Kompas.com - 22/04/2020, 11:39 WIB
Wisata selam yang dikelola operator wisata selam Oye Selam Indonesia. Oye Selam IndonesiaWisata selam yang dikelola operator wisata selam Oye Selam Indonesia.


JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak pandemi Covid-19, perlahan bisnis wisata bahari di Indonesia anjlok. Para pelaku wisata bahari kehilangan pekerjaan. Sebagian besar sudah diberhentikan.

Ketua Umum Perkumpulan Usaha Wisata Selam Indonesia (PUWSI) Ricky Soerapoetra mengatakan, semua orang yang bekerja di usaha wisata selam, tidak mendapat pemasukan ataupun pendapatan dengan ditutupnya tempat wisata selam.

Baca juga: Semua Tutup, Operator Wisata Arung Jeram Hanya Mampu Bertahan Tiga Bulan

"Yang paling berharga khususnya wisata selam itu kan SDM (sumber daya manusia), dari segi pekerja informal mulai dari mereka yang mengangkut barang-barang atau alat selam, hingga pekerja tetapnya mulai di-PHK atau dipulangkan, tapi tetap kan perusahaan harus bertanggung jawab," kata Ricky saat dihubungi Kompas.com, Selasa (21/4/2020).

Sementara itu, Wakil Direktur Oye Selam Indonesia, Herri, salah satu operator wisata selam di Indonesia menuturkan pemasukan industri wisata selam bergantung pada perjalanan.

"Karena memang keseluruhan kegiatan di industri selama ini kan 60 persen harus trip, kalau lokasi sendiri ditutup ya kita engga bisa berbisnis. Akhir Maret kemarin kita sudah berhenti total industrinya," kata Herri saat dihubungi Kompas.com, Senin (20/4/2020).

Anggota Oye Selam IndonesiaOye Selam Indonesia Anggota Oye Selam Indonesia
Bisnis wisata selam yang anjlok ini membuat seluruh pelaku usaha wisata selam memutar otak untuk bertahan hidup semampu mungkin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Herri mengatakan, semua pelaku usaha banting setir untuk bertahan hidup demi mencukupi kebutuhan rumah tangga, salah satunya menjual hasil laut.

"Banyak dari kami yang sementara harus banting setir untuk bertahan hidup, terutama dive center yang berada di daerah yang pendapatan mereka dihasilkan dari para tamu pendatang dari luar. Mereka bertahan dengan mencari hasil laut untuk dijualbelikan," ujarnya.

Baca juga: HPI Bali Soal Kartu Pra Kerja: Saat Ini Lebih Butuh Uang daripada Pelatihan

Sementara bagi pelaku usaha wisata selam yang berada di kota besar, ia bersama rekan-rekan lainnya hanya bertahan di rumah dan sebagian memulai berdagang lewat platform online.

Herri mengatakan bahwa semua jadwal trip yang sudah dijadwalkan untuk tahun 2020 dibatalkan. Hal ini otomatis membuat pelaku usaha selam tak mendapat pemasukan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Wisata ke Rawa Pening, Bersih dari Encek Gondok dan Ada Pentas Tari

Travel Update
Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Punya Pantai Indah, Desa Wisata Ngilngof Cocok untuk Sport Tourism

Travel Update
Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Janji Sandiaga di Desa Wisata Ngilngof Maluku: Perbaikan Jaringan Internet

Travel Update
Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Berkunjung ke Kos-kosan Pelajar yang Kini Museum Sumpah Pemuda

Jalan Jalan
Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Rute Tercepat Menuju Desa Wisata Nusa Aceh Besar dari Bandara

Jalan Jalan
Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Wisata Keraton Yogyakarta Sudah Buka, Ini Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Antigen 1x24 Jam Masih Jadi Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh, Kapal, dan Bus Antarkota

Travel Update
Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Tes PCR untuk Naik Pesawat Boleh 3x24 Jam

Travel Update
Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Fasilitas Wisata di Desa Wisata Nusa Aceh Besar, Ada Becak dan Homestay

Jalan Jalan
Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Cerita Perajin di Desa Wisata Arborek Raja Ampat yang Terdampak Pandemi

Travel Update
4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

4 Koleksi Menarik Museum Sumpah Pemuda, Ada Biola W.R. Supratman

Jalan Jalan
Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Wisata Raja Ampat Sudah Buka, tapi Kunjungan Masih Sepi

Travel Update
Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Paket Wisata ke Raja Ampat Mahal, Ini Kata Sandiaga

Travel Update
7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

7 Cara Memilih Durian yang Sudah Matang, Manis, dan Banyak Daging

Travel Tips
Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Boneka Squid Game Muncul di Seoul Korea Selatan, Jadi Daya Tarik Wisatawan

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.