Kompas.com - 25/04/2020, 21:04 WIB
Ilustrasi dalgona coffee, kopi foamy yang videonya viral di media sosial. SHUTTERSTOCK/STEFAN CSONTOSIlustrasi dalgona coffee, kopi foamy yang videonya viral di media sosial.

JAKARTA, KOMPAS.com - Main TikTok ketemu dalgona coffee, buka Instagram ketemunya juga dalgona coffee. Tidak bisa dipungkiri, dalgona coffee sedang digandrungi oleh pengguna media sosial.

Semua orang seakan mengunggah foto dan video tutorial membuat dalgona di media sosial.

Ada yang berhasil, ada pula yang gagal membuat dalgona coffee. Ada yang berussaha informatif ada juga yang sekedar mengangkat sisi komedi saat membuat dalgona coffee. Semua orang seakan tersihir dengan minuman ini.

Baca juga: 5 Eksperimen Dalgona Coffee yang Bisa Kamu Bikin di Rumah

Dilansir dari CNA Lifestyle, minuman yang berbahan dasar susu, gula, dan kopi instan ini menjadi tren sejak awal Maret 2020.

Video tutorial membuat susu dan foam kopi itu mulai membanjiri timeline media sosial seperti Instagram, TikTok, Twitter dan lain-lain.

Dalgona coffe jadi populer disinyalir karena bahannya sedikit, murah, dan mudah didapat. Selain itu membuat dalgona coffee juga sukses menjadi pelepas jenuh saat masa karantina.

Namun sebenarnya dari mana asal usul dalgona coffee? Mengapa pula awalnya sangat terkenal dari Korea Selatan dan merambah sampai ke penjuru dunia?

Sejarah Dalgona

Dalgona CoffeeShutterstock Dalgona Coffee

Saat ini jika orang ditanya mengenai “dalgona coffe” kebanyakan akan menerangkan secangkir minuman kreasi dari susu. Kemudian di atasnya diberi kopi kocok yang berbentuk seperti whiped cream.

Namun jika pergi ke Korea Selatan, dalgona bukanlah minuman kopi melainkan permen manis berbahan dasar gula.

Baca juga: Bisakah Membuat Dalgona Coffee Tanpa Gula?

Dilansir dari SCMP, tidak banyak orang yang tahu bahwa dalgona, atau ‘ppopgi’ dalam bahasa Korea berarti “minuman madu”.

Jajanan ini memiliki rasa yang bisa membangkitkan kenangan masa kecil bagi orang-orang yang tumbuh pada era tahun '70-an hingga '80-an.

“Ketika saya masih kecil, saya ingat orang-orang tua menjual makanan kecil ini, "kata Kenny Hong Kyoung-soo, salah satu pendiri Cafe Cha di Seoul dilansir dari South China Morning Post.

Hong mengatakan jajanan itu dulunya sangat terkenal dan murah. Sebab hanya membutuhkan bahan yang seperti air, gula dan baking soda.

Rasa permen ini awalnya sangat manis sementara di akhir rasanya terasa agak pahit. Namun, di balik rasa manisnya terdapat sejarah yang pahit dari permen satu ini.

Baca juga: Apa Itu Dalgona? Permen Tradisional ala Korea

Jajanan itu awalnya dibuat setelah perang Korea tahun 1950-1953. Personel Angkatan Darat Amerika Serikat memberikan permen atau gula-gula untuk anak-anak setempat.

Orang tua mereka, yang tidak dapat menyisihkan uang untuk membeli permen, berusaha membuat versi mereka sendiri. Mereka membuat versi sederhana dan seadanya permen.

Proses pembuatan dalgona atau ppopgi, permen khas KoreaShutterstock Proses pembuatan dalgona atau ppopgi, permen khas Korea

Dalgona dibuat dengan cara mencampurkan gula dan merebusnya di air sampai mulai berubah warna menjadi agak kuning. Setelah itu diberikan baking soda agar mengembang. Ketika dingin, maka air gula itu akan mengeras, menjadi ringan, dan renyah.

Taktik orang tua itu berhasil dan anak-anaknya menyukainya.

Semenjak itu jajanan ini naik daun hingga tahun 1980-an, dalgona dijual dengan bentuk seperti lolipop (permen gagang), dengan cap gambar bermacam-macam di bagian tengahnya.

Baca juga: Pakai Es Batu, Trik Bikin Dalgona Coffee Cepat Mengembang

 Rasanya tidak seperti karamel tapi memiliki tekstur renyah dan mudah larut saat dalam mulut.

Dalgona pada akhirnya mulai dilupakan lantaran kalah pamor dengan makanan cepat saji asal Amerika Serikat yang masuk ke Korea Selatan pada 1988.

Oleh karena itu bagi generasi Korea yang tumbuh '70-'80an perman dalgona mampu membangkitkan kenangan-kenangan masa kecil mereka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Travel Promo
Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Travel Update
Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Travel Update
6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Itinerary
Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Itinerary
Uni Emirat Arab Catat Okupansi Hotel Tertinggi Kedua di Dunia 2020

Uni Emirat Arab Catat Okupansi Hotel Tertinggi Kedua di Dunia 2020

Travel Update
Yunani akan Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Masuk?

Yunani akan Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Masuk?

Travel Update
Kabar Gembira, Taman Hiburan di Coney Island AS Buka Lagi

Kabar Gembira, Taman Hiburan di Coney Island AS Buka Lagi

Travel Update
Dana Hibah Pariwisata 2021 akan Diperluas untuk Biro Perjalanan Wisata

Dana Hibah Pariwisata 2021 akan Diperluas untuk Biro Perjalanan Wisata

Travel Update
Saat Ramadhan, Masjidil Haram dan Kakbah Diberi Parfum 10 Kali Sehari

Saat Ramadhan, Masjidil Haram dan Kakbah Diberi Parfum 10 Kali Sehari

Travel Update
Raja Salman Izinkan Shalat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Raja Salman Izinkan Shalat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Travel Update
Mudik Dilarang, Kunjungan Wisata ke Bantul dan Gunungkidul Saat Lebaran Diprediksi Anjlok

Mudik Dilarang, Kunjungan Wisata ke Bantul dan Gunungkidul Saat Lebaran Diprediksi Anjlok

Travel Update
Brasil Bangun Patung Yesus, Lebih Tinggi dari Rio de Janeiro

Brasil Bangun Patung Yesus, Lebih Tinggi dari Rio de Janeiro

Travel Update
Bulan Puasa, Candi Borobudur dan Prambanan Tawarkan Paket Ngabuburit

Bulan Puasa, Candi Borobudur dan Prambanan Tawarkan Paket Ngabuburit

Travel Update
Ngabuburit, 4 Festival di Korea yang Bisa Disaksikan Online

Ngabuburit, 4 Festival di Korea yang Bisa Disaksikan Online

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X