Kompas.com - 25/04/2020, 09:02 WIB

KOMPAS.com - Saat memesan churros, kudapan ini biasanya ditemani dengan saus cokelat sebagai cocolan.

Churros yang luarnya garing dan dalamnya empuk ini terasa nikmat saat dicelupkan ke dalam saus cokelat.

Cokelat dan churros layaknya dua sejoli yang “klop” dan berjodoh sejak lama. Di mana ada churros, pasti pasangannya adalah saus cokelat.

Namun dari mana asal kecocokan ini? Dilansir dari The Spruce Eats, semuanya berasal dari kedatangan cokelat di Spanyol. Cokelat dibawa ke Spanyol pada abad ke-16.

Beberapa sejarawan percaya bahwa kata "cokelat" berasal dari kata chocolatl atau xocolatl yang merupakan Bahasa Nahuatl (suku Aztek).

Versi sejarah lainnya menyebutkan bahwa cokelat berasal dari chocol haa dari suku Maya, yang berarti "air panas".

Baca juga: Gampang Dibuat di Rumah Aja, Coba Resep Churro Klasik Khas Disney

Suku Maya menggunakan cokelat yang dicampur cabai untuk membuat minuman pedas. Minuman ini digunakan untuk upacara keagamaan.

Selain itu, suku Maya juga menjual cokelat ke penduduk suku Aztek. Penduduk suku Aztek tidak bisa menanam biji kakao sendiri.

Hanya masyarakat kelas atas dan pendeta dari suku Aztek, yang bisa meminum minuman pedas campuran cokelat dan cabai itu. Hal ini karena harganya yang tinggi.

Suku Maya dan Aztek menempati daerah yang kini masuk negara Meksiko hingga wilayah tengah Amerika Latin.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.