Kompas.com - 21/04/2020, 19:41 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Sektor pariwisata menjadi salah satu yang paling terdampak karena wabah virus corona, salah satunya ke industri wisata goa di Indonesia.

Ketua Umum Asosiasi Wisata Goa Indonesia (ASTAGA) Cahyo Alkantana melaporkan, pelaku wisata goa diperkirakan kehilangan 15.000 wisatawan nusantara (wisnus) setiap bulannya, sejak virus corona melanda.

Baca juga: 1.266 Hotel Tutup karena Corona, Ini Usulan Asosiasi untuk Pemerintah

"Kami kehilangan 15.000 wisnus, dan jika ditotalkan per tahun akan kehilangan 180.000 orang," kata Cahyo dalam video conference bersama Ketua Federasi Arung Jeram Indonesia Amalia Yunita dan Kompas.com, Senin (20/4/2020).

Anggota ASTAGA memiliki 36 operator wisata di 12 destinasi wisata di Indonesia. Selain itu, para karyawan yang terdaftar terdampak Covid-19 sebanyak 417 orang.

Lanjut Cahyo, matinya pariwisata otomatis membuat operator tidak memiliki pemasukan hingga sekarang.

Batu-batu kristal yang ada di Goa Gong, Pacitan, Jawa Timur.Nicholas Ryan Aditya Batu-batu kristal yang ada di Goa Gong, Pacitan, Jawa Timur.

Kata dia, operator wisata adalah yang paling terdampak besar dari matinya bisnis pariwisata di tengah corona ini.

"Kenapa bisa begitu, menurut saya ini operator ini banyak beban. Di samping beban dirinya sendiri, dia juga ada beban tagihan. Contohnya yang masih jalan adalah beban tagihan operasional cost, listrik, kebersihan, maintenance itu kan jalan terus. Kalau tidak, nanti alatnya rusak," ujarnya.

Belum habis tanggungan operator, mereka masih punya tanggungan lain di destinasi itu sendiri seperti kredit, pinjaman, dan lainnya.

Operator juga perlu memikirkan kesiapan ketika pariwisata berjalan normal kembali.

"Dan itu pun butuh biaya besar juga, di samping menjaga agar kualitas tidak turun. Umpamanya pada saat dimulai nanti, malah rusak tempat wisatanya, jika tidak ada biaya untuk maintenance tadi," jelasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Travel Update
Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.