RA Kartini.

Sup pangsit terdiri dari pangsit, tetapi pangsit ini berbeda dengan pangsit kebanyakan yang sering dilihat. Bentuk pangsit Jepara mirip rolade, dan kulitnya terbuat dari telur dadar.

Sup pangsit jepara kemudian hidangan dilengkapi dengan seafood dan sayuran agar lebih sehat. Untuk bumbu, sup pangsit dibuat menggunakan banyak bumbu termasuk rempah lokal.

Baca juga: Mengenal Kuliner Suikiaw, Pangsit, Wonton... Mirip tetapi Tak Sama!

4. Sayur keluak ayam

Tidak hanya bisa digunakan untuk membuat rawon, namun kamu bisa coba menggunakan keluak untuk membuat sayur keluak ayam.

Hidangan khas Jepara tersebut terbilang cukup mudah untuk dimasak.

Bahan-bahan yang digunakan hanya ayam, bawang putih, bawang merah, cabai merah, santan, garam, gula merah, air asam jawa, dan minyak saja.

Sementara untuk bumbu halus, kamu hanya perlu siapkan lengkuas, ketumbar, terasi yang sudah dibakar, dan keluak.

5. Kuluban

Ilustrasi sayur urap. Dok. Shutterstock/Sukarman S.T Ilustrasi sayur urap.

Kuluban terdiri dari berbagai macam sayuran. Bumbu kelapa digunakan untuk penyajiannya. Jika dilihat, kuluban hampir mirip dengan urap.

Kendati demikian, kuluban memiliki nangka muda yang sudah direbus dan tauge mentah yang disajikan di dalamnya.

Baca juga: Ragam Urap di Indonesia, Mirip tetapi Beda

6. Sayur betik

Ilustrasi sayur betik. Dok. Sajian Sedap Ilustrasi sayur betik.

Terbuat dari daging tetelan dan pepaya muda, sayur betik dimasak menggunakan bumbu keluak. Hidangan tersebut merupakan menu sehari-hari di Jepara.

Selain daging tetelan dan pepaya muda, bahan-bahan yang perlu disiapkan untuk membuat sayur betik adalah daun salam, daun jeruk, serai, garam, gula pasir, air asam, santan, dan minyak.

Untuk bumbu halus, kamu hanya perlu siapkan bawang merah, bawang putih, kemiri, ketumbar, keluak, merica, jinten bubuk, kunyit yang sudah dibakar, dan kencur.

Baca juga: 3 Bahan di Dapur yang Aman untuk Cuci Sayur dan Buah

7. Bongko mento

Ilustrasi bongko mento khas Jepara. Dok. Sajian Sedap Ilustrasi bongko mento khas Jepara.

Hidangan tersebut merupakan hidangan asal keraton Jepara. Bongko mento terdiri dari kulit risol yang sudah diisi dengan dada ayam suwir.

Suwiran daging tersebut lalu dicampur dengan jamur kuping, soun, dan santan. Kemudian, kulit risol tersebut dibungkus dengan daun pisang yang menghasilkan aroma yang nikmat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.