Inikah Kebun Kurma Terbesar di Aceh?

Kompas.com - 22/04/2020, 10:31 WIB
Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar KOMPAS.com/MASRIADI Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar


ACEH BESAR, KOMPAS.com – Jam menunjukkan pukul 11.30 WIB, saat saya tiba di Kebun Kurma, Barbate, di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar.

Sebulan terakhir, kebun ini ditutup untuk umum, seiring merebaknya virus corona (Covid-19) di tanah air.

Baca juga: 10 Jenis Kurma yang Bisa Kamu Temukan di Timur Tengah

Kiri-kanan jalan berbukit itu dipenuhi hamparan kebun kurma. Papan nama Barbate terlihat mencolok. Di sana tersedia kafe dan area bermain anak.

Siang itu, kebun terlihat sepi. Gerbang utama ditutup. Hanya terbuka sedikit, pas untuk ukuran tubuh orang dewasa. Mobil atau sepeda motor tidak bisa masuk.

Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar KOMPAS.com/MASRIADI Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar

“Bukan apa-apa. Ini sebagian besar pengunjung ke mari itu datang dari Malaysia. Nah di sana kan zona merah. Takut juga saya,” kata pemilik kebun itu, Syukri, Kamis (15/4/2020).

Siang itu, dia duduk santai di bawah vila yang didirikan di lokasi tersebut. Sudah tiga tahun ini, ia mengembangkan kebun seluas 500 hektar itu. Inilah kebun kurma terluas di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Area perbukitan itu "disulap" menjadi kebun kurma. Bahkan, untuk belajar menanam kurma dia berkunjung ke sejumlah negara, mulai Inggris hingga Sudan.

“Saya kembangkan pelan-pelan. Kalau akhir pekan, dulu itu di sini ramai sekali. Saya tutup karena sesuai anjuran pemerintah dan saya juga takut karena wabah ini. Ya, menghindari keramaian di sini,” sebutnya ramah.

Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar KOMPAS.com/MASRIADI Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar

Di lokasi itu, dibangun vila, tempat duduk yang instagramable dan kawasan santai bagi pengunjung. Tersedia juga kuda di sana. Untuk naik kuda, dibandrol Rp 25.000 per orang.

Jika ingin buah kurma, silakan memesan. Kafe di area itu menyediakan kurma muda.

Harganya Rp 400.000 per kilogram. Buah kurma itu dimasukan ke dalam pendingin. Begitu dimakan rasanya segar dan manis.

Untuk menuju lokasi itu, gunakanlah lajur Jalan Lapangan Udara Sultan Iskandar Muda (SIM) Aceh Besar. Ikuti saja jalan lurus beraspal nan mulus itu.

Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar KOMPAS.com/MASRIADI Kebun kurma Barbate di Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar

Namun, harus hati-hati, jalanan mulus dan sepi ini kerap membuat pengendara menekan gas kendaraan sedalam-dalamnya. Sehingga harus ekstra waspada, karena tikungan, mendaki dan menurun.

Sekitar 40 menit dari bandara, lihatlah sisi kiri dan kanan. Di sanalah kebun kurma itu. Sebagian kebun kurma lainnya juga berada di sepanjang jalan ini.

Baca juga: Cerita soal Kurma, dari Oleh-oleh Haji sampai Suguhan Raja...

Siang semakin merangkak. Matahari semakin terik. Namun desir angin menimbulkan kesejukan di area itu. Syukri terus mengembangkan kebun kurma miliknya.

Tempat ini bisa menjadi lokasi wisata alternatif bagi masyarakat Aceh maupun luar Aceh, setelah pandemi Covid-19 usai.   



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X